Pengobatan Prostat Raja Charles Umum di Kalangan Pria Sebayanya

King Charles III akan menjalani prosedur untuk mengatasi pembesaran prostat di sebuah rumah sakit minggu depan. Monarki Inggris berusia 75 tahun itu didiagnosis menderita kondisi umum di kalangan pria sebayanya, dan para ahli mengatakan bahwa pengobatan yang umum dilakukan tidak berbahaya.

Prostat yang membesar, juga dikenal sebagai hiperplasia prostat jinak, atau BPH, adalah kondisi nonkanker yang sering terjadi pada pria lanjut usia. Pada usia 60 tahun, lebih dari setengah pria mengalami setidaknya gejala BPH ringan, yang meliputi kesulitan buang air kecil dan rasa ingin buang air kecil secara mendadak. Namun, seringkali gejalanya tidak cukup parah untuk memerlukan pengobatan.

Kondisi ini analog dengan menopause pada wanita, kata Dr. Peter Albertsen, seorang ahli urologi dan spesialis prostat di University of Connecticut. Menopause biasanya dimulai sekitar usia 50 tahun ketika tingkat testosteron dan estrogen mulai berubah. Hal yang sama terjadi pada pria, kata Dr. Albertsen, pada usia yang sama.

“Kami berpikir ini adalah perubahan rasio testosteron terhadap estrogen,” katanya. “Respon pria adalah prostat membesar. Ini adalah proses normal penuaan.”

Prostat berbentuk seperti donat yang mengelilingi uretra, tabung yang membawa urin dari kandung kemih ke penis. Ketika prostat membesar, tabung tersebut tertekan, kata Dr. Judd W. Moul, seorang ahli urologi dan spesialis prostat di Duke University.

Kebanyakan pria menyadari gejalanya, tambahnya. Mereka buang air kecil lebih sering, mereka bangun di malam hari untuk buang air kecil. Aliran urin mereka lebih lemah.

Jika gejala semakin parah, pria biasanya diobati dengan obat untuk merilekskan prostat. Dr. Albertsen mengatakan bahwa dokter biasanya memulai dengan meresepkan alpha blocker, seperti terazosin (Hytrin), doxazosin (Cardura), tamsulosin (Flomax), alfuzosin (Uroxatral) atau silodosin (Rapaflo).

Membaca  Signifikasi Budaya dari Pengobatan Herbal Tradisional

Pilihan lainnya adalah finasteride (Proscar atau Propecia), yang menghambat konversi testosteron menjadi dihidrotestosteron, hormon yang menyebabkan prostat membesar.

Jika prostat terus tumbuh meskipun pengobatan medis – yang bisa terjadi ketika pria mencapai usia Charles – beberapa mungkin memerlukan operasi.

Buckingham Palace tidak menjelaskan pada hari Rabu prosedur yang akan dijalani Charles. Namun para ahli mengatakan bahwa pengobatan paling umum dan tepat adalah reseksi transuretal prostat, atau TURP. Seorang ahli bedah membersihkan bagian dalam kelenjar prostat, memberi uretra lebih banyak ruang. Operasi ini telah digunakan selama 100 tahun, kata Dr. Moul.

Pria yang menjalani TURP biasanya pulang pada hari itu atau esok hari, dan memiliki kateter untuk mengeluarkan urin selama satu atau dua hari berikutnya.

Belakangan ini, pengobatan bedah baru telah diperkenalkan, termasuk alat pemotong elektrik untuk menghancurkan jaringan prostat, uap untuk menguapkan jaringan prostat, dan sistem yang menggunakan implan untuk menjauhkan prostat dari uretra.

Meskipun tekniknya berbeda, semua operasi memiliki tujuan yang sama – membuat prostat menjadi lebih kecil.

“Operasi terbaik,” kata Dr. Moul, “adalah operasi yang dilakukan dengan sangat ahli oleh ahli bedah yang paling berpengalaman.”

Tidak satupun dari operasi tersebut menimbulkan dampak buruk, tambah Dr. Albertsen.

Operasi untuk hiperplasia prostat jinak “bukan suatu masalah besar,” katanya.