Perawatan Israel terhadap Tahanan Gaza Menimbulkan Kecemasan

Dingin, hampir telanjang, dan dikelilingi oleh tentara Israel yang membawa senjata serbu M16, Ayman Lubbad berlutut di antara puluhan pria dan anak laki-laki Palestina yang baru saja dipaksa keluar dari rumah mereka di utara Gaza.

Ini adalah awal Desember dan foto dan video yang diambil pada saat itu menunjukkan dirinya dan tahanan lainnya di jalan, hanya mengenakan pakaian dalam dan berbaris, dikelilingi oleh pasukan Israel. Dalam salah satu video, seorang tentara berteriak pada mereka lewat pengeras suara: “Kami menduduki seluruh Gaza. Apakah itu yang kalian inginkan? Kalian ingin Hamas bersamamu? Jangan bilang kalian bukan Hamas.”

Para tahanan, sebagian telanjang kaki dengan tangan di atas kepala, berteriak keberatan. “Saya seorang buruh bangunan,” teriak seorang pria.

“Diam,” teriak tentara itu balik.

Tahanan Palestina dari Gaza telah diseret, dipukuli, diinterogasi, dan ditahan tanpa komunikasi selama tiga bulan terakhir, menurut keterangan hampir sebelas tahanan atau kerabat mereka yang diwawancarai oleh The New York Times. Organisasi yang mewakili tahanan dan tahanan Palestina memberikan laporan yang serupa, menuduh Israel melakukan penahanan sembarangan terhadap warga sipil dan perlakuan merendahkan terhadap tahanan.

Pasukan Israel yang menginvasi Gaza setelah serangan yang dipimpin oleh Hamas pada 7 Oktober telah menahan ribuan pria, wanita, dan anak-anak.

Beberapa dari mereka diperintahkan keluar dari rumah mereka dan ditangkap sementara yang lain ditangkap saat mereka melarikan diri dari lingkungan mereka dengan keluarga mereka, mencoba mencapai area yang lebih aman setelah otoritas Israel mengarahkan mereka untuk pergi.

Foto-foto yang diambil oleh jurnalis Gaza telah menunjukkan tahanan yang baru dilepaskan dirawat di rumah sakit, kulit di sekitar pergelangan tangan mereka tergores dengan luka dalam yang terinfeksi dari penahanan ketat yang dipertahankan oleh pasukan Israel, terkadang selama berminggu-minggu.

Kantor hak asasi manusia PBB mengatakan minggu lalu bahwa perlakuan Israel terhadap tahanan Gaza mungkin merupakan tindakan penyiksaan. Kantor tersebut memperkirakan bahwa ribuan orang telah ditahan dan ditahan dalam kondisi “mengerikan” sebelum dilepaskan, kadang-kadang tanpa pakaian, hanya memakai popok.

Dalam sebuah pernyataan sebagai tanggapan atas pertanyaan dari The Times, militer Israel mengatakan bahwa mereka menahan orang yang dicurigai terlibat dalam aktivitas teroris dan melepaskan mereka yang dibebaskan. Mereka mengatakan bahwa otoritas Israel telah memperlakukan tahanan sesuai dengan hukum internasional dan mempertahankan pemaksaan pria dan anak laki-laki untuk menanggalkan pakaian, dengan alasan bahwa hal ini dilakukan untuk “memastikan bahwa mereka tidak menyembunyikan rompi peledak atau senjata lainnya.”

Membaca  "Israel akan memperbolehkan bantuan lebih masuk ke Gaza dengan syarat pengiriman obat-obatan kepada tawanan, kata Qatar" - Israel akan mengizinkan lebih banyak bantuan masuk ke Gaza sebagai pertukaran pengiriman obat-obatan kepada para sandera, kata Qatar

“Tahanan diberi kembali pakaiannya bila memungkinkan,” tambah militer tersebut.

Pembela hak asasi manusia mengatakan penahanan dan perlakuan merendahkan Israel terhadap Palestina di Gaza dapat melanggar hukum internasional perang.

“Sejak awal pengeboman dan invasi darat Israel di Gaza, Tentara Israel telah menangkap ratusan orang Palestina dengan cara yang barbar dan belum pernah terjadi sebelumnya dan telah mempublikasikan gambar dan video yang menunjukkan perlakuan tidak manusiawi terhadap tahanan,” kata laporan terbaru dari beberapa kelompok hak asasi manusia Palestina, termasuk Komisi Tahanan Palestina dan Addameer.

“Sejauh ini, Israel telah menyembunyikan nasib tahanan dari Gaza, tidak mengungkapkan jumlah mereka, dan mencegah pengacara dan Palang Merah dari mengunjungi tahanan,” tambah laporan tersebut.

