Percobaan FIFA Terancam oleh Pertanyaan Tentang Kelebihan Amerika Serikat

Hampir satu dekade setelah petugas polisi mengawal pejabat sepakbola dunia keluar dari sebuah hotel mewah di Zurich pada dini hari, mengungkap skandal korupsi yang mengguncang olahraga paling populer di dunia, kasus ini berisiko hancur.

Perubahan dramatis terjadi karena pertanyaan apakah jaksa Amerika terlalu jauh dengan menerapkan hukum Amerika Serikat pada sekelompok orang, banyak di antaranya warga negara asing, yang menipu organisasi asing ketika mereka melakukan skema suap di seluruh dunia.

Mahkamah Agung AS tahun lalu membatasi hukum yang menjadi kunci kasus ini. Kemudian pada bulan September, seorang hakim federal, dengan alasan itu, membatalkan vonis dua terdakwa yang terkait dengan korupsi sepakbola. Sekarang, beberapa pejabat sepakbola mantan, termasuk beberapa yang membayar jutaan dolar dalam denda dan menjalani hukuman penjara, berargumen bahwa skema suap di mana mereka divonis, tidak lagi dianggap sebagai kejahatan di Amerika Serikat.

Diberi keberanian oleh vonis yang dikembalikan, mereka meminta agar catatan mereka dihapus dan uang mereka dikembalikan.

Harapan mereka terkait dengan kasus bulan September, di mana dua terdakwa mengambil keuntungan dari dua putusan Mahkamah Agung terbaru yang menolak aplikasi jaksa federal atas hukum yang ada dalam kasus sepakbola dan memberikan panduan langka tentang apa yang dikenal sebagai penipuan pelayanan jujur. Terdakwa dalam persidangan sepakbola ditemukan melakukan suap yang merampas organisasi di luar AS dari pelayanan jujur karyawannya, yang merupakan kejahatan pada saat itu. Tetapi hakim memutuskan bahwa panduan baru pengadilan berarti bahwa tindakan tersebut tidak lagi dilarang menurut hukum Amerika Serikat.

Pukulan itu terhadap kasus, yang jaksa federal di Brooklyn mempertaruhkan, dapat mengubah cerita korupsi sepakbola dunia yang dalam — yang terperinci dalam surat dakwaan 236 halaman, dan dibuktikan melalui 31 pengakuan bersalah dan empat vonis persidangan — menjadi satu yang sama pentingnya tentang keadilan Amerika yang jangkung kali terlalu jauh.

“Ini cukup signifikan,” kata Daniel Richman, mantan jaksa federal dan profesor hukum di Universitas Columbia, “karena hakim menolak teori dasar pemerintah.” Dia menyebut pendapat itu “mengherankan tapi masuk akal.”

Jaksa dari kantor jaksa Amerika Serikat untuk Wilayah Timur New York bersiap untuk melawan. “Kantor ini akan mempertahankan vonis dengan gigih,” kata juru bicara, John Marzulli, Kamis lalu, “dan tidak akan tinggal diam jika pelaku kejahatan mencoba mengambil kembali jutaan dolar hasil curian.”

Membaca  Biden Berjanji Membalas Serangan Terhadap Pasukan Amerika di Yordania

Dalam permohonan pengadilan bulan ini, jaksa berpendapat bahwa hakim federal yang memimpin kasus FIFA, Pamela K. Chen, keliru membaca Mahkamah Agung. Para terdakwa asing, kata mereka, memiliki “ikatan dan kegiatan yang signifikan di AS” dan telah memperlihatkan mereka tahu bahwa apa yang mereka lakukan adalah kejahatan.

Perdebatan hukum ini datang di tengah kekhawatiran meningkat bahwa organisasi olahraga global seperti FIFA, badan pengatur sepakbola global yang bermarkas di Swiss, beroperasi di dunia mereka sendiri, tak tersentuh oleh otoritas. Korupsi sistemik di antara para pemimpin utama sepakbola global secara luas didokumentasikan, tapi sampai Departemen Kehakiman membangun kasus rumit dan mengajukan dakwaan pada tahun 2015, tidak ada pemerintah yang berani menghadapinya dengan ambisi tersebut, dengan tuduhan yang menyentuh tiga benua.

