Penyelidikan Umum Terhadap Campur Tangan Pemilu Asing Terhalang oleh Kerahasiaan

Tidak ada pengungkapan dramatis dari minggu pertama persidangan tentang kemungkinan campur tangan asing selama dua pemilihan umum federal Kanada terakhir.
Sebaliknya, yang diperoleh negara adalah diskusi sangat Kanada tentang bagaimana menyeimbangkan keinginan akses publik dengan kebutuhan untuk menjaga keamanan intelijen dalam pemerintahan yang beralih ke kerahasiaan.
Mari kita berhenti sejenak untuk mengingat bagaimana negara ini sampai di titik ini.
Tahun lalu, The Globe and Mail dan Global News melaporkan bahwa intelijen rahasia dan sangat rahasia menunjukkan bahwa pemerintah Tiongkok dan diplomatnya di Kanada telah mencampuri pemilihan umum terakhir untuk memastikan bahwa Partai Liberal Perdana Menteri Justin Trudeau berkuasa. Surat kabar ini menerbitkan 17 artikel secara keseluruhan, dan sumber yang tidak disebutkan namanya masih dicari oleh polisi. Sumber tersebut menulis laporan orang pertama yang menunjukkan bahwa dia atau dia mengambil risiko mendapat hukuman penjara karena frustrasi atas perhatian yang terbatas pada campur tangan negara Tiongkok di tingkat senior pemerintah Kanada.
Leak tersebut tidak memberikan bukti bahwa pejabat Tiongkok berhasil melaksanakan rencana campur tangan atau bahwa upaya mereka mengubah hasil pemilihan. Tapi mereka memunculkan pertanyaan yang mengkhawatirkan tentang integritas demokrasi Kanada dan memicu badai politik di House of Commons.
Opposisi, terutama Konser di bawah Pierre Poilievre, dengan cepat menuntut penyelidikan publik yang dimulai minggu ini, setelah berbulan-bulan penolakan dari Mr. Trudeau. Ini adalah penyelidikan pertama tentang topik yang memunculkan masalah tentang seberapa banyak akses masyarakat yang dapat memiliki ke intelijen kelasifikasi.
Sebelumnya telah ada penyelidikan lain, beberapa di antaranya telah tertunda oleh masalah serupa.
Laporan pertama keluar bulan Februari lalu oleh sekelompok pegawai negeri senior yang semuanya memiliki izin keamanan tertinggi dan telah ditugaskan selama dua pemilihan terakhir untuk mencari campur tangan asing. Laporan mereka yang sangat dirahasiakan menyimpulkan: Ada bukti bahwa Rusia, Iran, dan terutama Tiongkok mencoba campur tangan dalam pemilihan yang diadakan pada tahun 2019 dan 2021, tetapi mereka tidak berhasil “mempengaruhi” hasil.
Mr. Trudeau juga menunjuk David Johnston, mantan gubernur jenderal, untuk menyelidiki pemalsuan pemilihan oleh pemerintah asing.
Dengan menggunakan proses tertutup, bukan penyelidikan publik, Mr. Johnston merilis laporan awalnya. Di dalamnya, ia mengatakan bahwa tinjauan luas intelijen rahasia, yang tidak diizinkan untuk digambarkan, menunjukkan bahwa The Globe and Mail dan Global News telah menafsirkan sebagian besar informasi yang mereka peroleh melalui leak, dan ia menolak beberapa cerita mereka secara khusus sebagai palsu.
Meskipun Mr. Johnston merekomendasikan menentang penyelidikan publik setelah menyimpulkan bahwa akan menjadi tugas yang tidak mungkin dengan intelijen sangat rahasia, ia berjanji untuk mengadakan beberapa pidato publik.
Itu tidak pernah terjadi. Mr. Johnston mundur setelah pihak oposisi menjalankan mosi yang menuntut pengundurannya karena koneksi lamanya dengan keluarga Trudeau menciptakan “penampilan bias.”
Pemerintah juga meminta komite khusus yang terdiri dari senator dan anggota Dewan Perwakilan Rakyat dengan izin keamanan rahasia tertinggi untuk melihat campur tangan asing. Tapi mereka belum melaporkan temuannya dan hampir segera mengeluh tentang kurangnya akses mereka ke dokumen kabinet yang relevan. Keluhan itu diulang oleh lembaga independen yang mengawasi lembaga keamanan dan intelijen Kanada, yang juga sedang melakukan peninjauan yang masih belum selesai tentang pemalsuan pemilihan.
Setelah kepergian Mr. Johnston dan rekomendasi berulang untuk penyelidikan publik penuh oleh komite Dewan Perwakilan Rakyat, yang mengadakan sidang sendiri tentang campur tangan asing, Mr. Trudeau akhirnya menyerah.
Tapi masalahnya — bagaimana menangani intelijen sangat rahasia dalam sidang publik — masih ada. Dan minggu diskusi yang bertujuan untuk menyelesaikan dilema itu berakhir dengan catatan yang décourageant bagi siapa pun yang berharap untuk mendengar secara terbuka.
Dokumen intelijen pertama yang komisi minta pemerintah bersihkan untuk dirilis kepada publik, sebagian besar dari Canadian Security Intelligence Service, diserahkan dalam versi disensor pada Kamis.
“Hasil dari latihan ini adalah bahwa dokumen C.S.I.S hampir seluruhnya disunting,” kata Departemen Kehakiman dalam sebuah surat. Itu menambahkan: “Dapat diasumsikan bahwa pejabat asing mengikuti penyelidikan sehingga pengungkapan informasi sensitif akan diketahui oleh mereka. Ini kemungkinan akan menyebabkan kehilangan akses segera ke intelijen yang Kanada anggap sebagai prioritas tertinggi.”
Konflik itu bisa menunda pekerjaan Justice Marie-Josée Hogue, seorang hakim Pengadilan Banding Quebec, yang ditunjuk untuk memimpin penyelidikan tetapi belum diberikan waktu yang cukup untuk tugasnya yang kompleks. Bahkan dengan perpanjangan, dia harus menghasilkan laporan sementara pada 3 Mei. Penyerahan akhirnya jatuh pada akhir tahun.