Jurubicara dari Komite Internasional Palang Merah, Hisham Mhanna, mengatakan organisasinya menerima laporan harian dari keluarga di Gaza tentang anggota keluarga yang ditahan. Organisasi ini sedang mengurus sekitar 4.000 kasus warga Palestina dari Gaza yang menghilang, hampir separuh dari mereka diyakini ditahan oleh militer Israel, katanya.

Kelompok ini telah mencari informasi tentang kondisi dan keberadaan tahanan serta mendorong untuk kunjungan. Namun, hanya dalam beberapa kasus saja mereka mendapat bukti keberadaan, kata Mhanna.

Brian Finucane, seorang analis di lembaga riset International Crisis Group dan mantan penasihat hukum Departemen Luar Negeri, mengatakan hukum internasional menetapkan “standar yang sangat tinggi” untuk menahan nonkombatan dan menuntut bahwa mereka diperlakukan secara manusiawi.

Selama sebulan pertama perang, Israel memperingatkan mereka yang tidak melarikan diri dari wilayah evakuasi bahwa mereka “mungkin dianggap sebagai rekan dalam organisasi teroris.” Bulan lalu, jurubicara pemerintah Israel, Eylon Levy, mengatakan pasukan Israel menahan “pria berusia militer” di daerah-daerah tersebut.

Hamas diperkirakan memiliki 20.000 hingga 40.000 pejuang sebelum perang, menurut analis Amerika dan Barat lainnya, di antara populasi lebih dari dua juta orang di Gaza.

“Praduga bahwa pria usia militer adalah kombatan merupakan hal yang memprihatinkan,” kata Mr. Finucane.

Francesca Albanese, penasihat khusus PBB untuk wilayah Palestina yang diduduki, mengatakan pada bulan Oktober bahwa menetapkan warga sipil yang tidak mengungsi sebagai rekan dalam terorisme tidak hanya ancaman hukuman kolektif, tetapi juga bisa dikategorikan sebagai pembersihan etnis.

Foto dan video yang diambil oleh tentara Israel dan jurnalis Israel yang tersemat dengan militer menunjukkan warga Palestina dengan tangan terikat di belakang punggung, terkadang ditutup matanya dan mengenakan pakaian dalam, berlutut di luar ruangan pada musim dingin.

Dalam salah satu video yang diambil di sebuah stadion di Kota Gaza, puluhan pria yang hanya mengenakan pakaian dalam berbaris atau berjalan melintasi lapangan dikelilingi oleh tentara Israel. Beberapa pria berambut abu-abu dan beberapa anak laki-laki muda.

Membaca  Saksi Kematian di Dekat Konvoi Bantuan Gaza Mendeskripsikan Penembakan dan Kekacauan

Perempuan dan gadis juga ada di sana, tetapi mereka tetap berpakaian.

Salah satu tahanan adalah Hadeel al-Dahdouh, 22 tahun, yang muncul dalam foto lain yang diterbitkan bulan lalu di bagian belakang bak truk penuh dengan pria hampir telanjang. Dalam gambar itu, matanya ditutupi dengan penutup mata putih dan kerudungnya telah dilepas.

Dia dan suaminya, Rushdi al-Thatha, keduanya berasal dari Kota Gaza di bagian utara, ditangkap bersama pada 5 Desember, kata al-Thatha, 31 tahun.

“Mereka akan memukul kami di kepala dengan senjata mereka,” kata Mr. al-Thatha, salah satu dari sejumlah tahanan yang menggambarkan dirinya dipukuli oleh tentara Israel. “Mereka akan memukul istri saya seperti mereka memukul saya,” katanya. “Mereka akan berteriak ‘Diam!’ dan mengutuki dia.”

Mr. al-Thatha mengatakan bahwa dia dibebaskan setelah 25 hari. Ms. al-Dahdouh masih hilang.

Pada hari ketika Mr. Lubbad ditahan, 7 Desember, dia ada di rumah orang tuanya dengan istrinya, katanya. Dia telah melahirkan beberapa minggu sebelumnya kepada anak ketiga mereka. Mereka bisa mendengar tembakan dan tank di jalan-jalan kemudian seorang tentara Israel berteriak lewat pengeras suara untuk semua pria keluar dan menyerah.

Segera setelah dia keluar, dengan tangan teracung, katanya, dia dihadapi oleh seorang tentara yang memerintahkannya untuk berlutut dan menanggalkan pakaian. Dalam kedinginan Desember, dia dipertahankan berlutut di baris belakang dari sekelompok pria Palestina dan beberapa anak laki-laki — semuanya dalam pakaian dalam, sebagian telanjang kaki.

