Pemimpin pemberontak Tentara Perlawanan Tuhan Uganda diadili or Pemimpin pemberontak Tentara Perlawanan Tuhan Uganda diadili

Penundaan sidang yang dinanti-nantikan seorang mantan anak tentara yang menjadi komandan di kelompok terkenal Resistance Army (LRA) pada Uganda telah dimulai.

Thomas Kwoyelo dihadapkan pada lebih dari 90 tuduhan – termasuk pembunuhan, pemerkosaan, dan perekrutan anak tentara.

Beliau menjadi komandan pertama LRA yang diadili oleh pengadilan Uganda, menandai momen penting bagi sistem peradilan negara tersebut.

Selama persidangan pada tahun 2011, Mr. Kwoyelo membantah tuduhan yang dialamatkan padanya.

Beliau telah menghabiskan 14 tahun terakhir dalam tahanan praperadilan, yang sebagian disebabkan oleh besarnya dan kompleksnya kejahatan yang diduga dilakukannya.

Joseph Kony membentuk LRA di Uganda lebih dari dua dekade yang lalu, dan mengklaim bahwa kelompoknya berjuang untuk menginstalasikan pemerintahan berdasarkan pada 10 Perintah Allah dalam Alkitab.

Kelompok ini terkenal karena memotong-motong anggota tubuh manusia dan menculik anak-anak untuk dijadikan tentara dan budak seks. Ratusan ribu orang dipaksa meninggalkan rumah mereka akibat konflik tersebut.

LRA awalnya beroperasi di utara Uganda, kemudian beralih ke Republik Demokratik Kongo di mana Mr. Kwoyelo ditangkap pada tahun 2009, dan kemudian ke Republik Afrika Tengah.

Sidang Jumat ini berlangsung di Divisi Kejahatan Internasional Pengadilan Tinggi di Gulu, yang dianggap sebagai jawaban Uganda terhadap Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag.

Mr. Kwoyelo sebelumnya pernah hadir di pengadilan sebagai bagian dari sidang praperadilan, tetapi kasusnya berkali-kali ditunda.

Diharapkan beberapa saksi akan memberikan kesaksian mereka atas peristiwa yang terjadi di pengadilan.

Human Rights Watch pernah mengkritik penundaan dalam kasus ini, dan mengatakan secara umum ada keterbatasan dalam pertanggungjawaban atas kejahatan yang dilakukan selama konflik 25 tahun termasuk penyalahgunaan oleh pasukan negara Uganda.

Membaca  Xavi: Manajer Barcelona akan meninggalkan klub pada akhir musim

Pada tahun 2021, komandan senior LRA Dominic Ongwen dijatuhi hukuman penjara 25 tahun oleh ICC, yang memutuskan untuk tidak memberinya hukuman maksimum seumur hidup karena dia sendiri telah diculik sebagai anak dan dipengaruhi oleh pemberontak yang membunuh orangtuanya.

Mr. Kwoyelo mengatakan bahwa dia juga diculik oleh pejuang LRA saat berusia remaja awal ketika sedang berjalan ke sekolah.

Ribuan mantan anggota LRA telah diberikan amnesti berdasarkan undang-undang kontroversial di Uganda, setelah keluar dan menolak kelompok pemberontak tersebut.

Tetapi pilihan ini tidak diberikan kepada Mr. Kwoyelo, sehingga menimbulkan tuduhan bahwa penolakan tersebut secara politis dimotivasi.

Dengan kasusnya yang berlarut-larut, ada kekhawatiran bahwa dana mungkin akan habis, menyebabkan penundaan lebih lanjut bagi keadilan yang sangat diinginkan oleh korban-korban yang diduga dia perlakukan.