Penulis Tionghoa-Australia Yang Diberi Hukuman Mati Ditunda di China Penulis Tionghoa-Australia Yang Diberi Hukuman Mati Ditangguhkan di China

Seorang penulis dan pengusaha Australia yang telah ditahan di Tiongkok atas tuduhan keamanan nasional sejak 2019 telah dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati dengan percobaan dua tahun pada hari Senin, menurut pemerintah Australia, dalam sebuah pukulan bagi hubungan hangat antara Australia dan Tiongkok.

Jika pengusaha tersebut, Yang Hengjun, tidak melakukan kejahatan dalam dua tahun tersebut, hukuman tersebut dapat dikurangi menjadi penjara seumur hidup, ujar Menteri Luar Negeri Australia, Penny Wong, dalam sebuah pernyataan. Dia menggambarkan putusan sebagai “mengerikan”.

Penahanan panjang Mr. Yang — yang juga dikenal dengan nama legalnya, Yang Jun — menjadi salah satu sumber ketegangan antara Australia dan Tiongkok. Sekarang hukuman yang sangat berat tersebut mungkin lagi membebani hubungan, yang telah membaik setelah pemilihan pemerintahan baru, partai buruh tengah-kiri, di Australia pada tahun 2022. Perdana Menteri Anthony Albanese mengunjungi Beijing pada akhir tahun lalu dan meminta pembebasan Mr. Yang.

“Pemerintah Australia akan menyampaikan respons kami dalam bahasa yang keras,” kata Ny. Wong, menambahkan: “Kami terus-menerus menuntut standar keadilan, prosedural yang adil, dan perlakuan yang manusiawi bagi Dr. Yang, sesuai dengan norma internasional dan kewajiban hukum Tiongkok.” Dia mengatakan telah memerintahkan pejabat untuk memanggil Xiao Qian, duta besar Tiongkok untuk Australia.

Pernyataan Ny. Wong tidak memberikan detail tentang tuduhan khusus yang dihadapi Mr. Yang atau kejahatan apa yang dia dianggap bersalah. Ketiadaan hukum untuk hukuman tersebut menunjukkan bahwa pengadilan Tiongkok menemukan dia bersalah atas mata-mata, yang diaadili pada tahun 2021.

Mr. Yang, 58 tahun, lahir di Tiongkok dan menjadi warga negara Australia pada tahun 2000, menyelesaikan disertasinya di sana yang berfokus pada internet dan demokratisasi di Tiongkok. Mr. Yang menggambarkan dirinya sebagai mantan pegawai kementerian luar negeri Tiongkok, dan juga menulis trilogi novel tentang penyelidikan Tiongkok. Dia pernah kritis terhadap pelanggaran hak asasi manusia di bawah pemerintahan Tiongkok, tetapi menjadi lebih berhati-hati dalam komentar publiknya dalam beberapa tahun sebelum penahanannya, ketika ketidaksetujuan di Tiongkok menjadi semakin ketat.

Membaca  Penyelamat Gaza Hilang dalam Misi Menyelamatkan Seorang Gadis yang Terperangkap di Mobil.

Dia menghilang pada awal 2019, tidak lama setelah tiba di kota Guangzhou di Tiongkok selatan dari New York, di mana dia telah menjadi sarjana tamu di Universitas Columbia. Dia ditahan selama lebih dari dua tahun sebelum menjalani persidangan tertutup pada Mei 2021, menurut pernyataan Ny. Wong. Vonis akhir dan hukuman telah mengalami penundaan berulang kali.

Tuduhan mata-mata yang dihadapi Mr. Yang adalah “dibuat-buat,” kata temannya Feng Chongyi, seorang profesor di University of Technology Sydney yang sendiri ditahan oleh otoritas Tiongkok pada tahun 2017, dalam sebuah email.

“Ini adalah kasus ketidakadilan yang serius, tetapi Dr. Yang tidak akan dapat mengajukan banding karena masalah kesehatan yang buruk,” kata dia. “Lima tahun penahanan sewenang-wenang dan penyiksaan telah banyak berdampak pada kesehatannya. Dia kini kritis. Prioritas utama bagi Dr. Yang adalah untuk menerima perawatan medis yang layak dengan parole medis segera.”

Mr. Yang mengatakan kepada pendukungnya tahun lalu bahwa kista besar telah berkembang di ginjalnya yang dia khawatirkan akan membunuhnya di penjara tanpa perawatan yang memadai.

“Seluruh penuntutan, yang berlangsung selama lima tahun, diliputi dengan prasangka penyiksaan dan perlakuan buruk,” kata Yaqiu Wang, direktur penelitian untuk Tiongkok dari Freedom House, sebuah kelompok advokasi yang kritis terhadap rekam jejak pemerintah Tiongkok dalam hak asasi manusia, dalam respons tertulis atas pertanyaan. “Ketidakpedulian Beijing terhadap hukum dan norma hak asasi manusia internasional kini diperpanjang kepada warga negara negara lain.”

Dalam sebuah pesan September 2020 yang disampaikan kepada keluarga dan pendukungnya dari pusat penahanan di Beijing, Mr. Yang menyatakan ketidaksalahannya dan bersumpah untuk melawan sampai akhir. “Saya takkan pernah mengaku melakukan sesuatu yang tidak saya lakukan,” kata dia.

Membaca  Di Paris, Toko Fashion yang Beroperasi sebagai Hotel Kecil

Putusan ini datang saat hubungan yang dulunya dingin antara Australia dan Tiongkok menunjukkan tanda-tanda memanas: Kedua negara telah selama beberapa bulan bergerak menuju rekonsiliasi, dimulai dengan perubahan pemerintahan Australia. Itu diikuti oleh pertemuan antara menteri luar negeri kedua negara, pelepasan jurnalis Australia yang ditahan pada bulan Oktober, dan, pada bulan November, kunjungan perdana menteri Australia ke Beijing sejak tahun 2016.

Berbicara di Beijing pada November 2023, perdana menteri Australia, Mr. Albanese, mengatakan bahwa dalam kepentingan kedua negara, ekonomi mereka, dan keamanan wilayah yang lebih luas untuk “menstabilkan” hubungan mereka.