Perang Israel-Hamas: Informasi Terbaru Langsung – The New York Times Perang Israel-Hamas: Berita Terkini – The New York Times

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dari Israel mempertahankan penolakannya terhadap pembentukan negara Palestina akhir pekan ini, sekali lagi menolak tekanan dari Presiden Biden untuk setuju pada jalur itu setelah perang di Gaza berakhir.

“Persistensi saya adalah yang mencegah — selama bertahun-tahun — pendirian negara Palestina yang akan menjadi bahaya eksistensial bagi Israel,” kata Netanyahu dalam pernyataan dalam bahasa Ibrani pada hari Minggu. “Selama saya menjadi Perdana Menteri, saya akan terus bersikeras keras pada hal ini.”

Pernyataan tersebut mengulang komentar yang dibuatnya di media sosial pada hari sebelumnya, ketika dia mengatakan dalam bahasa Ibrani bahwa dia “tidak akan berkompromi pada kontrol keamanan penuh Israel di seluruh wilayah barat Sungai Yordania — dan hal itu tak dapat direkonsiliasi dengan negara Palestina.”

Komentar Netanyahu datang setelah Biden berbicara dengannya pada Jumat tentang solusi dua negara dan mengemukakan kemungkinan negara Palestina yang tidak bersenjata yang tidak mengancam keamanan Israel. Biden telah berargumen bahwa pembentukan negara Palestina adalah satu-satunya solusi jangka panjang yang layak untuk konflik yang telah berlangsung selama beberapa dekade, mendukung posisi yang dipegang oleh sebagian besar presiden Amerika dan pemimpin Eropa dalam sejarah baru-baru ini.

Meskipun tidak ada indikasi bahwa Netanyahu akan melonggarkan penolakannya dengan keras, yang populer di kalangan koalisi politik kanan-nya yang rapuh, Biden menyatakan optimisme bahwa mereka masih bisa mencapai konsensus.

“Pilihan solusi dua negara itu banyak,” kata presiden kepada para wartawan di Gedung Putih beberapa jam setelah panggilan Jumat, pertama mereka dalam hampir sebulan setelah ketegangan terkait perang. “Ada sejumlah negara yang merupakan anggota PBB yang masih tidak memiliki militer mereka. Ada sejumlah negara yang memiliki pembatasan.” Dia menambahkan, “Jadi saya pikir ada cara di mana ini bisa berhasil.”

Membaca  Perempuan dan anak-anak adalah korban utama perang Israel-Hamas dengan 16.000 tewas, kata PBB

Minggu ini, Grant Shapps, menteri pertahanan Inggris, menyebut sikap Netanyahu “mengkhawatirkan.”

“Tidak ada pilihan lain,” kata Shapps kepada Sky News dalam wawancara televisi. “Seluruh dunia telah sepakat bahwa solusi dua negara adalah jalur terbaik ke depan.”

António Guterres, sekretaris jenderal PBB, mengatakan bahwa menolak kemerdekaan bagi rakyat Palestina adalah “tidak dapat diterima.”

“Hak rakyat Palestina untuk membangun negara mereka sendiri harus diakui oleh semua,” tulis Guterres di X, tanpa merujuk Netanyahu.

Pemerintahan Biden dan pemerintah Israel memiliki pandangan yang sangat berbeda tentang bagaimana Gaza akan diperintah setelah pertempuran berakhir. Presiden Biden dan diplomat paling atasnya, Antony J. Blinken, telah mendorong pejabat Israel untuk menuju pendirian negara Palestina pada akhirnya.

Biden telah menyarankan bahwa Otoritas Palestina “diperbarui”, yang berbasis di Tepi Barat, bisa mengambil alih Gaza setelah Hamas dihapus dari kekuasaan di sana. Netanyahu telah menolak gagasan tentang otoritas kembali ke daerah tersebut.

Meskipun mendapat dukungan dari komunitas internasional, pendekatan dua negara masih menghadapi rintangan besar, termasuk dukungan yang semakin menurun di antara populasi Israel dan Palestina, pembangunan permukiman yang terus berlanjut di Tepi Barat yang diduduki Israel, dan kepemimpinan Palestina yang terbelah.

Dua mitra kunci dalam koalisi Netanyahu — Bezalel Smotrich, menteri keuangan, dan Itamar Ben-Gvir, menteri keamanan nasional — adalah lawan keras solusi dua negara. Beberapa analis telah menyangka bahwa dua menteri dan partai mereka akan memberikan suara untuk membubarkan pemerintah jika Netanyahu mengambil langkah-langkah serius untuk memajukan pendirian negara Palestina.

Analis menunjukkan bahwa kemauan Netanyahu untuk merusak rekan sejawatnya Amerika menjadi hal yang biasa.

“Merendahkan Biden telah menjadi kejadian sehari-hari bagi Netanyahu,” tulis Khaled Elgindy, seorang kolega senior di Middle East Institute, sebuah tempat pemikiran di Washington, di media sosial.

Membaca  Di Melbourne, Surat Kabar Hyperlocal yang Menakjubkan untuk Era Digital

— Adam Rasgon Melaporkan dari Yerusalem