Membaca  Seorang pria di Iran menembak mati 12 kerabat dalam amukan penembakan dengan senjata Kalashnikov

Berdasarkan buku panduan Ben Dolnick, “It turns out that Alice Munro — Nobel laureate, Author Most Likely to Endure, object of universal writerly reverence and envy — is not just important, but fun. Her books don’t belong on a high shelf; they belong in the passenger seat of your car, in the tote bag you bring to the grocery store.”
Pemerintah federal sekali lagi menunda memberikan opsi kematian yang didampingi medis kepada orang yang menderita gangguan mental.
Pesisir terbuka dan berbahaya dari Cape Ray Cove di Newfoundland, yang digabungkan dengan kabut dan karang, telah menenggelamkan banyak kapal. Sekarang sisa-sisa kapal dari masa lalu yang jauh telah terdampar.
Badan pengatur internasional olahraga skate menanggapi kontroversi dua tahun yang lalu dengan mencabut medali emas dari Rusia dalam acara tim di Olimpiade Beijing, memberikan medali emas kepada Amerika Serikat tetapi menolak Kanada perunggu yang diharapkan. Kanada dan Rusia keduanya sedang membicarakan banding.
Dua orang Kanada, termasuk anggota Hells Angels, bersama dengan seorang pria Iran, telah didakwa merencanakan untuk membunuh dua pengungsi Iran yang tinggal di Maryland.
A native of Windsor, Ontario, Ian Austen was educated in Toronto, lives in Ottawa and has reported about Canada for The New York Times for two decades. Follow him on Bluesky: @ianausten.bsky.social
How are we doing?
We’re eager to have your thoughts about this newsletter and events in Canada in general. Please send them to [email protected].
Like this email?
Forward it to your friends, and let them know they can sign up here.