Perang Israel-Hamas: Berita Terbaru – The New York Times Perang Israel-Hamas: Pembaruan Langsung – The New York Times

Seorang anggota kabinet perang Israel telah mengungkapkan perpecahan internal yang dalam, mengkritik perdana menteri dan mendorong gencatan senjata yang lebih lama dengan Hamas untuk membebaskan sandera yang tersisa sambil dengan tegas mengatakan bahwa Israel masih belum sepenuhnya mencapai tujuan militer di Gaza.

“Kami tidak menggulingkan Hamas,” kata anggota kabinet tersebut, Letnan Jenderal Gadi Eisenkot, kepada Uvda, sebuah program berita Israel, dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada Kamis malam, menambahkan: “Situasi di Gaza adalah bahwa tujuan perang belum tercapai.”
General Eisenkot, mantan kepala staf militer, adalah anggota non-voting kabinet perang lima orang Israel, yang telah membuat banyak keputusan paling penting yang terkait dengan pertempuran di Gaza. Dia bergabung dengan pemerintah darurat perang Israel, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, dari sebuah faksi oposisi setelah serangan teror yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober.
Pandangan Jenderal Eisenkot memiliki bobot tambahan karena harga pribadi yang dia bayar dalam perang: Putranya, Sersan Mayor Gal Meir Eisenkot, tewas saat bertempur di Gaza bulan lalu, demikian juga seorang keponakan.
Wawancara televisi, yang direkam sebelumnya, memperlihatkan beberapa ketegangan yang persisten di dalam pemerintah darurat.
Jenderal Eisenkot mengatakan bahwa Netanyahu bertanggung jawab secara “tajam dan jelas” atas kegagalan negara untuk melindungi warganya pada 7 Oktober. Netanyahu umumnya menghindari untuk bergabung dengan pejabat tinggi lainnya dalam bertanggung jawab atas serangan dan akibatnya, dengan mengatakan bahwa penelitian kegagalan akan dilakukan setelah perang.
Jenderal tersebut juga mengatakan bahwa para pemimpin Israel harus menentukan visi untuk menghentikan perang di Gaza, dan untuk hasil yang diinginkan. Komentarnya bertentangan dengan pernyataan oleh pejabat Israel lainnya termasuk Netanyahu, yang mengatakan pada Kamis bahwa perang akan berlangsung dalam beberapa bulan ke depan.
Jenderal Eisenkot mengatakan hanya kesepakatan dengan Hamas yang bisa menjamin pelepasan lebih lanjut para sandera yang ditahan dalam serangan pada 7 Oktober. Pihak berwenang Israel mengatakan bahwa lebih dari 130 orang masih ditawan di Gaza.

Membaca  Harga gas naik minggu ini di Greater Cincinnati.

“Bagi saya, tidak ada dilema,” ujarnya. “Misi ini adalah untuk menyelamatkan warga sipil, daripada membunuh musuh.”

Netanyahu bersikeras bahwa Israel tetap fokus pada pembebasan sandera, meski militer Israel, di bawah tekanan dari Amerika Serikat dan pendukung lainnya untuk meredakan pertempuran, menarik beberapa pasukan dari Gaza. Sejak awal konflik, setidaknya 25 sandera tewas dalam tawanan, menurut pejabat Israel, termasuk setidaknya satu dalam upaya penyelamatan yang gagal. Pada bulan Desember, prajurit salah mengidentifikasi tiga sandera sebagai pejuang dan menembak mati mereka.
Jenderal Eisenkot mengatakan bahwa misi penyelamatan pahlawan – seperti Serbuan Entebbe 1976 di mana komando Israel menyelamatkan 103 orang di pesawat yang dibajak di Uganda – “tidak akan terjadi” karena sandera tersebar dan sebagian besar ditahan di bawah tanah.
Komentarnya menyentuh salah satu dilema sentral Israel dalam perang: apakah sebaiknya terus memukul Hamas, mengorbankan nyawa sandera, atau setuju untuk gencatan senjata sebagai imbalan untuk kebebasan mereka.
Sepanjang siaran wawancara selama satu jam, ia tampaknya lebih condong pada membuat kesepakatan untuk membebaskan sandera, meski Israel harus menerima gencatan senjata yang lebih lama dengan Hamas. Dia menyesalkan bahwa gencatan senjata satu minggu terakhir November, selama mana para sandera dibebaskan setiap hari, berakhir karena dia mengatakan mencapai kesepakatan serupa sekali lagi akan sulit.
Jenderal itu juga menyatakan bahwa beberapa pejabat tinggi, awal perang, telah mendorong serangan pre-emptive terhadap Hezbollah, milisi Lebanon yang kuat yang telah bentrok hampir setiap hari dengan Israel sejak 7 Oktober. Kemungkinan Israel terlibat dalam perang dua arah telah lama sangat meresahkan perencana militer AS dan Israel, dan Jenderal Eisenkot mengatakan bahwa dia percaya kehadiran partainya dalam pemerintah darurat mencegah konflik besar-besaran dengan Hezbollah, yang katanya akan menjadi “kesalahan strategis yang sangat serius.”
Jenderal itu juga berbicara tentang kepercayaan publik yang terguncang dalam pemerintah Israel dan mendesak pemilihan baru “dalam beberapa bulan.” Koalisi Netanyahu dari partai sayap kanan masih memegang mayoritas di Parlemen di luar pemerintah darurat, memberikannya pengaruh atas kapan pun pemilihan mungkin dilakukan.
Meskipun pemilihan bisa mengancam persatuan dalam perang, “kurangnya kepercayaan masyarakat Israel terhadap pemerintahnya tidak kalah mengerikan,” katanya.

Membaca  Korea Utara Mengklaim Uji Coba Roket Bahan Bakar Padat dengan Hulubalang Hipersonik