Pengadilan Perancis Membatalkan Larangan Perusahaan Israel dalam Pameran Senjata

Sebuah pengadilan di Paris memutuskan pada hari Selasa bahwa keputusan Prancis untuk melarang perusahaan Israel dari salah satu pameran senjata terbesar di dunia bersifat diskriminatif dan memerintahkan larangan tersebut untuk dicabut. Eurosatory, pameran untuk industri pertahanan dan alat-alat militer yang diadakan setiap dua tahun di timur laut Paris, dibuka pada hari Senin tanpa adanya perwakilan Israel. Para penyelenggara telah mematuhi perintah pemerintah Prancis untuk membatalkan undangan mereka karena serangan militer Israel di Gaza. Keputusan pemerintah tersebut, yang telah menimbulkan tantangan hukum, diambil bulan lalu setelah serangan Israel menewaskan puluhan warga Palestina di perkemahan tenda di Rafah, selatan Gaza. Presiden Emmanuel Macron dari Prancis saat itu menyatakan “terkejut” oleh serangan tersebut dan menyatakan bahwa operasi Israel seperti itu “harus dihentikan.” Beberapa hari kemudian, Kementerian Pertahanan Prancis mengatakan bahwa “kondisinya tidak lagi menguntungkan untuk menerima perusahaan Israel” di Eurosatory, “pada saat presiden Prancis menyerukan untuk mengakhiri operasi Israel di Rafah.” Perusahaan yang mengatur Eurosatory, COGES Events, anak perusahaan dari asosiasi perdagangan industri pertahanan dan keamanan Prancis, melarang perusahaan-perusahaan Israel untuk beroperasi di pameran dan menghapus sebutan mereka dari situs webnya. Lebih dari 2.000 pamer dari lebih dari 60 negara hadir di Eurosatory, di mana pejabat militer dan keamanan dari seluruh dunia bertemu dengan produsen yang memamerkan drone, misil, dan senjata lainnya serta teknologi. Namun, Pengadilan Dagang Paris, dalam mengadili gugatan yang diajukan oleh Kamar Perdagangan Prancis-Israel, menyatakan pada hari Selasa bahwa larangan tersebut ilegal dan memerintahkan COGES Events untuk mengembalikan perusahaan-perusahaan Israel. Pengadilan menyatakan bahwa larangan tersebut secara tidak adil mendiskriminasi pamer Israel. Belum jelas apakah perusahaan akan dimasukkan kembali sebelum pameran berakhir pada hari Jumat. Para perwakilan COGES Events dan Kementerian Pertahanan Prancis tidak segera menanggapi permintaan komentar. Dewan Perwakilan Lembaga Yahudi Prancis, salah satu kelompok advokasi Yahudi terbesar di negara tersebut, menyambut baik keputusan tersebut. “Akal sehat kembali,” kelompok tersebut, yang dikenal dengan akronim Perancisnya CRIF, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari X. Gugatan lain atas keputusan Prancis untuk mengecualikan perusahaan Israel dari pameran masih dalam proses. Beberapa kelompok pro-Palestina mengajukan gugatan mengklaim bahwa COGES Events perlu mengambil langkah-langkah lebih lanjut untuk mematuhi larangan tersebut, dengan argumen bahwa beberapa perusahaan Israel mungkin menyuplai pasukan Israel yang bertempur di Gaza. Sebuah pengadilan di Bobigny, sebuah pinggiran di utara Paris, setuju, memutuskan minggu lalu bahwa penyelenggara pameran senjata harus melarang tidak hanya perusahaan Israel, tetapi siapa pun yang bertindak sebagai perantara atau perwakilan untuk perusahaan Israel, dan harus memastikan bahwa pamer tidak menerima, menjual, atau mempromosikan senjata Israel. Asosiasi Prancis Palestine Solidarit√©, salah satu organisasi yang telah mengajukan gugatan, menyambut baik keputusan tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “tanggung jawab semua pihak, politik dan ekonomi, adalah melakukan segala yang mereka bisa untuk mengakhiri genosida yang dilakukan oleh negara Israel terhadap penduduk Palestina.” COGES Events, dengan dukungan dari otoritas Prancis, mengajukan banding atas keputusan itu, dengan argumen bahwa itu jauh melampaui apa yang awalnya diminta pemerintah. Banding tersebut sedang diteliti pada hari Selasa oleh Pengadilan Banding Paris.