Perang Ukraina: Rudal Rusia menghancurkan hotel di Kharkiv

Dua rudal Rusia telah menghantam sebuah hotel di kota terbesar kedua di Ukraina, Kharkiv, melukai 11 orang, kata gubernur Kharkiv.

Foto-foto dari Layanan Darurat Negara Ukraina menunjukkan hotel itu rusak parah dan petugas pemadam kebakaran di lokasi.

Gubernur Oleh Synehubov mengatakan para korban termasuk jurnalis Turki. Dia mengatakan dua rudal S-300 menghantam sekitar pukul 22:30 (20:30 GMT).

Rusia telah meningkatkan serangan udara terhadap kota-kota Ukraina dalam dua minggu terakhir.

Pejabat Ukraina mengatakan puluhan warga sipil tewas dalam serangan-serangan itu dari pesawat tanpa awak dan rudal.

Kharkiv, hanya 30 km (19 mil) dari perbatasan Rusia, mengalami kerusakan besar akibat serangan udara Rusia sejak Presiden Vladimir Putin meluncurkan invasi penuh Ukraina pada Februari 2022.

Dalam serangan terbaru, sembilan orang cedera dibawa ke rumah sakit, termasuk seorang pria berusia 35 tahun dalam kondisi serius, kata gubernur itu di layanan pesan Telegram.

Wali kota kota itu, Ihor Terekhov, dikutip oleh agensi berita Unian Ukraina, mengatakan “tidak ada militer sama sekali” di hotel pada saat itu, tetapi 30 warga sipil berada di sana. Hotel tersebut berada di distrik Kyiv pusat kota. Dia mengatakan beberapa rumah dan mobil di dekatnya juga rusak.

Presiden Volodymyr Zelensky, saat berkunjung ke Lithuania pada hari Rabu, mendesak sekutu Barat untuk menyediakan lebih banyak senjata pertahanan udara. Negara Baltik ini termasuk di antara sekutu paling setia Ukraina dalam memperkuat perlawanan Kyiv terhadap pasukan Rusia.

“Sistem pertahanan udara adalah yang paling kami butuhkan. Melawan pesawat tanpa awak. Saya senang bahwa kami memiliki kesepakatan dengan Lithuania dan banyak mitra lainnya,” katanya di Vilnius. Lithuania dan dua tetangganya, Latvia dan Estonia, adalah negara bekas Soviet yang kini bergabung dalam aliansi Nato.

Membaca  Palestinians di Tepi Barat Membayar Harga Perang Gaza

Dalam hal PDB, Lithuania adalah donor bantuan militer terbesar untuk Ukraina, laporan Institut Kiel Jerman untuk Ekonomi Dunia. Kontribusi AS untuk pertahanan Ukraina, bagaimanapun, jauh lebih besar.

Mr Zelensky, dikutip oleh Interfax-Ukraine, mengatakan Vladimir Putin “tidak akan mereda sampai dia menghancurkan Ukraina”.

“Ia ingin sepenuhnya menduduki kita. Dan terkadang keraguan mitra kita atas bantuan keuangan dan militer kepada Ukraina, reaksi cepat, memberi keberanian dan kekuatan kepada Federasi Rusia.”

Dia mengatakan pemimpin Rusia “tidak akan mengakhiri ini [perang], sampai kita semua mengakhirinya bersama” dan memperingatkan bahwa negara-negara Baltik dan Moldova “mungkin berikutnya”.

Dalam beberapa hari terakhir, pemimpin Ukraina telah mengadakan pembicaraan intensif dengan sekutu Barat untuk mempertahankan pengiriman senjata penting. Serangan balik Kyiv akhir tahun lalu membuat sedikit kemajuan, dan beberapa di Barat telah mempertanyak strategi Kyiv, memperbesar kekhawatiran tentang biaya perang.

Dengan Rusia kini terikat kepada pengeluaran militer yang jauh lebih besar, Negara-negara Nato berjuang untuk meningkatkan produksi proyektil artileri dan senjata berat lainnya.

Paket bantuan UE senilai €50 miliar (£43 miliar; $55 miliar) untuk Ukraina terhenti karena veto Hungaria, sementara Kongres AS yang terbelah telah molor atas terlaris baru bantuan militer.

Setelah konferensi video dengan pemerintah Ukraina pada hari Rabu, Nato mengatakan mereka memiliki rencana untuk memberikan “miliaran euro kemampuan lebih lanjut” kepada Ukraina tahun ini.

“Nato dengan tegas mengutuk serangan rudal dan pesawat tanpa awak Rusia terhadap warga sipil Ukraina, termasuk dengan senjata dari Korea Utara dan Iran,” kata Sekretaris Jenderal Nato Jens Stoltenberg.