Ketika jadi publik, penyelidikan FIFA menjadi salah satu kasus korupsi lintas batas terbesar dalam sejarah AS. Ini membutuhkan kerjasama dari pihak berwenang di luar negeri, yang membantu melakukan penangkapan dan ekstradisi terdakwa ke Amerika Serikat, dan mengungkap dekade suap; tuduhan kontrak rahasia, penurunan uang tunai, dan intimidasi di pengadilan; dan konfirmasi resmi bahwa jutaan dolar tunai telah mempengaruhi suara untuk memberikan Piala Dunia 2018 dan 2022 ke Rusia dan Qatar.

Kasus ini menjadi keuntungan bagi pengacara pidana korporasi dan tamparan pada dunia olahraga internasional. Ini meningkatkan profil jaksa Amerika, yang dipuji karena menerapkan secara kreatif hukum AS tentang penipuan kawat layanan jujur, yang melarang orang mengkhianati majikan dengan melakukan skema suap dan sogokan yang memasukkan uang ke kantong mereka sendiri. Strategi hukum tersebut secara luas dilihat sebagai cara baru untuk menindak suap bisnis asing.

Tuduhan itu memicu perombakan kepemimpinan FIFA, termasuk penggulingan presidennya yang lama, Sepp Blatter, dan membuat selebriti dari para pemain kunci dalam kasus itu. Loretta Lynch, Jaksa Agung Amerika Serikat saat itu, dijuluki FIFA-Jägerin, atau pemburu FIFA, oleh media Jerman.

Kasus ini jauh dari kali pertama Departemen Kehakiman mengajukan tuduhan rumit dengan dimensi global. Tapi jangkauannya dan fokusnya yang terlalu besar ke bagian lain dunia memancing pertanyaan mengapa jaksa federal di Brooklyn memilih untuk menuangkan sumber daya bertahun-tahun ke dalam penyelidikan itu. Sebagai pembenaran, jaksa menunjukkan penggunaan bank-bank AS oleh terdakwa dan, secara lebih umum, “penghinaan terhadap prinsip-prinsip internasional” yang, kata Ms. Lynch, mewakili skema mereka.

Membaca  Apa yang Perlu Diketahui tentang Kembalinya Pembagian Kekuasaan di Irlandia Utara

Sekarang, ketika jaksa Amerika bersiap mempertahankan pekerjaan mereka di hadapan pengadilan banding federal, gagasan bahwa hukum AS bisa diterapkan di tempat di mana orang lain tidak mampu, atau tidak mau, bertindak dipertanyakan. Hal ini telah membuka peluang dramatis: bahwa pejabat olahraga terkemuka dan pengusaha yang ditemukan telah meminta atau menerima suap bisa melihat vonis mereka dicabut dan keberuntungan mereka dikembalikan.

Dalam sebuah wawancara minggu lalu, mantan pejabat sepakbola Paraguay Juan Ángel Napout mengatakan bahwa dia divonis untuk memberi contoh. “Kenapa saya?” kata dia. “Mereka membutuhkan seseorang, dan itu saya.”

Mr. Napout membayar lebih dari $4 juta kepada pemerintah AS, yang sejauh ini telah meneruskan lebih dari $120 juta uang dirampas ke FIFA dan berjanji untuk melepaskan puluhan juta lagi. Kembali ke rumah di Asunción sejak dibebaskan dari penjara musim panas lalu, Mr. Napout, 65 tahun, meminta AS untuk membatalkan vonisnya dan mengembalikan uangnya.

Mr. Napout dipenjara lebih lama daripada orang lain yang terlibat dalam kasus yang merata, kehidupannya yang dulu mewah terganggu ketika dia menjadi koki di penjara Florida. Dia mengatakan bahwa dia tidak mempertimbangkan banding sampai mendengar vonis bebas pada bulan September, dan hanya melanjutkan atas permintaan keluarganya “agar catatan saya bersih.”

