Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Menolak Syarat-syarat yang Diajukan oleh Hamas

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menolak syarat gencatan senjata yang diajukan oleh Hamas – katanya “kemenangan total” di Gaza dapat dicapai dalam beberapa bulan.

Beliau berbicara setelah Hamas menetapkan serangkaian tuntutan sebagai tanggapan terhadap usulan gencatan senjata yang didukung oleh Israel.

Beliau mengatakan negosiasi dengan kelompok tersebut “tidak ada kemajuan” dan menggambarkan syarat mereka sebagai “aneh”.

Pembicaraan antara para negosiator terus berlanjut.

“Tidak ada solusi lain selain kemenangan lengkap dan final,” kata Netanyahu dalam konferensi pers pada hari Rabu.

“Jika Hamas bertahan di Gaza, hanya masalah waktu sampai pembantaian berikutnya.”

Beliau menambahkan bahwa pasukan Israel telah diperintahkan untuk bersiap-siap beroperasi di kota Gaza selatan, Rafah – di mana ribuan warga Palestina melarikan diri untuk menghindari pertempuran.

PBB telah memperingatkan akan banyak korban sipil jika pertempuran meningkat di Rafah.

Pejabat senior Hamas, Sami Abu Zuhri, mengatakan kepada agensi berita Reuters bahwa pernyataan Netanyahu menunjukkan niatnya untuk mengejar konflik di wilayah tersebut dan “adalah bentuk kepahlawanan politik”.

“Gerakan [Hamas] siap menghadapi segala opsi,” kata Abu Zuhri.

Sumber resmi Mesir mengatakan kepada BBC bahwa putaran negosiasi baru diharapkan akan dimulai besok di Kairo, disponsori oleh Mesir dan Qatar.

Mesir menyerukan kepada semua pihak untuk menunjukkan fleksibilitas yang diperlukan untuk mencapai kesepakatan damai, kata sumber tersebut.

Pada hari Selasa, Hamas mengajukan tawaran balasan terhadap usulan gencatan senjata yang didukung oleh Israel dan AS, dan dimediasi oleh Qatar dan Mesir.

Draf dokumen Hamas yang dilihat oleh agensi berita Reuters mencantumkan syarat-syarat berikut:

Fase satu: Jeda 45 hari dalam pertempuran di mana semua tawanan wanita Israel, pria di bawah 19 tahun, orang tua, dan yang sakit akan ditukar dengan wanita dan anak-anak Palestina yang ditahan di penjara Israel. Pasukan Israel akan mundur dari daerah berpenduduk di Gaza, dan rekonstruksi rumah sakit dan kamp pengungsi akan dimulai.

Membaca  Kunjungan Blinken Menunjukkan Ketegangan AS-Israel Terekspos Secara Penuh

Fase dua: Sisa tawanan pria Israel akan ditukar dengan tawanan Palestina dan pasukan Israel meninggalkan Gaza sepenuhnya.

Fase tiga: Kedua belah pihak akan menukar jenazah dan mayat.

Kesepakatan yang diusulkan juga akan melihat peningkatan pengiriman makanan dan bantuan lain ke Gaza. Pada akhir jeda pertempuran 135 hari, Hamas mengatakan negosiasi untuk mengakhiri perang akan selesai.

Sekitar 1.300 orang tewas selama serangan Hamas di selatan Israel pada 7 Oktober tahun lalu.

Lebih dari 27.700 orang Palestina tewas dan setidaknya 65.000 lainnya terluka oleh perang yang diluncurkan oleh Israel sebagai respons, menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas.