Pentagon Mengatakan Helikopter AS Menenggelamkan 3 Kapal Houthi di Laut Merah

Insiden penyerangan kapal komersial oleh pejuang Houthi yang didukung Iran dan helikopter Angkatan Laut AS yang merespons panggilan darurat kapal berakhir dengan kematian seluruh awak kapal di tiga perahu Houthi, kata Pentagon, sebuah eskalasi kekerasan yang tajam pada saat Gedung Putih sedang mempertimbangkan serangan langsung terhadap proxy Iran di Timur Tengah.

Terlihat ini merupakan kali pertama pasukan Amerika Serikat dan sekutu yang mengawasi Laut Merah, jalur air penting untuk pengiriman minyak dan barang lainnya, terlibat dalam baku tembak yang mematikan dengan Houthi sejak serangan mereka terhadap kapal-kapal dimulai pada Oktober, setelah pecahnya perang antara Israel dan Hamas. Presiden Biden mengatakan bahwa ia ingin menghindari serangan militer langsung terhadap Houthi di Yaman, untuk menghindari eskalasi konflik di Timur Tengah yang sudah mengancam untuk menyebar ke seluruh wilayah.

Akan tetapi, dalam pertempuran yang pecah pada Minggu pagi, pasukan Angkatan Laut seakan tidak memiliki pilihan, setidaknya menurut laporan yang diberikan oleh Komando Pusat Amerika Serikat.

Para Houthi melancarkan serangan terhadap kapal kargo, Maersk Hangzhou, kapal peti kemas bendera Singapura, dan berupaya untuk naik ke kapal. Saat pasukan keamanan kapal berusaha menahan serangan, helikopter dari kelompok pembawa pesawat USS Eisenhower datang untuk mengusir mereka dan Houthi melepaskan tembakan pada mereka.

“Perahu-perahu kecil menembaki helikopter Angkatan Laut AS dengan senjata berpenumpang dan senjata ringan,” kata Pusat Komando dalam sebuah pernyataan. “Helikopter Angkatan Laut AS membalas tembakan dalam tindakan pertahanan diri, menenggelamkan tiga dari empat perahu kecil tersebut, dan membunuh awak kapal.” Pusat Komando tidak menyebutkan berapa banyak yang tewas, tetapi dalam pernyataan lebih lanjut pada Minggu, Houthi mengatakan bahwa 10 pejuang mereka tewas.

“Musuh Amerika menanggung konsekuensi dari kejahatan ini,” kata mereka dalam pernyataan, dan “gerakan militer mereka di Laut Merah untuk melindungi kapal-kapal Israel tidak akan mencegah” Houthi dari “menjalankan kewajiban agama, moral, dan kemanusiaan mereka untuk mendukung dan membantu mereka yang telah dizalimi di Palestina dan Gaza.”

Membaca  Israel Mengatakan Militernya Telah Mengelilingi Khan Younis di Gaza

Insiden ini sekarang menimbulkan pilihan sulit bagi Bapak Biden dan administrasinya. Pejabat tinggi mengatakan mereka harus memutuskan apakah akan menghantam situs peluncuran rudal dan drone Houthi di Yaman, atau menunggu untuk melihat apakah Houthi akan mundur setelah tenggelamnya tiga perahu cepat mereka dan kematian pejuang mereka.

Sepuluh hari yang lalu, pemerintah membeberkan intelijen yang menunjukkan bahwa kelompok paramiliter Iran sedang mengoordinasikan serangan Houthi, memberikan informasi tentang sasaran pengiriman komersial yang melewati jalur air tersebut dan Kanal Suez. Israel sangat bergantung pada lalu lintas pengiriman Laut Merah.

Sebagai tanggapan terhadap serangan, Amerika Serikat telah membentuk pasukan tugas angkatan laut multinasional untuk melindungi kapal-kapal komersial baik di Laut Merah maupun Teluk Aden.

Upaya tersebut, yang dikenal sebagai Operasi Prosperity Guardian, saat ini melibatkan sekitar 20 negara, di antaranya Britania Raya, Kanada, Prancis, Italia, Belanda, Norwegia, Seychelles, dan Spanyol. Sebagian besar negara Arab menolak untuk bergabung, kecuali negara Teluk kecil Bahrain, yang menjadi tuan rumah pangkalan angkatan laut Amerika Serikat yang besar, markas Armada Kelima, dan baru-baru ini menyelesaikan kesepakatan keamanan dengan Amerika Serikat.

Komandan senior Pentagon telah mendesak tindakan yang lebih agresif terhadap berbagai proxy Iran yang menyerang pasukan Amerika, termasuk di Suriah dan Irak. Minggu lalu, Amerika Serikat menyerang basis di Irak yang digunakan oleh Kataib Hezbollah setelah serangan yang melukai tiga tentara Amerika Serikat, meninggalkan satu di kondisi kritis.

Akan tetapi, masalah paling mendesak nampaknya ada di Laut Merah, di mana Houthi telah meluncurkan puluhan serangan rudal dan drone terhadap kapal-kapal komersial sebagai respons terhadap perang Israel terhadap kelompok proksi Iran lainnya, Hamas.