Meski banding pemerintah atas vonis yang baru-baru ini masih berjalan — pertanyaan terbuka yang harus diselesaikan sebelum permintaan Mr. Napout diatasi — dia tidak sendirian dalam memanfaatkan kesempatan untuk mencari lembaran bersih.

Dalam beberapa minggu terakhir, José Maria Marin, mantan pejabat sepak bola Brasil yang juga menjalani hukuman penjara dan membayar jutaan dalam denda, dan Alfredo Hawit, mantan pejabat sepak bola papan atas dari Honduras yang mengaku bersalah dan bekerja sama dengan pemerintah, telah membuat permintaan serupa.

Dalam dokumen pengadilan mereka, mereka mengulang beberapa argumen yang dibuat ketika mereka pertama kali dituduh, ketika pengacara menentang apa yang mereka sebut sebagai penggunaan hukum AS oleh jaksa AS yang berlebihan. Saat itu, beberapa vokal bahwa, di negara-negara seperti Brasil, membayar suap dalam transaksi bisnis swasta untuk mengamankan kesepakatan atau kontrak tidak biasa — atau ilegal.

Membaca  Israel Mengungkapkan Penyesalan atas Korban Sipil di Al Maghaz

Saat pertempuran hukum berlanjut, lawan terkemuka dalam kasus itu telah bergerak. Organisasi sepak bola yang terlibat memiliki pemimpin baru. Pada tahun 2019, empat tahun setelah Ms. Lynch mengeluarkan peringatan keras kepada figur yang belum didakwa dalam kasus ini — “Anda tidak akan menunggu kami” — dia bergabung dengan firma hukum Amerika Paul, Weiss dan menjadi pendukung FIFA baru. Setidaknya dua kali dalam beberapa tahun terakhir, dia sudah berbicara langsung kepada FIFA, memuji “komitmen baru organisasi itu terhadap transparansi dan perilaku etis.”

Ms. Lynch tidak menanggapi permintaan komentar.

Tapi baru-baru ini, FIFA mendapat sorotan baru karena melewati proses standar, seperti ketika secara efektif memberikan hak pengelolaan yang berharga untuk Piala Dunia 2034 ke Arab Saudi tanpa lelang kompetitif. Presiden FIFA, Gianni Infantino, yang naik pangkat setelah penggulingan Mr. Blatter, telah menjajaki perpanjangan batas waktunya dalam jabatan tertinggi.

Hasil banding yang baru, yang akan diperselisihkan di Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Kedua, bisa memiliki implikasi tidak hanya bagi terdakwa yang divonis seperti Mr. Napout, tetapi juga bagi mereka yang dituduh tetapi tetap berada di luar jangkauan otoritas Amerika Serikat. Mereka termasuk pengendali kekuatan FIFA lama Jack Warner dari Trinidad dan Tobago; eksekutif televisi Argentina Hugo dan Mariano Jinkis; dan mantan kepala sepak bola Brasil Marco Polo del Nero dan Ricardo Teixeira.

Paling tidak $200 juta yang dibayarkan oleh mereka yang divonis juga dipertaruhkan; sebagian dari itu telah dijanjikan kepada FIFA, yang dianggap sebagai korban korupsi di rumahnya sendiri, dan dialokasikan untuk tujuan termasuk program sepak bola untuk wanita, remaja, dan orang cacat. FIFA mengatakan $50 juta telah dialokasikan untuk proyek-proyek saat ini.

Paul Tuchmann, mantan jaksa dalam kasus sekarang di firma hukum Wiggin and Dana, menyebut keputusan yang mengabarkan dua terdakwa “tegang,” tetapi mengatakan bahwa tidak peduli apa yang diputus pengadilan banding, “Anda tidak dapat kembali ke masa lalu dan menghapus dampaknya.”

Namun, kata Mr. Tuchmann, membatalkan pekerjaan pemerintah akan memiliki konsekuensi luas — dalam olahraga global dan di luar itu.

“Bagi orang-orang dengan tingkat kelicikan tertentu, mereka akan memahami bahwa sistem keadilan pidana AS tidak akan menyentuh mereka,” katanya. “Dan saya pikir itu disayangkan.”