Pengadilan Banding Memulihkan Gugatan Meksiko Terhadap Produsen Senjata Api

Sebuah panel banding federal di Boston memutuskan pada hari Senin bahwa gugatan $10 miliar yang diajukan oleh Meksiko terhadap produsen senjata AS yang senjatanya digunakan oleh kartel narkoba dapat dilanjutkan, membatalkan pengadilan tingkat rendah yang telah menolak kasus tersebut.

Keputusan tersebut, yang kemungkinan akan diajukan banding, merupakan salah satu kemunduran paling signifikan bagi produsen senjata sejak disahkannya undang-undang federal hampir dua dekade yang lalu yang memberikan kekebalan dari gugatan yang diajukan oleh keluarga korban tewas dan terluka akibat senjata mereka.

Meksiko, dalam upaya untuk menantang jangkauan undang-undang tersebut, menggugat enam produsen pada tahun 2021, termasuk Smith & Wesson, Glock, dan Ruger. Meksiko berargumen bahwa perusahaan-perusahaan tersebut harus bertanggung jawab atas perdagangan setengah juta senjata yang diselundupkan melintasi perbatasan setiap tahun, beberapa di antaranya digunakan dalam pembunuhan.

Pada September 2022, seorang hakim Pengadilan Distrik Federal menolak gugatan tersebut, dengan alasan bahwa undang-undang melarang tindakan hukum yang diajukan oleh pemerintah asing.

Tetapi Hakim William J. Kayatta Jr., yang dilantik oleh Obama dan menjabat di Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Pertama, menulis untuk mayoritas bulat, membangkitkan kembali gugatan tersebut. Putusan tersebut menegaskan bahwa para penggugat telah membuat argumen “masuk akal” bahwa kasus mereka “terkecuali berdasarkan undang-undang” dari perisai kekebalan.

Dalam bandingnya, pengacara Meksiko, dibantu oleh kelompok pengendalian senjata AS, mengklaim bahwa perusahaan-perusahaan tersebut “membantu dan memberikan dukungan atas perdagangan ilegal yang mereka ketahui” dari senjata mereka ke Meksiko.

Kekerasan senjata api merajalela di Meksiko meskipun hampir semua kepemilikan senjata api dilarang.

Sekitar 70 hingga 90 persen senjata yang diselundupkan ke Meksiko berasal dari Amerika Serikat, menurut Everytown Law, cabang hukum dari kelompok pengendalian senjata yang didirikan oleh mantan walikota New York, Michael R. Bloomberg.

Membaca  Ringkasan Senin - The New York Times

Para pendukung pengendalian senjata menyambut baik keputusan yang dibuat oleh panel tiga hakim pada hari Senin, menggambarkannya sebagai tonggak penting dalam mempertanggungjawabkan industri senjata.

“Tidak hanya pengadilan mengakui hak negara lain untuk menggugat perusahaan senjata AS; pengadilan juga menembus perisai hukum yang tidak adil yang telah disandang oleh perusahaan senjata,” kata Jonathan Lowy, seorang pengacara yang berkantor di Maryland yang bertugas sebagai co-counsel Meksiko dalam kasus ini dan merupakan pendiri Global Action on Gun Violence.

Mereka yang mendukung industri senjata mengkritik putusan tersebut.

“Kami dengan hormat dan dengan bangga tidak setuju dengan keputusan hari ini dan sedang menelaah opsi hukum kami,” kata Larry Keane, pejabat tinggi dari National Shooting Sports Foundation, asosiasi perdagangan utama industri senjata.

“Pemerintah Meksiko seharusnya menggunakan waktunya untuk menegakkan hukumnya sendiri dan membawa pelaku kriminal Meksiko ke pengadilan dan ruang sidang Meksiko, alih-alih mencari kambing hitam atas ketidakmampuan dan ketidakmauan mereka untuk melindungi warga Meksiko dari kartel,” katanya.