Perang di Ukraina melemahkan Putin, tulis Direktur C.I.A.

Perang di Ukraina telah “diam-diam merayap” kekuasaan Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, tulis direktur C.I.A., William J. Burns, dalam sebuah esai yang diterbitkan pada hari Selasa. Meskipun cengkeraman kekuasaan Mr. Putin tidak kemungkinan akan melemah dalam waktu dekat, Mr. Burns menulis di Foreign Affairs, ketidakpuasan telah “merusak kepemimpinan Rusia dan rakyat Rusia,” memungkinkan C.I.A. merekrut lebih banyak mata-mata.

Agen telah membuat serangkaian video bertujuan merekrut pejabat Rusia. Video terbaru, yang dirilis pekan lalu, mendorong para warga Rusia untuk memberikan informasi secara aman kepada C.I.A. menggunakan browser yang aman di dark web. Video terbaru ini mengajak mereka untuk marah terhadap korupsi di pemerintah Rusia.

Meskipun pemerintah AS tidak akan mengatakan berapa banyak mata-mata yang direkrut dengan video-video tersebut, pejabat mengatakan agensi tidak akan terus mendorong mereka di Telegram dan YouTube jika mereka tidak efektif. Mr. Burns menegaskan hal ini dalam artikelnya.

“Ketidakpuasan yang sedang beredar ini menciptakan kesempatan merekrut sekali seumur hidup bagi C.I.A.,” tulisnya. “Kami tidak menyia-nyiakannya.”

Kekurangan kekuatan Mr. Putin berasal dari penanganannya terhadap pemberontakan tahun lalu oleh anggota kelompok tentara bayaran terkuat Rusia. Dia terlihat “terpisah dan bimbang” di hadapan pemberontakan yang dipimpin oleh Yevgeny Prigozhin, pemimpin kelompok tentara bayaran Wagner, tulis Mr. Burns.

Mr. Burns menuliskan bahwa Mr. Putin “akhirnya menyelesaikan urusannya dengan Prigozhin,” sebuah referensi kepada kematian pemimpin tentara bayaran dalam kecelakaan pesawat yang mencurigakan. Meskipun begitu, kritik terhadap kepemimpinan Rusia yang dipegang oleh Mr. Prigozhin “tidak akan segera menghilang,” tulis Mr. Burns.

“Bagi banyak orang elite Rusia, pertanyaannya bukanlah seberapa telanjangnya sang kaisar, melainkan mengapa dia begitu lama untuk berpakaian,” kata Mr. Burns.

Membaca  Mesir dengan Waspada Memantau Gaza Saat Perang Meningkatkan Tekanan di Perbatasannya

Rusia telah membangun kembali produksi industri militer, tetapi ekonominya telah terluka parah oleh perang, katanya. Dan jangka panjang, Rusia “menyegel nasibnya” untuk menjadi seorang vassal dari Tiongkok, bergantung pada Beijing untuk perdagangan dan teknologi.

Ukraina menghadapi tantangan dalam perang, tetapi telah mencapai hasil yang dramatis. Upaya Rusia untuk memodernisasi militer telah “digerus habis,” dan 315.000 orang Rusia tewas atau terluka, tulis Mr. Burns.

Ukraina juga telah menderita korban yang dalam, meskipun Mr. Burns tidak menyentuh hal tersebut secara langsung. Pejabat AS telah kesulitan memperkirakan secara tepat berapa banyak nyawa yang telah hilang di Ukraina.

Strategi Mr. Putin adalah untuk terus menggebuk Ukraina dan mencoba bertahan lebih lama dari dukungan Barat. Namun Ukraina, menurut Mr. Burns, dapat “menusuk keangkuhan Putin” dengan meluncurkan serangan lebih dalam di belakang garis pertahanan medan perang yang telah dibentengi. Sebelumnya, pejabat AS telah khawatir bahwa serangan Ukraina mungkin menyebabkan Rusia meningkatkan eskalasi, bahkan mungkin dengan melakukan uji coba nuklir sebagai peringatan kepada Ukraina dan Barat.

Mr. Burns mengakui bahwa kekhawatiran tentang eskalasi nuklir berlaku namun menyarankan bahwa mereka tidak harus dibesar-besarkan.

“Putin mungkin akan kembali terlibat dalam ancaman dengan senjata nuklir, dan akan bodoh untuk mengabaikan risiko eskalasi sepenuhnya,” tulisnya. “Namun, akan sama bodohnya untuk terlalu diintimidasi oleh mereka.”

Kunci kesuksesan Ukraina, menurut Mr. Burns, adalah untuk terus menyediakan bantuan AS.

Kongres sedang mempertimbangkan paket bantuan militer baru, tetapi hal itu telah terjerat dalam politik perjanjian perbatasan dan imigrasi di Capitol Hill.

Memutuskan bantuan kepada Ukraina, tulis Mr. Burns, akan menjadi kesalahan besar.

“Melanjutkan aliran senjata akan menempatkan Ukraina dalam posisi yang lebih kuat jika ada kesempatan untuk negosiasi serius muncul,” kata Mr. Burns. “Ini menawarkan kesempatan untuk memastikan kemenangan jangka panjang bagi Ukraina dan kekalahan strategis bagi Rusia; Ukraina dapat melindungi kedaulatannya dan membangun kembali, sementara Rusia akan tergantung pada biaya yang berkelanjutan dari kesalahan Putin.”

Membaca  Erdogan akan membahas 'mekanisme baru' untuk koridor gandum Laut Hitam Ukraina selama pertemuan dengan Putin

Invasi Rusia ke Ukraina membawa masuknya era baru bagi C.I.A., tulis Mr. Burns. Dia berbicara tentang peringatan dini akan invasi yang akan datang yang disediakan oleh agen intelijen kepada pemerintahan Biden, Ukraina, dan sekutu-sekutu.

Namun, era baru tersebut, kata Mr. Burns, juga tentang memanfaatkan teknologi baru, termasuk kecerdasan buatan. Hal-hal tersebut telah mengubah bagaimana C.I.A. mengumpulkan intelijen, memungkinkannya untuk menganalisis informasi dengan lebih cepat dan efisien.

“Jauh dari dunia yang berubah, spionase tetap merupakan permainan antara manusia dan teknologi,” tulisnya.

Sementara akan ada rahasia yang hanya bisa dikumpulkan manusia, lanjut Mr. Burns, C.I.A. harus “menggabungkan penguasaan teknologi baru dengan keterampilan antarmanusia dan keberanian individu yang selalu menjadi inti dari profesinya.”