Pengakuan Mengejutkan Membalikkan Kasus Kebakaran Fatal di Afrika Selatan

Sudah waktunya, kata saksi itu, untuk mengatakan kebenaran tentang hal-hal mengerikan yang telah dilakukannya.

Beberapa saat sebelum memberikan kesaksian minggu ini dalam penyelidikan terhadap salah satu kebakaran perumahan terdahsyat di Afrika Selatan, dia menarik seorang penyelidik ke samping dan mengatakan bahwa dia perlu mengubah ceritanya. Dia lah yang, katanya, yang telah memulai kobaran api pada 31 Agustus yang melalap sebuah gedung lima lantai di pusat kota Johannesburg.

Sambil menangis saat berbicara, Sithembiso Mdlalose, 30 tahun, mengatakan kepada para pendengar tercengang bahwa dia telah mencekik seorang pria di lantai bawah tempat tinggal yang penuh sesak dan terlantar itu, dan membakar tubuhnya.

Setelah pengakuan tersebut dalam penyelidikan, Mr. Mdlalose ditangkap oleh polisi, yang sedang melakukan penyelidikan pidana terpisah terhadap kebakaran tersebut, dan diadakan dengan 76 tuduhan pembunuhan. Namun saat ia membuat penampilan pertamanya di pengadilan pidana pada hari Kamis, masih banyak kebingungan dan misteri di seputar peristiwa tragis yang menarik perhatian internasional terhadap kondisi hidup yang mengerikan bagi ribuan orang di gedung-gedung di salah satu kota terkaya di Afrika.

Meskipun pengakuan Mr. Mdlalose dalam penyelidikan tidak dapat diterima, kata jaksa, pengakuannya akan memperkuat penyelidikan pidana.

Mr. Mdlalose, yang mengatakan bahwa dia tinggal di gedung tersebut, tampaknya muncul secara tiba-tiba bagi para pengacara dan aktivis yang bekerja dengan sebagian mantan penghuni gedung itu, banyak dari mereka mengatakan bahwa mereka tidak mengenalnya. Dia adalah salah satu dari banyak saksi yang telah dijadwalkan untuk berbicara dalam penyelidikan yang dimulai pada bulan Oktober.

Sebelum penampilannya dalam penyelidikan, ia memberikan pernyataan tertulis kepada polisi yang jauh dari apa yang akhirnya diakui olehnya. Dalam pernyataannya, yang diperoleh oleh The New York Times, Mr. Mdlalose mengakui bahwa dia adalah salah satu dari banyak kriminal yang menjual narkoba di gedung tersebut, namun mengisyaratkan bahwa orang lain telah membunuh korban awal dan membakarnya.

Membaca  Israel Mengatakan bahwa Mereka Pindah ke Tahap yang Lebih Tertuju dalam Perang di Gaza

Mr. Mdlalose memberikan pernyataan tersebut kepada polisi sekitar sebulan yang lalu. Seorang juru bicara dengan South African Police Service menolak berkomentar ketika ditanyai mengapa dia tidak ditangkap lebih awal.

Beberapa advokat korban khawatir bahwa kesaksian sensasional Mr. Mdlalose minggu ini bisa menutupi kegagalan yang lebih luas yang menyebabkan kebakaran, yang seharusnya disingkapkannya dalam penyelidikan. Kesaksian yang telah terungkap sejauh ini telah memperlihatkan bahwa gedung yang dihuni secara ilegal, yang dimiliki oleh kota, penuh dengan bahaya kebakaran yang tidak diatasi oleh pejabat, kata Nigel Branken, seorang aktivis hak imigran yang bekerja dengan para korban kebakaran.

“Pendapat saya adalah bahwa kota mengatakan, ‘Hebat, kita punya orang,’ dan mereka dapat mengalihkan tanggung jawab mereka,” kata Mr. Branken.

“Kota bertanggung jawab atas lebih banyak kematian daripada pria yang memulai kebakaran,” katanya.

Mlimandlela Ndamase, juru bicara walikota Johannesburg, mengingatkan agar tidak terburu-buru dalam mengambil keputusan.

