Perdana Menteri baru Prancis bersumpah untuk mempertahankan petani dan mengembalikan kewenangan di sekolah Perdana Menteri baru Prancis bersumpah untuk mempertahankan petani dan mengembalikan kewenangan di sekolah

PARIS (AP) — Perdana Menteri baru Prancis Gabriel Attal bersumpah pada hari Selasa untuk meningkatkan ketenagakerjaan, mengembalikan otoritas di sekolah-sekolah negara, dan mendukung pekerja termasuk petani yang telah melakukan protes selama beberapa hari terakhir terkait pendapatan mereka yang terus berkurang.

Tiga minggu setelah dia diangkat oleh Presiden Emmanuel Macron sebagai Perdana Menteri termuda Prancis yang pernah ada dan juga sebagai Perdana Menteri terbuka gay pertama, Attal berusaha memenuhi kekhawatiran utama masyarakat dalam pidatonya yang penuh dengan pengumuman dan janji kepada para anggota parlemen Prancis. Pidato tersebut kadang disambut tepuk tangan dari pendukungnya dan teriakan tertentu dari bangku oposisi.

“Prioritas saya adalah untuk meningkatkan ketenagakerjaan,” kata nya kepada Majelis Nasional, badan perwakilan rendah Prancis. Attal bersumpah untuk bertindak agar “kerja lebih menguntungkan” daripada “ketidakaktifan.”

“Sangat tidak masuk akal bahwa tingkat pengangguran tetap sekitar 7% pada saat begitu banyak sektor mencari pekerja di seluruh negeri,” katanya.

Attal, 34 tahun, mengatakan pemerintahannya akan mengambil langkah-langkah untuk mendorong para pengusaha untuk membayar lebih baik pekerja yang mendapatkan gaji minimum. Dia berjanji pemotongan pajak bagi rumah tangga kelas menengah.

Dia juga mengumumkan bahwa orang yang menganggur yang menerima “pendapatan solidaritas” yang disponsori oleh negara akan diwajibkan menghabiskan 15 jam per minggu dalam “aktivitas” seperti pelatihan kerja atau magang, mulai tahun depan.

“Tidak ada yang meminta hak untuk malas di negara kita,” katanya.

Attal menyatakan dukungannya terhadap para petani yang marah, berjanji bantuan dana darurat dan pengendalian terhadap makanan impor, dengan harapan langkah-langkah tersebut akan meredakan gerakan protes yang telah menyebabkan traktor menutup jalan raya di seluruh Prancis dan mengilhami tindakan serupa di seluruh Eropa.

Membaca  Mario Zagallo: Pemenang Piala Dunia Brasil empat kali meninggal dunia pada usia 92 tahun

Perdana Menteri, yang sebelumnya menjabat sebagai menteri pendidikan, dengan sengaja merinci langkah-langkah untuk mengembalikan otoritas di sekolah.

Dia mengonfirmasi rencana untuk bereksperimen dengan seragam di beberapa sekolah umum sebagai bagian dari upaya untuk memindahkan fokus dari pakaian dan mengurangi pelecehan di sekolah, dan bersumpah untuk mengurangi waktu yang dihabiskan anak-anak di layar.

Dia juga mengumumkan pembentukan “kalimat layanan masyarakat” baru untuk anak-anak di bawah 16 tahun yang perlu dihukum. “Kita perlu kembali ke prinsip yang jelas: Kau merusak, kau perbaiki. Kau menjadikannya kotor, kau bersihkan. Kau menentang otoritas, kau belajar untuk menghormatinya,” katanya.

Langkah lain bagi anak-anak yang tidak patuh terhadap aturan adalah menawarkan kepada orang tua untuk mengirim mereka ke sekolah asrama, dengan dukungan keuangan negara dan lainnya, katanya.

Attal berjanji untuk “memburukratisasi Prancis” — atau mengurangi volume tata tertib — untuk merespons kritik dari para petani, pengusaha, dan pejabat daerah tentang birokrasi yang berlebihan.

Untuk mendukung sistem perawatan kesehatan yang berjuang, dia mengatakan akan menunjuk seorang utusan khusus untuk “pergi ke luar negeri untuk mencari dokter-dokter yang bersedia datang ke Prancis.” Dia juga mengatakan pemerintahannya akan menemukan sistem untuk membuat pasien membayar jika mereka membuat janji medis dan tidak menghadirinya, suatu langkah yang sangat diharapkan oleh para dokter.

Menyerukan agar negara menjadi “teladan,” dia meminta administrasinya untuk bereksperimen dengan minggu kerja empat hari, di mana karyawan yang ingin datang lebih awal di pagi hari dan pulang lebih lama di malam hari dapat mendapat satu hari libur tambahan setiap minggu, sambil tetap bekerja dalam jumlah waktu yang sama dengan yang lain.

Membaca  Rencana untuk Memperbaiki Kembali Piramida dengan Granit Menimbulkan Debat PanasTranslate: Rencana untuk Mengembalikan Lapisan Piramida dengan Granit Menuai Debat Panas

Dia juga meminta agar jam kerja petugas kebersihan di kantor administrasi dijadwalkan pada siang hari, bukan di malam hari.

“Menjadi warga Prancis pada tahun 2024 berarti hidup di negara” yang berjuang untuk “stabilitas, keadilan, dan perdamaian,” katanya.

“menjadi warga Prancis pada tahun 2024 berarti bisa menjadi Perdana Menteri sambil terbuka gay” di sebuah negara yang, 10 tahun lalu, terbagi terkait pernikahan sesama jenis, tambah Attal merujuk pada bulan-bulan protes nasional dan perdebatan yang menyakitkan sebelum undang-undang itu diadopsi. “Saya melihat ini sebagai menunjukkan bahwa negara kita maju.”