Perang Israel-Hamas dan Krisis Timur Tengah: Berita Terbaru Perang Israel-Hamas dan Krisis Timur Tengah: Berita Terbaru

Saat Israel menunggu sinyal dari para perantara Mesir dan Qatar tentang apakah para pemimpin militer Hamas siap untuk memajukan pembicaraan tentang gencatan senjata dan pembebasan sandera, perbedaan di antara keluarga dari lebih dari 100 tawanan yang tersisa di Gaza mulai terungkap.

Ada yang mendesak untuk mencapai kesepakatan dengan segala cara, sementara yang lain mendorong pemerintah untuk terus melawan Hamas sampai meraih kemenangan. Selama beberapa bulan terakhir, keluarga dari para sandera telah menjadi suara kunci — dan secara besar-besaran — dalam menekan pemerintah Israel untuk memprioritaskan upaya untuk memastikan pembebasan mereka. Sekarang ada yang mendukung tuntutan untuk sikap yang lebih tegas terhadap Hamas, termasuk dengan memblokir seluruh bantuan bagi Gaza, meskipun pemerintah sedang mendapat tekanan internasional untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan.

Perbedaan tersebut telah menambah pertarungan politik di Israel, di mana Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menghadapi ancaman dari rekan koalisinya dan bersitegang dengan pemimpin oposisi, yang telah memberinya dukungan politis untuk pembebasan sandera.

Pemimpin politik Hamas yang berada di pengasingan, Ismail Haniyeh, mengatakan pekan ini bahwa Hamas telah menerima garis besar dari kesepakatan, yang disusun pada hari Minggu oleh pejabat Amerika Serikat, Israel, Mesir, dan Qatar dalam pertemuan tingkat tinggi di Paris. Pejabat telah mengatakan kesepakatan tersebut menggambarkan proses bertahap yang dimulai dengan jeda pertempuran selama beberapa minggu, untuk memungkinkan kembalinya sekelompok pertama sekitar tiga puluh lebih orang sandera yang paling rentan, termasuk perempuan dan anak-anak yang masih hidup, serta sandera sakit atau terluka, yang ditukarkan dengan tahanan Palestina. Tahap-tahap lebih lanjut bisa memperpanjang gencatan senjata dan mencakup kategori sandera lainnya, termasuk tentara.

Membaca  Jenazah Aleksei Navalny Dikembalikan kepada Ibunya, Kata Sekutu

Pemimpin Hamas telah menuntut agar kesepakatan apa pun akhirnya mengakhiri perang di Gaza — sebuah kondisi yang ditolak oleh Mr. Netanyahu. Mr. Netanyahu mengatakan tidak akan membebaskan “ribuan” tahanan Palestina tetapi belum secara terbuka menolak untuk membebaskan tahanan yang berharga bagi Hamas, termasuk banyak yang dihukum atas serangan mematikan terhadap warga Israel.

Sebagian detail kerangka tersebut menjadi publik, Itamar Ben-Gvir, pemimpin partai sayap kanan jauh yang diandalkan oleh Mr. Netanyahu untuk mempertahankan mayoritas di Parlemen, telah secara terbuka mengancam untuk keluar dari koalisi, memperingatkan bahwa “kesepakatan berlebihan sama dengan membubarkan pemerintahan.” Bezalel Smotrich, menteri keuangan sayap kanan jauh, telah menyatakan bahwa mengakhiri perang bukanlah sebuah pilihan.

Secara publik, setidaknya, Mr. Netanyahu mengambil sikap keras yang tampaknya ditujukan untuk menenangkan mitra koalisinya yang berhaluan kanan jauh. Dalam pernyataan video yang dirilis Rabu malam, Mr. Netanyahu menegaskan bahwa ia tidak akan menerima kesepakatan “dengan harga apa pun” dan mengulangi bahwa Israel tidak akan menarik pasukannya dari Gaza atau membebaskan ribuan tahanan Palestina.

“Kami terus bekerja untuk membebaskan sandera-sandera kami dan mencapai tujuan-tujuan perang lainnya: kehancuran Hamas dan memastikan bahwa Gaza tidak menjadi ancaman bagi Israel,” katanya. “Kami bekerja pada ketiga tujuan tersebut secara bersama-sama dan kami tidak akan menyerah pada satu pun dari mereka.”

Dengan kekuasaan Mr. Netanyahu yang goyah, pemimpin oposisi, Yair Lapid, menawarkan pekan ini untuk memberinya “jaring pengaman” politis untuk sebuah kesepakatan pembebasan sandera, baik dengan memberikan suara mendukung dari oposisi atau dengan sementara bergabung ke pemerintahnya.

Tetapi tawaran itu diterima dengan sedikit antusiasme oleh partai Likud konservatif Mr. Netanyahu. “Yair Lapid mendorong untuk mengakhiri perang secara langsung, tanpa kemenangan total,” kata partai tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu. “Kami tidak akan setuju dengan itu.”

Membaca  Mario Zagallo: Pemenang Piala Dunia Brasil empat kali meninggal dunia pada usia 92 tahun

Menurut seseorang dekat dengan pemimpin oposisi, Mr. Lapid tidak pernah memanggil untuk menghentikan perang dan melepas kepemimpinan Hamas di Gaza, namun ia telah kritis terhadap penolakan Mr. Netanyahu untuk menyajikan strategi untuk hari setelah perang di Gaza serta visi masa depan enklaf tersebut.

Dalam wawancara yang dimuat dalam surat kabar Maariv Kamis, Mr. Lapid mengatakan bahwa Mr. Netanyahu “sudah tidak layak lagi” untuk menjabat sebagai perdana menteri dan menyerukan pemerintahan alternatif tanpanya, atau pemilihan umum.

Tekanan pada Mr. Netanyahu telah meningkat saat beberapa kerabat sandera di Gaza, bersama dengan politisi sayap kanan jauh, telah berpartisipasi dalam protes di perlintasan perbatasan untuk mencoba menghalangi bantuan kemanusiaan dari memasuki enklaf tersebut.

Banyak kerabat dari sandera dan para pendukungnya telah menyerukan pelepasan sandera menjadi prioritas yang lebih tinggi daripada tujuan perang lainnya, meskipun yang lain telah mendesak pemerintah untuk tidak setuju dengan gencatan senjata atau “kesepakatan yang timpang.”

Beberapa reservis militer Israel dan kerabat dari sandera telah merencanakan sebuah mars bertahan beberapa hari yang dimulai pada hari Minggu di dekat perbatasan Gaza dan berakhir dalam demonstrasi empat hari kemudian di Yerusalem. “Kami mengharapkan perang ini akan terus berlanjut hingga kemenangan akhir,” kata para penyelenggara dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari 240 orang ditawan selama serangan teroris yang dipimpin Hamas di selatan Israel pada 7 Oktober, di mana pejabat Israel mengatakan 1.200 orang tewas. Selama jeda tujuh hari pada November, perempuan dan anak-anak termasuk di antara lebih dari 100 sandera yang dibebaskan dengan pertukaran tahanan dan tahanan Palestina.

Lebih dari 27.000 orang tewas di Gaza dalam kampanye militer pembalasan Israel sejak 7 Oktober, menurut pejabat kesehatan di enklaf tersebut.

Membaca  Perang Israel-Hamas dan Milisi Houthi Yaman: Berita Terbaru

Adam Rasgon berkontribusi dalam pelaporan.

— Isabel Kershner melaporkan dari Yerusalem