“Mari kita tunggu sampai penyelidikan selesai dan kemudian kita akan memahami tanggung jawab atau kewajiban yang ditempatkan pada siapa,” katanya.

Minggu ini, rasa bersalah dan ketakutan memaksa Mr. Mdlalose untuk mengaku bahwa dia yang memulai kebakaran, menurut Nomzamo Zondo, direktur eksekutif dari Socio-Economic Rights Institute, yang hadir dalam dengar pendapat penyidikan. Seorang lainnya yang hadir tapi tidak diotorisasi untuk memberi komentar mengatakan bahwa Mr. Mdlalose menarik ke samping salah satu orang yang bertanggung jawab dalam menyajikan bukti dan mengatakan bahwa ia ingin mengatakan kebenaran.

Mr. Mdlalose, yang usianya polisi sebutkan sebelumnya minggu ini adalah 29 tahun, memberikan kesaksian di hadapan penyidikan di balik pintu tertutup karena takut bahwa para kriminal yang beroperasi di gedung itu akan membunuhnya, namun pengacara dan aktivis yang berada di ruang itu menceritakan kembali ceritanya setelahnya.

Membaca  Rumah Boneka Ratu Mary: Sorotan Kehidupan Kerajaan 100 Tahun yang Lalu

Dia bersaksi bahwa dia telah bekerja untuk seorang bandar narkoba ketika dipanggil untuk menganiaya seorang pria yang telah terlibat dalam sengketa dengan bandar tersebut, kata para pengamat. Mr. Mdlalose, yang mengaku bahwa ia sedang memakai methamphetamine saat itu, mengatakan bahwa dia menemukan pria tersebut sudah terikat, dengan kantong di atas kepala, di sebuah ruangan di gedung tersebut.

Dia memukul pria itu sampai pingsan dan terluka parah, dan hanya ketika dia melepas kantong itu dia mengenali pria tersebut, katanya. Karena panik bahwa dia akan dikenali jika pria tersebut selamat, dia mengaku kepada penyidikan bahwa dia mencekiknya dengan tangan kosong, lalu mencurahkan bensin pada tubuhnya dan membakar ruangan itu untuk menyembunyikan kejahatannya.

Dalam pernyataan tertulis sebelumnya kepada polisi, Mr. Mdlalose mengaku bahwa dia memukuli pria tersebut bersama orang lain. Dia mengatakan dalam pernyataan bahwa pria itu, yang dibiarkan terpukul di sebuah kursi, meninggal akibat luka-lukanya. Dia dan rekannya menuangkan bensin di tubuh pria tersebut dan ruangan sekitarnya, namun pergi tanpa membakarnya, katanya.

Di penyidikan publik, Mr. Mdlalose mengatakan bahwa dia telah memutuskan untuk mengakui bila seseorang yang melihatnya membawa bensin ke dalam gedung meyakinkannya untuk menyerahkan diri. Saksi itu memberikan kesaksian di penyidikan sehari sebelumnya.

Di pengadilan pada hari Kamis sebagai terdakwa kriminal, mengenakan jaket parka khaki yang lusuh dengan serat rambut di bajunya, Mr. Mdlalose hampir tidak berbicara di atas bisikan ketika seorang hakim menjelaskan hukuman penjara panjang yang sekarang dihadapinya atas tuduhan banyak pembunuhan, percobaan pembunuhan, dan pembakaran.

Phindi Mjonondwane, seorang juru bicara kejaksaan, mengatakan bahwa jaksa siap untuk menawarkan kesepakatan.

Membaca  Inggris Memblokir Penjualan Obat Batuk yang Kecanduan di Luar Balikounter

Untuk keamanannya sendiri, Mr. Mdlalose akan tetap berada di sel pribadi, kata pengacara belanya, Dumisani Mabunda. Penyelidikan bisa memakan waktu bertahun-tahun, dia memperingatkan, menambahkan bahwa kliennya bersedia untuk bekerjasama dengan polisi.