Mr. Lubbad, seorang pekerja hak asasi manusia dengan Pusat Hak Asasi Manusia Palestina, mengatakan penahanan dirinya berlangsung seminggu. Dalam beberapa momen pertama, katanya, dia berkata dalam hati bahwa dia akan melakukan apa yang diperintahkan tentara.

“Kami tidak tahu apa yang menanti kami,” katanya.

Tangannya diikat dengan tali yang segera mulai menggali ke kulitnya, katanya. Para tahanan dipaksa masuk ke dalam truk, ditutup mata dan diseret tangan mereka, masih dalam pakaian dalam, ketika tentara memukul mereka, kata Mr. Lubbad.

Mereka kemudian dikendarai selama jam-jam ke Israel.

Baru ketika mereka tiba di penjara di kota selatan Israel, Be’er Sheva, mereka diberi pakaian — rompi abu-abu. Setiap orang diberi nomor pada tag biru dan penjaga memanggil mereka dengan nomor, bukan nama.

Mr. Lubbad ditahan di sebuah barak besar selama tiga hari. Dari pukul 5 pagi hingga tengah malam, semua dari puluhan tahanan itu dipaksa duduk bersila dengan posisi yang dia gambarkan sebagai sangat menyiksa. Siapa pun yang mencoba bergeser akan dihukum, kata Mr. Lubbad.

Membaca  Politisi Inggris yang Memanggil Untuk Gencatan Senjata di Gaza Dilecehkan oleh Demonstran Pro-Palestina

Dia tidak diinterogasi hingga beberapa hari kemudian, katanya, setelah dibawa ke fasilitas penahanan lain di Yerusalem.

Interogator bertanya di mana dia berada pada 7 Oktober dan apakah dia memiliki informasi tentang anggota Hamas, kelompok bersenjata yang mengendalikan Gaza, atau Jihad Islam, sebuah faksi bersenjata yang lebih kecil, katanya. Dia ditanya tentang terowongan dan posisi Hamas.

Ketika dia berkali-kali menjawab bahwa dia tidak tahu apa-apa dan menghabiskan sebagian besar waktunya baik saat bekerja atau di rumah, sang interogator menjadi marah dan memukulnya di bawah matanya, katanya, lalu memasang kembali penutup matanya — mengikatnya dengan sangat ketat.

Dia ditahan selama beberapa hari, tetapi tidak diinterogasi lagi.

Awal Desember 14, kata Mr. Lubbad, dia termasuk di antara puluhan tahanan yang dibawa dengan bus ke perbatasan selatan Gaza dan diminta mulai berjalan.

Beberapa tahanan lain memberikan keterangan yang serupa.

Majdi al-Darini, seorang ayah berusia 50 tahun dan pegawai negeri pensiunan, mengatakan bahwa dia ditahan selama 40 hari dengan tangan terikat hampir sepanjang waktu. Tali itu merobek pergelangan tangannya, meninggalkan luka yang akhirnya terinfeksi. Sebuah video dari Mr. al-Darini setelah dia dilepaskan menunjukkan kerak di sekitar pergelangan tangannya.

“Sepanjang waktu, tangan Anda terikat dan mata Anda ditutupi dan Anda berlutut,” katanya. “Dan Anda tidak diizinkan untuk bergerak ke kanan atau kiri.”

Dia mengatakan dia ditahan pertengahan November ketika dia dan keluarganya sedang berjalan ke selatan, setelah meninggalkan rumah mereka di utara Gaza sebagai tanggapan terhadap perintah evakuasi.

“Mereka memperlakukan kami seperti hewan,” katanya. “Mereka akan memukul kami dengan tongkat dan mengutuk kami.”

Mr. al-Thatha, pria yang ditahan dengan istrinya, mengatakan bahwa 25 hari ke dalam keterpurukannya, seorang penjaga penjara datang ke baraknya dan bertanya kepadanya: “‘Apakah kamu bisa berlari?'”

Dia tidak mengerti pertanyaan itu.

Beberapa jam kemudian sekitar pukul 2 pagi, katanya, namanya dipanggil dan dia dimasukkan ke dalam bus ke perlintasan batas Kerem Shalom dari Israel ke Gaza. Ketika dia turun dari bus, katanya, seorang tentara memberi tahu mereka bahwa ada seorang penembak jitu yang mengawasi dan memerintahkan mereka untuk berlari selama 10 menit.

“Kami berlari selama 10 menit tanpa memalingkan kepala,” katanya.

Ameera Harouda, Hiba Yazbek, dan Nick Cumming-Bruce memberikan kontribusi pelaporan.