Pengutilan Uang Tunai di Transportasi Membawa Teror ke Jalan-jalan di Afrika Selatan

Tingkat kejahatan kekerasan sedang meningkat di Afrika Selatan, dengan seringnya terjadi perampokan van keamanan yang berani dan tingkat pembunuhan mencapai tingkat tertinggi dalam 20 tahun terakhir.

Bagi pemerintah – dan bagi semua yang tinggal di sini – rekor suram ini merupakan masalah serius.

Tahun ini adalah tahun pemilihan, yang paling kompetitif sejak lahirnya demokrasi pada tahun 1994, dan kejahatan menjadi isu utama.

Menurut statistik tahunan terbaru, lebih dari 27.000 orang tewas dalam setahun. Namun, jumlah kasus yang terpecahkan telah turun secara signifikan, hanya 12%.

Melarikan diri setelah melakukan pembunuhan telah menjadi hal yang biasa.

Kombinasi tingginya tingkat kejahatan, kemiskinan, dan pengangguran membuat ketidakamanan menjadi kekhawatiran utama di seluruh masyarakat.

Rasa percaya diri berani dari para penjahat kekerasan diilustrasikan dengan jelas oleh fenomena publik perampokan van pengangkut uang, yang dikenal di sini sebagai CIT.

Van keamanan yang mengangkut uang dirampas dari jalan-jalan sibuk di siang hari melalui serangan dengan mobil, dengan pengawal diserang oleh pria bersenjata berat yang menggunakan bom untuk meledakkan brankas.

Perampokan bisa berlangsung dalam jangka waktu yang lama, sementara lalu lintas jalan tol tetap normal di sisi jalan lainnya sementara geng memberi peledakan dengan senjata otomatis, terkadang direkam oleh penonton.

Wahl Bartmann, kepala perusahaan keamanan ADT Fidelity, mengatakan bahwa para geng tersebut “seperti kelompok teroris”.

“Mereka sangat terorganisir secara militer, dengan perencanaan yang matang, dan jika Anda melihat cara mereka merencanakan perampokan ini, sangat sulit bagi tim kami untuk menghentikannya,” katanya.

Dia menginginkan lebih banyak bantuan dari pemerintah, mengatakan bahwa layanan CIT sangat penting – mereka membayar bantuan sosial setiap bulan, dan mengangkut uang tunai untuk bank dan toko-toko.

Membaca  Korea Utara Mengatakan Tidak Lagi Ingin Bersatu dengan Korea Selatan

Lima belas pengawal perusahaan itu tewas tahun lalu selama perampokan.

Lenience, seorang pengawal yang selamat dari perampokan baru-baru ini, mengatakan “sebagai manusia saya takut” dan dia berdoa setiap pagi untuk bertahan hidup sepanjang hari.

“Saya mungkin tidak kembali – tapi begitulah kehidupan bagi setiap orang dalam CIT,” katanya, tanpa ingin menggunakan nama belakangnya.

Sebuah fitur kehidupan di Afrika Selatan adalah jumlah besar petugas keamanan swasta, yang patroli di mobil yang menampilkan logo perusahaan mereka, dan di beberapa daerah hampir setiap rumah dan bangunan memiliki tanda menunjukkan perusahaan mana yang mereka andalkan.

Mereka sekarang jumlahnya lebih banyak daripada rekan polisi mereka.

Lizette Lancaster, dari Institut Studi Keamanan Afrika Selatan, mengatakan bahwa telah terjadi “penyekuritisasian ruang publik” di beberapa daerah.

“Sebagian besar warga Afrika Selatan tidak mampu membayar layanan ini tetapi merasa sama-sama kecewa dengan polisi.

“Jadi seringkali mereka membentuk kelompok-kelompok swadaya – milisi dan pengawasan otonom berkembang pesat di komunitas-komunitas tersebut.”

Saya bergabung dengan tim respons dari ADT Fidelity pada larut malam di Johannesburg. Mereka secara rutin terlibat dengan perampok bersenjata, sering kali menjadi sasaran tembakan dan menghalangi perampokan yang sedang berlangsung.

Bersenjata, tim kecil itu bergerak dan segera mendapat informasi – sebuah kendaraan telah dicuri.

Seperti kendaraan lain dengan langganan keamanan swasta, mobil yang dicuri memiliki pelacak elektronik kecil yang tersembunyi di dalamnya, yang dirampas dengan putus asa mencoba melacak, mengetahui tim bersenjata dapat mengejarnya dengan tepat selama tetap utuh.

Setelah pengejaran ke selatan kota, tim itu melihat dua pria melarikan diri dari lokasi mobil dan mereka ditangkap dengan senjata api.

Membaca  Protes Penyeberangan Teluk Dorong Untuk Dibebaskan Dari Tuduhan

Tetapi mereka bukan perampok dan dilepaskan. Mobil tersebut ditemukan di dekatnya beberapa saat kemudian, setelah ditinggalkan untuk “mendingin” yang memungkinkan pencuri untuk memeriksa apakah mereka sedang diikuti.

Polisi dipanggil dan datang untuk mengambil mobil itu – setelah ditemukan oleh tim keamanan.

Pemerintah merekrut ribuan polisi

ancaman kejahatan sehari-hari berarti bahwa partai pemerintah Afrika National Congress, yang berkuasa 30 tahun yang lalu pada bulan April, berada di bawah tekanan signifikan untuk bertindak.

Tingkat pembunuhan menurun dalam beberapa tahun setelah berakhirnya apartheid, mencapai titik rendah sekitar sepuluh tahun yang lalu. Sejak itu, tingkatnya telah meningkat 62% menjadi tingkat saat ini – kembali ke tingkat 20 tahun yang lalu.

Tingkat deteksi telah turun sejajar, turun 55% sejak 2012, menyebabkan situasi di mana begitu sedikit pembunuhan yang terpecahkan.

Sebagai respons, pemerintah merekrut ribuan polisi baru, dengan 20.000 bergabung dalam dua tahun terakhir dalam acara-acara yang menggairahkan.

Dalam sebuah acara di Pretoria bulan Desember, para petugas baru itu berparade di hadapan kerumunan yang bersorak, mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak sabar untuk segera keluar ke jalan-jalan untuk melawan kejahatan.

Bheki Cele, menteri polisi, menerima bahwa ada masalah besar dan mengatakan tingkat kejahatan kekerasan “tidak memuaskan sama sekali”.

dia bersikeras bahwa pemerintah sudah “mengatasi segalanya” dan bahwa kejahatan adalah “fenomena internasional”, mengutip perampokan terakhir pada pemain sepakbola West Ham Kurt Zouma di Inggris untuk menunjukkan bahwa kejahatan kekerasan terjadi di “setiap negara”.

Tetapi tingkat kejahatan kekerasan di sini sangat tinggi menurut standar internasional.

Di negara Afrika Selatan yang tidak aman saat ini, gelombang kekerasan tidak akan segera diputarkan kembali.

Membaca  Apa kasus genosida Afrika Selatan terhadap Israel di ICJ?Apakah klaim genosida Afrika Selatan terhadap Israel di ICJ?