Penduduk Israel Khawatir Pembunuhan Deputi Hamas Bisa Mengganggu Pembicaraan Tawanan Israeli worried about the assassination of Hamas Deputy that may disrupt the hostage talks.

“Dari semua reaksi yang mungkin dilakukan Hamas, yang paling membuat resah adalah berkaitan dengan para sandera,” tulis kolumnis Nahum Barnea. “Argumen bahwa pembunuhan itu akan melemahkan posisi Sinwar hanyalah cerita yang kita katakan kepada diri sendiri,” tulisnya, merujuk kepada Yahya Sinwar, pemimpin Hamas di Gaza. Sebaliknya, tulisnya, pembunuhan tersebut lebih mungkin akan “menunda, atau bahkan menggagalkan, perundingan” untuk pembebasan para sandera.

Tuan Netanyahu bertemu dengan perwakilan keluarga sandera pada hari Selasa malam, pada waktu yang sama ketika Bapak al-Arouri tewas, dan memberi tahu mereka bahwa upaya untuk membebaskan kerabat mereka terus berlanjut. “Kontak terus dilakukan; mereka tidak diputus,” katanya.

Namun, banyak keluarga telah semakin skeptis terhadap janji-janji Tuan Netanyahu untuk menjadikan kepulangan sandera sebagai prioritas utama dalam perang. Mereka sekarang khawatir bahwa para sandera bisa diperlakukan dengan buruk atau bahkan dibunuh sebagai pembalasan atas pembunuhan itu.

“Tentu saja ini tidak membantu — ini menyakiti,” kata Lior Peri, yang ayahnya, Chaim, 79, diculik dari Nir Oz, sebuah kibbutz Israel dekat perbatasan Gaza. “Saya tidak tahu siapa yang bertanggung jawab dan memberikan perintah, tetapi mereka pasti tidak memikirkan para sandera.”

Beberapa orang Israel yang akrab dengan siklus serangan dan serangan balik yang tampaknya tak berujung di Timur Tengah bersiap untuk pembalasan.

Setelah pembunuhan itu, Laksamana Muda Daniel Hagari, juru bicara utama militer Israel, mengatakan pasukan Israel “dalam kewaspadaan sangat tinggi di semua front, untuk tindakan defensif dan ofensif.” Tetapi dalam apa yang beberapa analis artikan sebagai indikasi bahwa Israel tidak mencari perang yang lebih luas dengan Hezbollah, Laksamana Hagari menekankan bahwa fokusnya adalah “melawan Hamas.”

Membaca  Blinken Bertemu dengan Presiden Brasil untuk Bahas Israel

Dukungan masyarakat Israel untuk menghancurkan Hamas luas tetapi tidak tanpa syarat. Setelah hampir tiga bulan perang, ada kemarahan internasional yang tumbuh atas jumlah warga sipil Palestina yang tewas. Dan banyak orang Israel mulai secara terbuka mempertanyakan apakah tujuan menghancurkan Hamas realistis — dan apakah biayanya bisa ditanggung.

Kebanyakan pemimpin senior Hamas di Gaza berhasil lolos dari penangkapan, dan meskipun Israel telah mulai menarik beberapa pasukan keluar dari enklaf dalam apa yang tampaknya menjadi awal serangan yang lebih terarah, sedikit orang Israel yang siap untuk konflik dengan durasi dan korban berat seperti ini.

Militer Israel mengatakan pada hari Rabu bahwa salah satu sandera di Gaza, Sahar Baruch, 25, tewas bulan lalu selama upaya penyelamatan. Ia mengatakan bahwa belum memungkinkan untuk menentukan apakah dia telah tewas oleh Hamas atau tembakan Israel.

Sementara perang di Gaza telah menyatukan banyak orang Israel, yang sebelumnya tengah dalam kekacauan politik sebelum serangan Hamas, ketegangan telah mulai muncul kembali.

Pada hari Rabu, Mahkamah Agung Israel menunda sebuah undang-undang baru yang akan membuat lebih sulit bagi seorang perdana menteri dinyatakan tidak layak dan dipecat dari jabatannya. Mahkamah itu menemukan bahwa undang-undang itu dirancang untuk membantu Tuan Netanyahu, yang sedang menjalani sidang atas tuduhan korupsi. Putusan itu datang beberapa hari setelah pengadilan membatalkan undang-undang luas yang akan membatasi kekuatan yudikatif, dalam pukulan lain bagi Tuan Netanyahu.

Euan Ward berkontribusi melaporkan dari Beirut, Lebanon; dan Talya Minsberg dan Michael Levenson dari New York.