Perang Israel-Hamas: Berita Terbaru – The New York Times Perang Israel-Hamas: Pembaruan Langsung – The New York Times

Dalam langkah mengejutkan, sebuah milisi yang terkait dengan Iran di Irak yang menurut Pentagon kemungkinan bertanggung jawab atas serangan drone mematikan terhadap pangkalan militer AS di Yordania akhir pekan lalu mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan menghentikan operasi militer di Irak di bawah tekanan dari pemerintah Irak dan dari Iran.

Pengumuman itu datang sesaat setelah Presiden Biden mengatakan bahwa dia telah memutuskan bagaimana merespons serangan di Yordania pada hari Minggu yang menewaskan tiga prajurit AS, meskipun dia tidak mengungkapkan apa respons itu. Komentarnya menimbulkan kekhawatiran di Irak mengenai kemungkinan serangan balasan AS di wilayah mereka.

Milisi tersebut, Kata’ib Hezbollah, atau Pasukan Allah, adalah kelompok yang terkait dengan Iran terbesar dan paling mapan yang beroperasi di Irak. Mereka memimpin sebagian besar dari sekitar 160 serangan terhadap instalasi militer AS di Irak dan Suriah yang terjadi sejak Israel memulai operasi darat di Gaza sebagai respons terhadap serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober dari lingkungan itu.

Militer AS memiliki sekitar 2.500 prajurit di Irak yang memberi tugas dan melatih Angkatan Darat Irak dan sekitar 900 di Suriah, mendukung pasukan pertahanan Kurdi Suriah dalam pertempuran mereka melawan Negara Islam.

Kata’ib Hezbollah adalah bagian dari yang dikenal sebagai Poros Perlawanan, jaringan kelompok yang didukung oleh Iran yang beroperasi di Irak, Suriah, Lebanon, Yaman, dan kadang-kadang lebih jauh. (Kata’ib Hezbollah terpisah dari milisi Hezbollah di Lebanon.)

Dua kelompok Irak lainnya yang diduga terlibat dalam serangan terhadap target AS — Harakat al Nujaba dan Sayyid Shuhada — belum mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan serangan.

Pemimpin Kata’ib Hezbollah, Abu Hussein al-Hamidawi, mengatakan dalam pernyataannya: “Kami mengumumkan penghentian operasi militer dan keamanan terhadap pasukan pendudukan — agar tidak mengganggu pemerintah Irak.” Ini adalah pertama kalinya milisi tersebut secara publik menyatakan penghentian operasi.

Membaca  Menghadapi kekurangan tenaga kerja yang memprihatinkan, Israel merekrut pekerja migran dari India

Pernyataan tersebut jelas menunjukkan bahwa Iran telah menekan kelompok tersebut untuk menghentikan serangan terhadap pasukan AS dan bahwa Kata’ib Hezbollah tidak senang dengan hal itu. Kelompok tersebut menegaskan bahwa mereka memilih target dan waktu serangan mereka sendiri, bukan mengikuti perintah Iran.

“Saudara-saudara kami di Poros, terutama di Republik Islam Iran, mereka tidak tahu bagaimana kami melakukan Jihad, dan mereka sering menentang tekanan dan eskalasi terhadap pasukan pendudukan Amerika di Irak dan Suriah,” demikian pernyataan tersebut.

Ketika ditanya tentang pengumuman Kata’ib Hezbollah, juru bicara Departemen Pertahanan, Letjen. Pat Ryder, mengatakan dalam konferensi pers di Pentagon: “Saya tidak memiliki komentar spesifik selain tindakan lebih berbicara daripada kata-kata.

Dia menambahkan: “Saya akan menahan diri dari memberikan komentar semacam itu setelah 160 lebih serangan terhadap pasukan AS.”

Wawancara dengan pejabat Irak dan Iran yang dekat dengan kedua pemerintah mengindikasikan bahwa telah terjadi negosiasi intensif dalam beberapa hari terakhir untuk mendorong Kata’ib Hezbollah menghentikan serangan mereka.

Perdana Menteri Irak, Mohammed Shia al-Sudani, mulai mendorong penghentian tersebut beberapa minggu yang lalu, menurut penasihat senior pemerintah. Dia berusaha untuk memulai negosiasi mengenai penarikan diri pasukan militer internasional pimpinan AS di Irak, tetapi pihak Amerika tidak ingin bernegosiasi sambil di bawah tembakan, menurut pejabat Irak dan AS.

Amerika Serikat akhirnya setuju untuk memulai pembicaraan tanpa jaminan bahwa serangan akan berhenti, tetapi dengan desakan yang jelas dalam arah tersebut.

Kata’ib Hezbollah dan kelompok lainnya telah mengabaikan permintaan pemerintah Irak untuk menghentikan serangan, tetapi setelah serangan di Yordania pada hari Minggu menewaskan warga AS, Mr. Sudani menuntut penghentian total dari Kata’ib Hezbollah. Mr. Sudani menghubungi langsung Iran, menurut seorang ahli strategi militer Garda Revolusioner yang bekerja dengan kelompok-kelompok Poros di Irak.

Membaca  Pembaruan Langsung Perang Israel-Hamas: Serangan Houthi di Laut Merah Ditembak Jatuh

Mr. Sudani berargumen bahwa dia sedang mencoba bernegosiasi mengenai apa yang paling diinginkan Iran — mengakhiri keberadaan pasukan AS di Irak — dan bahwa serangan Kata’ib Hezbollah merusak kemampuan pemerintahnya untuk melakukannya, menurut ahli strategi militer Iran dan pejabat senior Irak, yang berbicara secara anonim untuk membicarakan negosiasi pribadi.

Juru bicara pemerintah Irak, Hisham al-Rikabi, menggambarkan gambaran yang sama. “Keputusan Kata’ib Hezbollah datang sebagai hasil dari tindakan yang diambil oleh perdana menteri secara internal dan eksternal, untuk menghindari eskalasi, dan untuk memastikan kelancaran penyelesaian negosiasi untuk menyelesaikan proses penarikan koalisi internasional dari Irak,” katanya.

Mr. al-Rikabi menambahkan: “Kami berharap bahwa semua pihak akan mendengarkan seruan pemerintah untuk mengurangi ketegangan dan memastikan tidak ada titik panas ketegangan di wilayah, dan terutama di Irak.”

Pejabat senior dalam pemerintahan Mr. Sudani yang dekat dengan Iran terlibat dalam negosiasi, menurut pejabat Irak dan Iran yang dekat dengan para pemimpin pemerintah masing-masing. Di antara mereka yang terlibat dalam negosiasi adalah mantan Perdana Menteri Nuri al-Maliki, dan para pemimpin dua kelompok bersenjata yang tidak menargetkan pasukan AS: Qais al-Khazali dan Hadi al-Ameri. Yang terlibat dalam pembicaraan dari pihak Iran adalah Jenderal Esmail Qaani, pemimpin Pasukan Quds, divisi Garda Revolusioner yang bekerja dengan kelompok-kelompok Poros di luar Iran.

Pelaporan dikontribusikan oleh Falih Hassan dari Baghdad, Farnaz Fassihi dari New York, dan Eric Schmitt dari Washington.