Membaca  Badan intelijen Somalia mengatakan bahwa mereka telah memblokir grup-grup WhatsApp yang digunakan oleh militan yang terkait dengan al-Qaida.

Meskipun pasukan AS telah menyerang situs peluncuran rudal dan drone di Suriah dan Irak, Bapak Biden enggan untuk memerintahkan hal yang sama terhadap basis-basis Houthi di Yaman. Kewaspadaan tersebut dipicu oleh banyak pertimbangan, tetapi yang utama adalah bahwa Arab Saudi ingin melampaui perang mahal mereka di Yaman. Meningkatkan konflik dengan Houthi, yang mengendalikan ibu kota Sana’a dan sebagian besar wilayah utara negara itu, bisa membuat gencatan senjata yang terpaksa dinegosiasikan menjadi hancur.

“Semua orang mencari cara untuk meredakan ketegangan,” kata Tim Lenderking, utusan khusus AS untuk Yaman, dalam wawancara awal bulan ini. “Ide tersebut bukanlah untuk menyelimuti wilayah dengan perang yang lebih luas, tetapi lebih untuk menggunakan alat yang tersedia kepada kita untuk mendorong Houthi untuk meredam perilaku mereka yang gegabah.”

Setidaknya, begitulah strateginya hingga Minggu.

Meskipun Amerika Serikat telah menembak jatuh rudal dan drone Houthi, mendeployemen kapal perang, dan membuat pasukan tugas untuk melindungi pengiriman, satu hal yang tidak mereka lakukan adalah terlibat langsung dengan milisi yang didukung Iran. Eskalasi mandiri itu berakhir dengan baku tembak untuk melindungi kapal Maersk.

Pejabat Pentagon telah menyusun rencana terperinci untuk menyerang basis-basis peluncuran rudal dan drone di Yaman, dan beberapa fasilitas di mana perahu cepat yang digunakan untuk menyerang kapal peti kemas Maersk tampaknya terkait. Namun, ada kekhawatiran bahwa serangan semacam itu akan memainkan peran dalam rencana permainan Iran.

“Saya ragu akan apa yang akan dilakukan serangan,” kata Adam Clements, mantan atase Angkatan Darat AS untuk Yaman. “Hubungan Iran-Houthi sangat diuntungkan dari konflik, jadi mengapa menciptakan lebih banyak?”

Tetapi beberapa perwira senior Amerika Serikat yang telah pensiun dengan pengalaman di wilayah Teluk mengatakan bahwa sangat penting untuk membangun kembali detterensi Amerika, pandangan yang disuarakan oleh banyak petinggi Pentagon. Pada tahun 2016, AS menyerang tiga situs peluncuran rudal Houthi dengan rudal jelajah Tomahawk setelah Houthi menembak kapal-kapal Angkatan Laut dan komersial. Serangan Houthi berhenti.

Membaca  Pejabat Amerika dan Eropa Mendorong Bantuan Gaza Melalui Pelabuhan Israel

Situasi saat ini berbeda. Houthi telah bersumpah untuk terus menyerang hingga pasokan makanan dan obat yang memadai diijinkan masuk ke Gaza, di mana bencana kemanusiaan telah terjadi sejak serangan Israel dimulai. Serangan itu mengikuti serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober terhadap Israel yang, menurut pejabat Israel, menewaskan 1.200 orang.

Sejauh ini, pemerintah telah bertaruh bahwa menyusun pasukan tugas angkatan laut internasional di Laut Merah adalah cara terbaik untuk mengisolasi Houthi, dan mengurangi kemampuan kelompok tersebut untuk memportretkan dirinya sebagai melawan Amerika Serikat atau Israel.

Negara-negara yang berpartisipasi — dan banyak yang bersikap pasif — memiliki kepentingan komersial dan keamanan dalam inisiatif itu. Maersk baru saja melanjutkan pengiriman sebelum serangan terhadap Hangzhou; mereka sekarang menangguhkan pengiriman lagi.

Analisis politik Yaman, dan para Houthi sendiri, telah menolak pasukan tugas tersebut sebagai latihan yang tidak efektif yang akan sedikit membendung Houthi, yang mengatakan bahwa mereka sangat menginginkan konfrontasi langsung dengan Amerika Serikat.

Pentagon memiliki kekhawatiran yang terpisah: menakut-nakuti serangan terhadap pasukan AS.

“Isu yang lebih besar adalah bahwa AS sejak awal Oktober juga telah menerima sebagai normal serangan rudal dan drone Houthi yang persisten” di Laut Red, kata Wakil Laksamana Kevin Donegan, mantan komandan Armada Kelima.

“Tidak merespons saat pasukan AS diserang dalam bentuk apapun berisiko bagi nyawa pelaut dan marinir AS jika rudal mencapai pertahanan AS,’’ katanya. “Ini juga menetapkan preseden baru bahwa menyerang kapal AS membawa risiko rendah untuk balasan dan seperti yang kita lihat, mengundang lebih banyak serangan dari Houthi.”