Pemimpin-pemimpin Afrika mengkritik kampanye militer Israel di Gaza dan menyerukan gencatan senjata segera.

PENGHATURAN, Uganda (AP) — Para pemimpin Afrika pada Jumat mengkritik Israel atas kampanye militer di Gaza dan meminta untuk mengakhiri pertempuran yang terus memakan korban terutama warga sipil.

Ketua Komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat menggambarkan perang di Gaza sebagai tidak bermoral dan tidak dapat diterima. “Kami menuntut penghentian segera terhadap perang tidak adil ini terhadap orang Palestina dan implementasi solusi dua negara,” katanya.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan lebih dari 24.400 warga Palestina telah meninggal, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan seperempat dari 2,3 juta orang yang terjebak di Gaza mengalami kelaparan. Di Israel, sekitar 1.200 orang tewas selama serangan pada 7 Oktober oleh Hamas yang memicu perang dan menyebabkan sekitar 250 orang ditawan oleh militan.

Mahamat berbicara dalam sebuah konferensi di Kampala dari Gerakan Non-Blok (NAM), sebuah kelompok 120 negara yang tidak ingin secara resmi berada di pihak atau melawan blok kekuatan besar manapun.

Menyatakan selama pertemuan kepala negara pada pertemuan selama seminggu, Mahamat meminta 120 negara anggota untuk menuntut keadilan internasional bagi rakyat Palestina.

Pernyataannya diikuti oleh Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, yang meminta pembebasan semua sandera dan “penyelenggaraan kembali pembicaraan tentang solusi yang adil untuk mengakhiri penderitaan rakyat Palestina.”

Lebih lanjut, Ramaphosa meminta akses kemanusiaan yang tidak terhalang dan diperluas untuk memungkinkan bantuan penting dan layanan dasar untuk memenuhi kebutuhan semua orang yang tinggal di Gaza.

Afrika Selatan telah mengajukan kasus di Mahkamah Internasional terhadap Israel atas genosida dan telah meminta pengadilan puncak PBB untuk memerintahkan penghentian segera operasi militer Israel di Gaza.

“Hal ini diperlukan untuk melindungi terhadap kerusakan lebih lanjut, parah, dan tak tersembuhkan terhadap hak-hak rakyat Palestina,” kata Ramaphosa.

Membaca  Dokter Hewan Ini Melakukan Kunjungan ke Rumah untuk Paus Pembunuh

Pada awal konferensi pada hari Senin, duta Palestina untuk PBB meminta anggota Gerakan Non-Blok untuk memberikan tekanan kepada Israel untuk melaksanakan gencatan senjata di Gaza setelah 100 hari perang dengan Hamas.

Dalam pidato pembukaannya, Duta Besar Rayid Mansour mengatakan meskipun resolusi oleh Majelis Umum PBB dan Dewan Keamanan, gencatan senjata tetap sulit diwujudkan.

Gerakan Non-Blok, yang dibentuk selama runtuhnya sistem kolonial dan pada puncak Perang Dingin, telah memainkan peran kunci dalam proses dekolonisasi, menurut situs webnya.

Mansour membandingkan serangan militer Israel terhadap Gaza dengan apartheid, sistem pemerintahan minoritas kulit putih di Afrika Selatan yang akhirnya dihapuskan pada tahun 1994. Israel menolak tuduhan semacam itu.