Pengadilan Belanda Bergerak untuk Menghentikan Ekspor Suku Cadang Pesawat F-35 ke Israel

Sebuah pengadilan di Belanda telah memerintahkan pemerintah Belanda untuk menghentikan ekspor bagian pesawat tempur F-35 ke Israel, sebuah langkah yang mencerminkan kekhawatiran yang meningkat atas jumlah korban sipil yang tinggi akibat perang Israel di Gaza namun tidak mungkin memiliki efek langsung pada kampanye militer tersebut. Belanda menjadi tuan rumah gudang bagian F-35 milik AS yang diekspor ke negara-negara yang mengoperasikan pesawat tempur tersebut. Oxfam dan dua organisasi hak asasi manusia lainnya mengajukan gugatan terhadap pemerintah Belanda pada bulan Desember, menuntut agar ekspor dihentikan karena kekhawatiran atas potensi pelanggaran hukum internasional oleh Israel di Gaza. Dalam putusan awal pada bulan Desember, pengadilan menolak untuk mengeluarkan perintah, namun pada hari Senin pengadilan banding di Den Haag mengatakan setuju dengan kelompok-kelompok hak asasi manusia. Pengadilan memberikan pemerintah Belanda waktu tujuh hari untuk menghentikan ekspor bagian F-35 ke Israel. “Pengadilan menemukan bahwa ada risiko jelas bahwa pesawat tempur F-35 Israel mungkin digunakan dalam pelanggaran serius terhadap hukum humaniter internasional,” demikian bunyi putusan tersebut. Pemerintah Belanda mengatakan akan mengajukan banding ke Mahkamah Agung negara tersebut terhadap putusan tersebut, yang datang saat Perdana Menteri Mark Rutte sedang mengunjungi Israel. Kementerian Pertahanan Israel menolak berkomentar. Lebih dari 28.000 warga Palestina tewas di Gaza, menurut pejabat kesehatan setempat, sejak Israel meluncurkan perang pembalasan melawan Hamas setelah serangan mematikan kelompok bersenjata itu pada 7 Oktober. Organisasi hak asasi manusia semakin banyak menyerukan agar negara-negara memblokir ekspor senjata ke Israel untuk memprotes bagaimana cara negara tersebut menjalankan serangannya — dan pada hari Senin, diplomat puncak Uni Eropa, Josep Borrell Fontelles, menyarankan “memikirkan” memberikan senjata lebih sedikit. Para analis mengatakan putusan hari Senin kemungkinan kecil berdampak pada kemampuan militer Israel, mengingat militer tersebut memiliki senjata lain dan bagian F-35 tersedia di tempat lain. “Jika satu pemasok tidak mampu memberikan barang untuk alasan apa pun, maka bagian tersebut dapat diperoleh dari pemasok lain,” kata Gareth Jennings, editor penerbangan di perusahaan intelijen pertahanan Janes. Untuk saat ini, tambahnya, putusan Belanda tampaknya “tindakan simbolis daripada memiliki efek berarti pada armada F-35 Israel.” Belum jelas juga seberapa banyak operasi Israel di Gaza bergantung pada F-35, yang merupakan bagian kecil dari pesawat tempurnya. “F-15 dan F-16 membentuk tulang punggung Angkatan Udara Israel,” kata Douglas Barrie, pakar industri pesawat militer di I.I.S.S., menyebut pesawat-pesawat itu “kuda kerja.” F-35, yang dibuat oleh kontraktor pertahanan AS Lockheed Martin, dianggap sebagai salah satu program senjata termahal dalam sejarah. Setiap pesawat memiliki harga sekitar $80 juta hingga $100 juta; pesawat-pesawat itu mampu menghindari radar musuh dan menggunakan sistem perangkat lunak yang sangat canggih. Lebih dari selusin negara — termasuk Israel, Amerika Serikat, dan Britania Raya — memiliki atau telah memesan F-35. Israel adalah negara pertama yang diketahui menggunakan F-35 dalam pertempuran, dengan mengatakan pada Mei 2018 bahwa negara tersebut telah menggunakan F-35 dalam dua serangan udara di Timur Tengah, tanpa menyebutkan sasaran tersebut. Pentagon tidak segera merespons permintaan komentar pada hari Senin. Bulan Desember, pejabat militer Amerika mengonfirmasi bahwa Amerika Serikat telah memberikan dukungan tambahan pesawat tempur tersebut kepada Israel setelah serangan 7 Oktober. “Sejak awal Oktober, program F-35 telah memberikan dukungan tambahan kepada Israel,” kata Letjen. Michael Schmidt kepada subkomite Anggota Layanan Bersenjata Dewan Perwakilan. Gabby Sobelman dan Monika Pronczuk berkontribusi dalam pelaporannya.

Membaca  Persatuan Suku: Eksplorasi Ikatan Masyarakat Asli Indonesia