Pemimpin parlemen Rusia memperingatkan tentang perang dunia ketiga.

Pemimpin parlemen Rusia, Vyacheslav Volodin, telah menyinggung bahaya perang dunia ketiga pada peringatan 80 tahun berakhirnya pengepungan Leningrad.

“Ideologi fasis telah menjadi hal yang biasa bagi kepemimpinan negara-negara NATO,” tulis Volodin di salurannya di Telegram pada hari Sabtu.

Dia menuduh pemerintah Barat, termasuk secara eksplisit pemerintah Jerman yang dipimpin oleh Kanselir Olaf Scholz, mendukung kebijakan genosida di Ukraina. “Ini adalah jalan berbahaya yang bisa menuju ke perang dunia baru,” kata Volodin.

Jusfikasi utama Rusia untuk perangnya melawan Ukraina, yang telah berlangsung hampir dua tahun, adalah klaim bahwa negara tetangga tersebut perlu “dibersihkan dari nazisme.”

Presiden Rusia, Vladimir Putin, secara berulang kali menggunakan perbandingan sejarah dengan Perang Dunia II untuk membenarkan serangannya terhadap negara tetangga.

Dia menyamakan invasi Ukraine yang dia perintahkan dengan pertahanan Uni Soviet terhadap perang agresi kriminal Nazi Jerman.

Pada hari peringatan, Moskow sering menggunakan argumen “membela kenangan para korban perang” untuk kampanye perangnya.

Persis 80 tahun yang lalu, 27 Januari 1944, pasukan Soviet berhasil menembus cincin pengepungan Wehrmacht Jerman di sekitar kota yang saat itu bernama Leningrad, sekarang St. Petersburg.

Sebelum ini, pasukan Jerman dengan sengaja menyebabkan kematian sekitar 1,2 juta orang, yang meninggal akibat pemboman, kelaparan, dan dingin.

Duta Jerman di Moskow, Alexander Graf Lambsdorff, menggambarkan pengepungan ini sebagai “kejahatan perang yang sangat menggemparkan dan brutal di tengah invasi kriminal Uni Soviet.”

Sementara itu, di medan perang, militer Rusia meningkatkan upaya mereka untuk merebut kota dan desa Ukraina dalam beberapa hari terakhir, menurut militer Ukraina.

“Pasukan pendudukan secara signifikan meningkatkan jumlah serangan dan penyerbuan – untuk kedua kalinya berturut-turut, musuh telah melancarkan 50 operasi tempur,” tulis brigadir jenderal Oleksandr Tarnavskyi di saluran Telegram-nya pada hari Sabtu.

Membaca  Pengadilan Rusia Memerintahkan Nasionalisasi Pabrik Cokelat Roshen mantan Presiden Poroshenko

Tarnavskyi, yang bertanggung jawab untuk bagian depan di bagian selatan dan tenggara Ukraina, mengatakan bahwa jumlah serangan udara juga meningkat.

Angka yang dikutip oleh Tarnavskyi tampaknya merujuk pada bagian selatan wilayah Donetsk.

Dia secara eksplisit menyebut serangan terhadap kota-kota Myrnohrad dan Novohrodiivka, yang berada dekat dengan garis depan dan yang diserang dengan rudal pertahanan udara yang diubah pada hari sebelumnya.

Moskow meluncurkan serangan baru di wilayah tersebut pada musim gugur 2023 untuk merebut kota Avdiivka, yang berbatasan langsung dengan kota besar Donetsk dan telah dikontrol oleh pasukan Rusia sejak 2014.

Menurut laporan media, setelah awalnya mendapatkan kemajuan, pasukan Rusia hampir tidak membuat kemajuan apa pun meskipun telah mengerahkan banyak kekuatan dan peralatan.

Militer Rusia melaporkan penaklukan kota kecil Maryinka, yang hancur di selatan Donetsk, pada akhir Desember. Meskipun serangan yang intensif, pasukan Rusia tidak berhasil membuat kemajuan lebih lanjut.

Ukraina telah mempertahankan diri terhadap invasi Rusia dengan dukungan besar dari Barat. Pertempuran masih terpusat di wilayah timur dan selatan.

Pasukan Ukraina melancarkan sebuah kontraoffensif pada Juni 2023, tetapi kemajuannya terbatas. Kiev telah berjanji untuk merebut semua wilayah yang diduduki oleh Rusia, termasuk semenanjung Krim yang diakui oleh Kremlin pada tahun 2014.

Meskipun perang berlanjut, Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mengatakan dukungan internasional tidak kehilangan energi meskipun ada masalah saat ini dengan pasokan senjata.

“Meskipun berbagai tantangan dan banyak kesulitan, Ukraina berhasil mempertahankan perhatian internasional terhadap perjuangan kita, perjuangan Ukraina untuk kemerdekaan,” katanya dalam sambutannya dalam video harian.

Dia meninjau kemajuan yang dibuat dalam sebulan terakhir, menekankan kesepakatan dengan Britania sebagai keberhasilan khusus dan mengatakan hal ini akan menjadi model untuk kesepakatan keamanan serupa dengan negara-negara lain.

Membaca  Ukraina Mengatakan Serangan Rusia Menewaskan 11 Warga Sipil

Zelensky juga berbicara tentang “dinamika yang baik” dalam hal bantuan pertahanan internasional, meskipun dia menekankan pentingnya AS sebagai pendukung militer terpenting hingga saat ini.

Sementara itu, Ukraina dan Lituania membahas produksi bersama drone selama pembicaraan antara menteri luar negeri kedua negara.

Menteri Luar Negeri Ukraina, Dmytro Kuleba, mengatakan dalam konferensi pers bersama di Kiev bahwa sebagian besar pembicaraan dengan rekannya dari Lituania berkisar pada area ini.

Kuleba mengatakan, “Lithuania memiliki teknologi, kita memiliki kesempatan untuk memperluas kerja sama kami, dan itu merupakan topik utama.”

Pasangan ini juga membahas jalan Ukraina menuju keanggotaan NATO, bantuan militer lebih lanjut untuk negara tersebut, dan sanksi terhadap Rusia, katanya.

Drone telah menjadi salah satu senjata paling penting dalam perang yang diluncurkan oleh Kremlin.

Rasa takut akan serangan Rusia tinggi di negara-negara Baltik dan Vilnius adalah salah satu pendukung terbesar Kiev.