Penggodam Serang Basis Data Perekaman Pengadilan Negara Bagian Australia

SYDNEY (Reuters) – Para peretas mengakses database rekaman pengadilan di negara bagian Victoria Australia dan mengganggu jaringan teknologi audio-visual di dalam pengadilan, yang mempengaruhi layanan rekaman dan transkripsi, ungkap seorang pejabat pada hari Selasa.

Rekaman beberapa persidangan pengadilan antara 1 November dan 21 Desember 2023 mungkin telah dicuri, kata CEO Court Services Victoria Louise Anderson dalam sebuah pernyataan. Beberapa persidangan sebelum 1 November juga mungkin terpengaruh, katanya.

“Akses potensial terbatas pada rekaman yang disimpan di dalam jaringan. Tidak ada sistem atau catatan pengadilan lain, termasuk data karyawan atau keuangan, yang diakses,” kata Anderson.

Persidangan pada bulan Januari akan dilanjutkan setelah jaringan yang terkena dampak diisolasi dan dinonaktifkan, dan pejabat pengadilan sedang bekerja sama dengan para ahli keamanan cyber pemerintah. Court Services Victoria tidak mengungkap apakah mereka menerima tuntutan tebusan ransomware.

Grup peretas yang didukung oleh negara dan peretas telah meningkatkan serangannya terhadap infrastruktur kritis, bisnis, dan rumah di Australia, menurut laporan pemerintah yang dirilis pada November 2023, dengan satu serangan terjadi setiap enam menit.

Intruksi cyber pada database pengadilan terjadi setelah peretasan akhir tahun lalu di DP World Australia, salah satu operator pelabuhan terbesar di negara itu, yang memaksa mereka untuk menghentikan operasi selama tiga hari. Minggu lalu, grup dealer mobil Eagers Automotive mengatakan insiden cyber mengenai sistem IT mereka.

(Pelaporan oleh Renju Jose di Sydney; Pengeditan oleh Stephen Coates)

Membaca  Netanyahu Sekali Lagi Menolak Tawaran Biden Mengenai Negara Palestina