Pengadilan Venezuela Melarang Pemimpin Oposisi untuk Maju sebagai Presiden

Mahkamah tertinggi Venezuela memutuskan pada hari Jumat bahwa seorang pemimpin oposisi terkemuka tidak dapat mencalonkan diri sebagai presiden, menimbulkan pukulan hebat bagi prospek terjadinya pemilu yang kredibel yang pemerintah setuju untuk diselenggarakan tahun ini sebagai imbalan atas penghapusan sanksi ekonomi AS yang menghancurkan.

Keputusan mahkamah tersebut melarang figur oposisi, María Corina Machado, untuk ikut serta dalam pemilihan presiden selama 15 tahun, mempertahankan keputusan pemerintah Venezuela untuk mengecualikan Ms. Machado atas apa yang diklaim sebagai ketidakberaturan keuangan yang terjadi saat ia menjadi legislator nasional.

Langkah ini terjadi setelah Ms. Machado secara mengejutkan memenangkan pemilihan pendahuluan oposisi untuk presiden yang diselenggarakan pada bulan Oktober tanpa dukungan resmi pemerintah dan di mana lebih dari 2,4 juta warga Venezuela memberikan suaranya. Para analis mengatakan bahwa Ms. Machado merupakan ancaman elektoral terbesar bagi Presiden Nicolás Maduro.

Dalam sebuah posting di platform media sosial X, Ms. Machado mengatakan pada hari Jumat bahwa Mr. Maduro dan “sistem kriminalnya memilih jalan terburuk bagi mereka: pemilihan yang curang.” Dia menambahkan, “Yang TIDAK berakhir adalah perjuangan kita untuk merebut demokrasi melalui pemilihan bebas dan adil.”

Pemerintahan Biden telah berusaha merayu pemerintah otoriter Venezuela untuk menyelenggarakan pemilu dengan melemahkan beberapa sanksi yang telah menghancurkan industri minyak negara tersebut, sumber pendapatan yang sangat penting.

Pada bulan Oktober, pemerintah Maduro mencapai kesepakatan dengan oposisi mengenai langkah-langkah menuju pemungutan suara presiden, termasuk memungkinkan lawan untuk memilih kandidat yang akan berlari dalam pemilu yang seharusnya diadakan tahun ini, meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan.

Pemerintahan Biden menunjukkan bahwa lebih banyak sanksi dapat dicabut jika pemerintah Maduro memungkinkan kandidat yang telah didiskualifikasi dari ikut serta dalam pemilu. dan Venezuela memang setuju untuk memungkinkan kandidat yang dilarang mencalonkan diri untuk mengajukan banding terhadap pengecualian mereka ke mahkamah tinggi negara itu.

Membaca  Rencana Uni Eropa untuk membuka €137 miliar untuk Polandia

Namun pemerintahan Mr. Maduro juga secara berulang kali melumpuhkan kemampuan oposisi untuk melancarkan tantangan yang bermakna.

Pemerintah telah mempertanyakan legitimasi pendahuluan oposisi dan telah mengarahkan hukum pada para penyelenggara.

Tekanan telah meningkat dalam beberapa hari terakhir. Ms. Machado mengatakan bahwa markas kampanyenya telah dirusak dan bahwa tiga pejabat kampanyenya telah ditangkap.

Amerika Serikat pada hari Selasa mengatakan “sangat prihatin” atas perintah penangkapan dan penahanan terhadap setidaknya 33 warga Venezuela, termasuk anggota oposisi, jurnalis, dan mantan anggota militer, menurut pernyataan dari Kedutaan Besar AS di Bogotá, Kolombia.

“Kami menyerukan akhir dari pelecehan yang dimotivasi secara politik, termasuk serangan terhadap kantor kampanye oposisi dan semua upaya untuk meredam aspirasi demokratis rakyat Venezuela melalui rasa takut dan intimidasi,” demikian pernyataan itu.

Sejak Mr. Maduro berkuasa pada tahun 2013, setelah kematian Hugo Chávez — pendiri revolusi yang terinspirasi sosialis negara itu — kombinasi penindasan yang meningkat, korupsi yang merajalela, dan sanksi telah membuat kehidupan jauh lebih sulit bagi warga Venezuela biasa, dan jutaan telah meninggalkan negara itu.

Amerika Serikat melepaskan sekutu dekat Mr. Maduro bulan lalu sebagai bagian lain dalam upaya untuk memperbaiki hubungan.

Runtuhnya ekonomi Venezuela dan represi politik telah memicu eksodus yang telah berkontribusi pada jumlah migran rekor yang berkumpul di perbatasan selatan AS, membuat migrasi menjadi krisis besar.