Pemimpin Houthi Mengatakan Benturan dengan AS Akan Memperkuat Kelompok Milisi (Houthi’s Leader Says Clash with the U.S. Will Strengthen Militia Group)

Pemimpin milisi Houthi Yaman menyatakan pada hari Kamis bahwa bentrokan langsung dengan Amerika Serikat hanya akan memperkuat kelompok itu, dan bersumpah untuk terus menyerang kapal-kapal di Laut Merah. Houthi selalu muncul lebih kuat dari konfrontasi dengan musuh-musuh mereka, kata pemimpin milisi tersebut, Abdul-Malik al-Houthi, dalam pidato di televisi, sehari setelah militer AS melakukan serangan udara terhadap situs militer Houthi untuk keempat kalinya dalam seminggu.

“Kami memuji Tuhan atas anugerah dan kehormatan besar ini – bagi kami untuk berada dalam konfrontasi langsung dengan Israel dan Amerika,” katanya.

Pasca perang Israel melawan Hamas di Gaza, milisi Houthi – kelompok yang didukung Iran yang mengendalikan sebagian besar Yaman utara – telah mendorong dirinya ke sorotan global yang tidak mungkin dengan menciptakan kekacauan di Laut Merah, menyerang kapal-kapal komersial, dan melumpuhkan perdagangan global. Kelompok tersebut telah menggambarkan kampanye serangan rudal dan drone-nya sebagai pertempuran yang benar untuk memaksa Israel mengakhiri pengepungan Gaza, meskipun banyak targetnya tidak terkait langsung dengan Israel.

Untuk mencegah serangan, Amerika Serikat telah memimpin serangkaian serangan udara di Yaman, tetapi Houthi tidak mundur. Sebaliknya, mereka telah memperluas daftar target yang dinyatakan untuk meliputi kepentingan Amerika dan Inggris di wilayah tersebut.

Sikap Houthi “tidak akan berubah dengan intimidasi, kejahatan, atau tekanan apa pun,” kata Mr. al-Houthi dalam pidatonya.

Serangan itu juga tidak mempengaruhi kemampuan militer Houthi, katanya, mengatakan bahwa itu hanyalah “halusinasi.”

Dua pejabat AS memperingatkan pada hari Sabtu bahwa meskipun serangan itu menghantam lebih dari 60 target rudal dan drone dengan lebih dari 150 amunisi pandu presisi, mereka hanya merusak atau menghancurkan sekitar 20 hingga 30 persen kemampuan serang Houthi, sebagian besar dipasang di platform mobile dan bisa dengan mudah dipindahkan atau disembunyikan.

Membaca  Layanan rahasia Estonia mengatakan bahwa Rusia sedang mempersiapkan untuk konfrontasi

Kedua pejabat AS itu berbicara dengan anonimitas untuk membicarakan penilaian militer internal.

“Kami konfirmasi kepada seluruh dunia bahwa saat ini, agresi Amerika-Britania akan semakin berkontribusi dalam mengembangkan kemampuan militer kami lebih jauh,” kata Mr. al-Houthi.

Pada hari Rabu, pemerintahan Biden mengatakan bahwa mereka akan menetapkan milisi tersebut sebagai organisasi teroris, sebagian memulai kembali sanksi terhadap kelompok yang telah mereka cabut hampir tiga tahun yang lalu. Langkah itu akan memblokir akses Houthi ke sistem keuangan global, antara pembatasan lainnya.

Dalam pidatonya, Mr. al-Houthi mengecilkan penetapan itu sebagai “lucu.” Dia mencela Amerika Serikat atas peran mereka dalam mendukung intervensi militer tahun 2015 di Yaman oleh koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi, yang mencoba untuk mengalahkan Houthi tetapi justru memicu perang saudara selama sembilan tahun.

Ratusan ribu orang di Yaman meninggal karena pertempuran, kelaparan, dan penyakit. Koalisi yang dipimpin oleh Saudi mulai mundur beberapa tahun yang lalu – sebagian karena tekanan AS dan internasional atas krisis kemanusiaan yang memburuk – meninggalkan Houthi berkuasa di Yaman utara.

“Apakah Amerika tidak melihat agresi terhadap negara kami selama sembilan tahun?” kata Mr. al-Houthi. “Lalu mereka datang dan mengklasifikasi mereka yang mereka serang – dan yang mereka salahi, dan yang mereka bunuh secara tidak adil – sebagai teroris?”