Pemimpin Samsung Lee Jae-yong dibebaskan dari tuduhan kejahatan keuangan terkait penggabungan tahun 2015

PENGADILAN, Korea Selatan (AP) – Sebuah pengadilan Korea Selatan pada hari Senin mengabsenkan Ketua Samsung Electronics Lee Jae-yong dari kejahatan keuangan yang melibatkan penggabungan kontroversial antara afiliasi Samsung pada tahun 2015 yang memperkuat cengkeraman atas perusahaan terbesar Korea Selatan.

Putusan Pengadilan Distrik Pusat Seoul ini bisa menenangkan masalah hukum yang melingkupi pewaris Samsung kurang dari dua tahun setelah dia mendapat pengampunan atas vonis terpisah atas suap dalam skandal korupsi yang membantu menjatuhkan pemerintah Korea Selatan sebelumnya.

Pengadilan mengatakan bahwa jaksa gagal membuktikan dengan cukup bahwa penggabungan antara Samsung C&T dan Cheil Industries dilakukan secara melanggar hukum dengan tujuan memperkuat kontrol Lee atas Samsung Electronics.

Jaksa telah meminta hukuman penjara lima tahun bagi Lee, yang dituduh melakukan manipulasi harga saham dan penipuan akuntansi. Belum jelas apakah mereka akan mengajukan banding. Lee telah membantah melakukan kesalahan dalam kasus ini, menggambarkan penggabungan 2015 sebagai “aktivitas bisnis normal”.

Lee, 55 tahun, tidak menjawab pertanyaan dari wartawan saat meninggalkan pengadilan. You Jin Kim, pengacara Lee, memuji putusan tersebut, mengatakan bahwa itu mengonfirmasi bahwa penggabungan tersebut legal.

Lee, pewaris perusahaan generasi ketiga yang secara resmi ditunjuk sebagai ketua Samsung Electronics pada Oktober 2022, telah memimpin kelompok perusahaan Samsung sejak 2014, ketika ayahnya yang sudah meninggal, mantan ketua Lee Kun-hee, mengalami serangan jantung.

Lee Jae-yong menjalani 18 bulan di penjara setelah divonis pada 2017 atas tuduhan suap terpisah terkait kesepakatan 2015. Dia awalnya dihukum lima tahun penjara karena menawarkan suap senilai 8,6 miliar won ($6,4 juta) kepada Presiden Park Geun-hye dan sahabat karibnya untuk mendapat dukungan pemerintah untuk penggabungan 2015 yang merupakan kunci untuk memperkuat kontrolnya atas kerajaan bisnis Samsung dan memperkuat suksesi kepemimpinan dari ayah ke anak.

Membaca  Separuh Orang Gaza Berisiko Kelaparan, Peringatan dari PBB

Park dan sahabat karibnya juga dihukum dalam skandal tersebut dan warga Korea Selatan marah menggelar protes massal selama berbulan-bulan menuntut akhir pada hubungan gelap antara bisnis dan politik. Demonstrasi tersebut akhirnya menyebabkan penggulingan Park dari jabatannya.

Lee dibebaskan dengan syarat pada 2021 dan diampuni oleh Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol pada Agustus 2022, dalam langkah-langkah yang memperpanjang sejarah toleransi terhadap kejahatan korporasi besar di Korea Selatan dan perlakuan istimewa terhadap taipan yang sudah divonis.

Beberapa pemegang saham menentang penggabungan 2015, mengatakan bahwa itu tidak adil bagi keluarga Lee sementara merugikan pemegang saham minoritas.

Ada juga kemarahan publik atas bagaimana kepemilikan dana pensiun nasional dari Samsung C&T, entitas yang digabungkan, turun senilai ratusan juta dolar AS, setelah Park memeras Dana Pensiun Nasional untuk mendukung kesepakatan tersebut.

Jaksa berargumen bahwa Lee dan pejabat Samsung lainnya menyebabkan kerugian bagi pemegang saham Samsung C&T, perusahaan konstruksi besar, dengan memanipulasi aset perusahaan untuk mengatur penggabungan yang menguntungkan Cheil, perusahaan taman rekreasi dan pakaian tempat Lee adalah pemegang saham terbesar.

Jaksa juga mengklaim bahwa eksekutif Samsung, melalui penipuan akuntansi, menggelembungkan nilai Samsung Biologics, anak perusahaan Cheil, lebih dari 4 triliun won ($3 miliar) dalam upaya membuat kesepakatan terlihat adil.

Dalam putusan Senin ini, pengadilan mengatakan bukti jaksa tidak cukup untuk membuktikan bahwa penggabungan 2015 dilakukan melalui langkah-langkah ilegal atau hanya bertujuan memperkuat kontrol Lee atas Samsung Electronics, mengatakan kemungkinan keterlibatan pertimbangan bisnis yang lebih luas. Pengadilan mengatakan tidak jelas bahwa kondisi kesepakatan tersebut dengan tidak adil merugikan kepentingan pemegang saham dan menambahkan bahwa jaksa gagal membuktikan bahwa pejabat Samsung melakukan penipuan akuntansi.

Membaca  Di Pengadilan Dunia, Israel akan Menghadapi Tuduhan Genosida

Pemimpin korporat Korea Selatan sering menerima hukuman yang relatif ringan atas korupsi, pelanggaran bisnis, dan kejahatan lainnya, dengan para hakim sering mengutip kekhawatiran terhadap ekonomi negara.

Lee telah menjalani salah satu masa paling sulitnya sebagai pemimpin salah satu produsen chip komputer dan ponsel terbesar di dunia, dengan perang Rusia di Ukraina dan gejolak geopolitik lainnya merugikan ekonomi dunia dan mengurangi pengeluaran teknologi.

Perusahaan tersebut pekan lalu melaporkan penurunan 34% dalam laba operasional tahunan untuk kuartal Oktober-Desember karena permintaan yang lesu untuk TV dan produk elektronik konsumen lainnya meniadakan keuntungan yang sulit dari pasar chip memorinya yang lambat pulih.

___

Penulis AP Kim Tong-hyung turut berkontribusi dalam laporan ini.