Pemimpin kultus Kenya Paul Mackenzie akan menjalani pemeriksaan kesehatan mental

Seorang pemimpin sekte yang ditangkap di Kenya atas 400 kematian harus menjalani pemeriksaan kesehatan mental sebelum didakwa, kata seorang hakim.

Paul Mackenzie ditahan pada bulan April tahun lalu setelah ratusan mayat ditemukan di kuburan massal.

Sebagian besar menunjukkan tanda-tanda kelaparan, tetapi beberapa – termasuk anak-anak – mungkin telah diserang.

MacKenzie, seorang pendeta yang mengaku memimpin sekte kiamat, telah menyangkal tanggung jawab atas kematian-kematian tersebut.

Juru bicara mengatakan mereka akan menuduhnya dan 94 orang lain atas pembunuhan, pembunuhan yang disengaja, terorisme, dan penyiksaan.

Tetapi pada hari Rabu, mereka meminta pengadilan di kota pantai Malindi untuk waktu lebih lama untuk menentukan apakah MacKenzie dan 30 tersangka lainnya layak secara mental untuk diadili.

Hakim Mugure Thande mengabulkan permintaan ini, memberikan jaksa 14 hari untuk melakukan evaluasi.

Persidangan akan dilanjutkan pada 6 Februari.

Dalam kasus yang mengejutkan bukan hanya warga Kenya tetapi orang-orang di seluruh dunia, 429 jenazah, termasuk anak-anak, digali dari lokasi kuburan di Shakahola, sebuah hutan terpencil sekitar dua jam berkendara di barat Malindi.

Diketahui bahwa Mackenzie diduga mendorong anggota Gereja Internasional Kabar Baik-nya untuk pindah ke sana dan bersiap untuk akhir dunia.

Saksi mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang diberi instruksi pada bulan Januari tahun lalu untuk mulai berpuasa agar mereka bisa “sampai ke surga”.

Tetapi Mackenzie mengatakan kematian-kematian tersebut tidak bisa disalahkan kepadanya karena ia telah menutup gerejanya pada tahun 2019.

Pada bulan November lalu, ia dihukum 12 bulan penjara karena memproduksi dan mendistribusikan film tanpa lisensi.

Pengacaranya mengatakan akan melakukan banding terhadap putusan tersebut.

Membaca  Menteri Pertahanan Rusia membicarakan penambahan wilayah di Ukraina.