Pemimpin Sekte Kenya Akan Menghadapi 191 Tuduhan Pembunuhan Anak

Seorang hakim Kenya pada hari Rabu mengatakan bahwa pemimpin aliran kiamat yang otoritas mengatakan memerintahkan pengikutnya untuk kelaparan harus menjalani evaluasi kesehatan mental sebelum jaksa secara resmi menuduhnya atas pembunuhan 191 anak.

Tuduhan-tuduhan itu terkait dengan penemuan April lalu dari kuburan massal di Hutan Shakahola di tenggara Kenya, di mana ratusan orang datang untuk mengikuti ajaran pemimpin aliran sesat, Paul Nthenge Mackenzie, seorang mantan pengemudi taksi yang menjadi pengkhotbah televisi. Mr. Mackenzie telah memasarkan Shakahola kepada para pengikutnya sebagai sebuah kawasan suci Kekristenan yang merupakan perlindungan dari apa yang ia klaim sebagai kiamat yang semakin mendekat. Otoritas Kenya mengatakan bahwa ia memerintahkan anggota gerejanya untuk kelaparan sampai mati untuk bertemu dengan Yesus; lebih dari 400 mayat digali dari hutan itu.

Mr. Mackenzie – yang telah membantah tuduhan-tuduhan itu – muncul di pengadilan pada hari Rabu di kota pesisir Kenya, Malindi. Hakim Mugure Thande memberi waktu jaksa hingga 6 Februari untuk memastikan bahwa ia dan rekan-rekannya dapat diadili.

Kantor jaksa menyatakan kepada jurnalis daftar tuduhan yang akan mereka bawa terhadap Mr. Mackenzie dan 30 pengikutnya, termasuk 191 tuduhan pembunuhan anak.

Kantor itu mengatakan dalam pernyataan terpisah pada Selasa bahwa 95 orang secara total akan diadili atas kasus ini, yang disebut sebagai “Pembantaian Shakahola.”

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah memprotes upaya-upaya sebelumnya untuk mengadili pengikut-pengikut Mr. Mackenzie, dengan alasan bahwa yang dituduh seharusnya malah diberi pertolongan.

Para patolog pemerintah Kenya mengatakan bahwa banyak dari mayat-mayat yang digali dari Shakahola menunjukkan kematian akibat kelaparan, tetapi ada juga yang menunjukkan tanda-tanda ditekan leher.

Salah satu mantan anggota aliran itu memberi tahu The New York Times bahwa Mr. Mackenzie telah berkhotbah bahwa anak-anak seharusnya yang pertama-tama mati – dipaksa “berpuasa di bawah matahari agar mereka mati lebih cepat” – agar orangtua mereka bisa memastikan bahwa anak-anak itu mencapai surga.

Membaca  Sheffield Menyumbangkan Sepak Bola ke Dunia. Sekarang Ingin Mendapat Pengakuan.

Seperti yang diucapkan Hussein Khalid, direktur eksekutif Haki Africa, sebuah organisasi hak asasi yang telah memantau kasus ini dengan sangat dekat, “Ketika orang dewasa meninggal berarti anak-anak mereka sudah mati kelaparan.”

Penemuan kuburan massal di Hutan Shakahola, kawasan 800 hektar yang dipenuhi semak-semak terbakar matahari dan pohon-pohon reot, memicu kemarahan dan penyelidikan diri di Kenya. Beberapa mayat telah dikubur sejak tahun 2021, memunculkan pertanyaan dari kelompok-kelompok hak asasi dan para pengamat tentang bagaimana polisi dan layanan intelijen gagal mencegah kematian-kematian itu.

Kasus ini, yang pada hari Rabu sekali lagi mendominasi liputan berita di Kenya, juga memunculkan pertanyaan apakah otoritas Kenya seharusnya mengatur lembaga-lembaga agama dan tentang bagaimana mengatasi ekstremisme agama di negara itu.