Pengemudi Truk Polandia Mengangkat Blokade Perbatasan dengan Ukraina

Para pengemudi truk Polandia telah mengangkat blokade terhadap pos pemeriksaan di perbatasan dengan Ukraina setelah mencapai kesepakatan dengan pemerintah mereka, mengakhiri untuk saat ini protes selama dua bulan yang telah menunda pengiriman ton barang ke Eropa dan membebani ekonomi Ukraina.

Di bawah kesepakatan yang dicapai pada Selasa sore, para pengemudi truk akan menunda blokade sementara mereka melakukan pembicaraan lebih lanjut dengan pemerintah Polandia untuk mencapai kesepakatan final pada tanggal 1 Maret. Beberapa jam kemudian, Pelayanan Penjaga Perbatasan Negara Ukraina mengumumkan bahwa lalu lintas telah berjalan kembali di tiga perlintasan perbatasan yang sebelumnya diblokir.

Aliran barang yang bebas “sangat penting di masa perang, terutama untuk pasokan militer dan barang-barang kemanusiaan, untuk ekspor, dan untuk berfungsinya ekonomi kami,” kata Oleksandr Kubrakov, menteri infrastruktur Ukraina, dalam pernyataan menyambut kesepakatan.

Sejak perang dimulai pada tahun 2022, Ukraina sebagian besar menggunakan rute darat untuk ekspornya karena upaya Rusia untuk memblokir Laut Hitam. Tetapi para pengemudi truk Polandia mengeluh tentang apa yang mereka anggap sebagai persaingan yang tidak adil dan murah dari rekan-rekan mereka di Ukraina, yang mengancam keuntungan mereka sendiri. Sejak awal November, mereka memblokir beberapa pos pemeriksaan, memaksa ribuan truk Ukraina menunggu selama berhari-hari di perbatasan.

Pemerintah Polandia dan Ukraina telah mengadakan pembicaraan secara teratur untuk mencoba menyelesaikan masalah tersebut, tanpa banyak kesuksesan. Pada beberapa kesempatan, blokade itu telah menegangkan hubungan dengan Polandia, salah satu pendukung terkuat Ukraina selama perang.

Menteri infrastruktur Polandia, Dariusz Klimczak, mengatakan dalam konferensi pers pada Selasa sore bahwa poin-poin utama kesepakatan termasuk pembicaraan untuk meninjau Perjanjian Perdagangan Bebas Uni Eropa dengan Ukraina yang diklaim oleh para pengemudi truk Polandia telah merugikan mereka, dan pengendalian yang lebih ketat atas dokumen-dokumen para pengemudi truk Ukraina.

Membaca  Keterangan Hari Jumat: Pakistan Melakukan Serangan Balasan di IranTranslation: Jumat Briefing: Pakistan Balas Dendam Dengan Serangan di Iran

Para pengemudi truk Polandia memperingatkan bahwa mereka akan menghidupkan kembali blokade jika mereka tidak puas dengan syarat-syarat kesepakatan. “Kami menangguhkan protes, kami tidak mengakhirinya,” kata Rafał Mekler, salah satu pemimpin gerakan protes.

Ketegangan perdagangan telah muncul sebelumnya akibat keluhan petani Polandia bahwa keputusan Uni Eropa untuk mengizinkan impor pertanian Ukraina ke blok tersebut tanpa tarif akan mengguncang pasar dalam negeri mereka. Sengketa itu diselesaikan setelah pemerintah Polandia setuju untuk memenuhi tuntutan para petani atas kompensasi finansial.

Dalam sengketa terbaru dengan para pengemudi truk, titik tumpu utama para demonstran adalah keputusan Uni Eropa untuk mengakhiri persyaratan izin bagi para pengemudi truk Ukraina setelah invasi penuh Rusia tahun lalu, dengan tujuan untuk membantu menjaga agar ekonomi Ukraina tetap bertahan selama perang.

Para demonstran mengatakan bahwa hal itu telah menyebabkan banjir pengemudi Ukraina yang tidak tunduk pada aturan Uni Eropa mengenai jam kerja dan upah, yang memangkas keuntungan para pengemudi truk Polandia. Tuntutan utama para pekerja Polandia adalah restorasi izin angkutan bagi para pengemudi truk Ukraina.

Namun, Mr. Kubrakov, menteri infrastruktur, menyarankan pada Selasa bahwa Ukraina tidak akan berkompromi mengenai izin, memperbesar kemungkinan bahwa ketegangan akan berlanjut.

“Penting bagi kami untuk mempertahankan dan memperluas ‘rezim bebas visa angkutan’ sebagai suatu kebutuhan untuk mendukung ekonomi kami di masa perang,” kata Mr. Kubrakov.

Donald Tusk, yang baru saja terpilih sebagai perdana menteri Polandia, telah membuat mengakhiri blokade sebagai salah satu prioritasnya untuk memperbaiki hubungan yang menurun dengan Ukraina.

Meskipun mengakui apa yang ia sebut sebagai “persaingan yang tidak adil dengan pengangkut Ukraina,” Mr. Tusk mengatakan bahwa ia prihatin tentang citra negatif yang ditimbulkan oleh protes tersebut, pada saat Ukraina berjuang dengan serangan bombardemen Rusia setiap hari dan serangan sengit di garis depannya.

Membaca  Perusahaan Jerman Rheinmetall Berencana Membangun Pabrik Amunisi di Ukraina – Foto

“Argumen-argumen kami akan lebih baik didengar ketika Polandia bukanlah negara yang memblokir perbatasan,” kata Mr. Tusk awal bulan ini.

Masih harus dilihat apakah kemajuan apa pun dapat dicapai dalam sengketa ini. Tetapi pengangkatan blokade, meskipun sementara, kemungkinan akan memberikan sedikit lega bagi ekonomi Ukraina yang lesu, yang sangat bergantung pada ekspor bahan baku seperti gandum.