Penguasa Ilusi, Seniman Vincent Olinet Membalikkan Objek Sehari-hari

Vincent Olinet, Not Yet My Story, Wanderland, Tilburg, 2008, kayu, gorden, tassel, jeriken, 230 … [+] x 209 x 320 cm

Gambar dari Vincent Olinet

Seniman Perancis ini menggoda pengunjung untuk memasuki dunia fantasi penuh dengan karya seni trompe-l’oeil yang mencampur keindahan dan ketakutan, di mana sepotong roti dalam resin membentuk rak, patung kayu yang dicat berbentuk lipstik berukuran besar, semangka terbuat dari kayu dan kue meleleh terbuat dari polistirena dan resin. Saya duduk bersama Vincent Olinet di studio-nya di pinggiran Paris untuk belajar tentang asal usulnya, proses kerja low-tech-nya, dan alam semesta surreal yang dia ciptakan yang beralih dari yang indah menjadi yang menakutkan.

Anda lahir di Lyon pada tahun 1981. Bagaimana Anda menjadi seniman?

Saya selalu tahu saya ingin kreatif. Saat saya masih muda, saya ingin menjadi ilustrator, membuat komik, atau membuat film, hal-hal seperti itu. Dan kemudian kemudian, saya menemukan bahwa sebenarnya seni bisa mencakup semua ide ini, jadi menjadi seorang seniman adalah solusi yang ideal bagi saya.

Apakah ada anggota keluarga Anda yang berkecimpung dalam seni?

Tidak sama sekali. Saya yang pertama. Tapi orangtua saya sangat membantu. Mereka selalu mendorong saya untuk melakukan hal-hal kreatif sebagai anak dan ini menciptakan banyak kenangan dan ide. Ibuku adalah seorang pustakawan dan ayahku seorang teknisi kimia. Saya pergi ke sekolah seni di Lyon. Kemudian, saya mengikuti residensi dua tahun di Amsterdam, di Rijksakademie, dan setelah itu, saya berbasis di Brussels sebelum kembali ke Perancis dan bekerja di Paris.

Deskripsikan kepada saya bahasa seni dan filosofi Anda. Apa pertimbangan paling penting ketika Anda pertama kali mulai membuat sebuah karya seni?

Yang penting bagi saya pada awalnya adalah mencoba segalanya, jadi bisa mencoba metode baru, teknik baru, seperti bekerja dengan kayu, logam, kain, sabun, es. Saya suka hal ini karena membawa banyak kesegaran, seperti dengan ide-ide baru dan juga cara baru untuk membiarkan tangan bekerja. Hal yang sangat penting juga bagi saya adalah bahwa itu dibuat dengan tangan, bahwa itu tidak terlihat seperti diproduksi oleh mesin, yang terjadi secara kebetulan atau kecelakaan yang juga menjadi bagian dari kreasi saya. Saya suka itu, dan saya juga merangkul hal itu dan membiarkannya mengalir ke karya saya. Saya kira itulah mengapa Herm├Ęs suka mengundang saya untuk proyek bersama mereka karena pendekatan kerajinan tangan ini. Entah bagaimana kita bergabung dalam pendekatan ini bahwa hal-hal harus dilakukan dengan tangan dan kerajinan tangan, dan juga dengan twist, hal-hal tidak biasa atau kejutan yang tak terduga. Jadi ini selalu menjadi inspirasi saya, rute atau cara kerja saya.

Vincent Olinet, Kue, 2007, Styrofoam, lem ubin, Crystal Clear acrylic resin, gula icing, susu kental, cokelat, hiasan kue, mawar Inggris, 29 x 30,5 x 34 cm

Foto dari Vincent Olinet

Apakah Anda bekerja dengan asisten yang sama secara teratur?

Tidak, hanya untuk suatu proyek, dan tergantung pada proyek tersebut, saya akan mendapatkan tim yang berbeda. Kadang-kadang saya membutuhkan lebih banyak, kadang-kadang saya hanya membutuhkan satu orang untuk membantu atau kadang-kadang saya membutuhkan orang yang terampil dalam kayu atau yang tahu cara mengelas.

Mengapa penting bagi Anda untuk membuat sesuatu dengan tangan Anda sendiri, bekerja langsung pada sebuah proyek, bukan hanya mengarahkan orang?

Saya akan menciptakan atau membuat suatu proyek yang saya tahu hampir bisa saya kelola sendiri. Terkadang, tentu saja, objek terlalu besar untuk dibawa oleh satu orang, tetapi setidaknya jika saya mempekerjakan seseorang, mereka harus mengikuti cara saya membuat hal-hal atau mengulangi apa yang saya lakukan. Saya suka kerajinan tangan ini dan juga ketika ada banyak tangan yang bekerja pada sebuah karya, itu membawa variasi yang berbeda.

Jadi Anda tidak tertarik pada kesempurnaan, Anda menginginkan sentuhan tangan dalam karya Anda?

Ya, karena saya tahu bahwa kesempurnaan hampir tidak mungkin dicapai. Dan mungkin juga lebih dari pendekatan Jepang, seperti wabi-sabi, di mana tidak ada yang selesai, tidak ada yang lengkap, dan tidak ada yang akan bertahan, jadi saya juga suka itu.

Mengapa tidak seperti yang terlihat di dunia fantasi Anda, saat Anda menciptakan ulang objek-objek umum, membebaskannya dari fungsionalitas mereka, dan bermain dengan seni ilusi dan skala?

Saya kira karena seluruh dunia agak seperti ilusi. Kita selalu ingin menjual mimpi. Tentu, kita ingin menjual ide positif atau hal-hal yang membuat orang bermimpi, jadi saya melakukan hal yang sama dan saya menggunakan objek-objek yang akrab seperti kue ulang tahun, lipstik glossy, atau tempat tidur putri, tetapi kemudian saya akan membuatnya dengan gaya saya sendiri dan saya akan membalikkannya untuk benar-benar menekankan bahwa sebenarnya tidak ada yang bisa sempurna dan tidak ada yang akan bertahan. Jadi datang dengan kesalahan, tetapi sangat penting bahwa itu menunjukkan bahwa itu dibuat oleh manusia, dan itu menjadi lebih relevan bagi saya ini hari karena adanya AI yang muncul dan bagaimana Anda melihat bahwa sebenarnya komputer agak berpikir untuk Anda. Bagi saya, sangat penting sebenarnya untuk menunjukkan bahwa kita manusia dan kita membuat hal-hal. Juga saya tidak pernah benar-benar mempertimbangkan audiens spesifik untuk karya saya, tetapi lebih seperti audiens manusia. Saya selalu berpikir bagaimana jika seseorang dari sekitar 10.000 tahun yang lalu akan tiba di sini dan melihat karya saya, apa yang akan orang itu pikirkan? Apakah orang itu akan memahami karya saya dengan cara tersebut? Jadi saya mencoba menjaga hal-hal sederhana dan benar-benar dapat dimengerti pada pendekatan pertama, tetapi kemudian tentu ada banyak level dan Anda bisa menyelam dan melihat ada berbagai variasi dan pesan atau ide yang berbeda.