Perdana Menteri Slovakia membuat pernyataan kontroversial lebih banyak menjelang pertemuan dengan rekan sejawat Ukraina.

Perdana Menteri Slovakia Robert Fico, yang dijadwalkan untuk bertemu dengan rekan sejawatnya Ukraina Denys Shmyhal pada 24 Januari, telah membuat pernyataan kontroversial lebih lanjut tentang Ukraina.

Sumber: Fico di Radio Slovakia, seperti dilaporkan oleh European Pravda, yang mengutip Aktuality, situs berita Slovakia

Rincian: Fico mengatakan dia bermaksud untuk mengumumkan pada pertemuan dengan Shmyhal bahwa dia akan memblokir akses Ukraina ke NATO dengan segala cara.

“Kebijakan ini sangat penting bagiku,” kata Fico.

Dia mengatakan Ukraina berada di bawah “pengaruh mutlak AS” dan mengisyaratkan bahwa Ukraina harus menyerahkan sebagian wilayahnya kepada Rusia.

“Harus ada semacam kompromi, yang akan sangat menyakitkan bagi kedua belah pihak. Apa yang mereka harapkan? Rusia meninggalkan Crimea, Donbass, dan Luhansk? Itu tidak realistis,” kata Fico.

Perdana Menteri Slovakia menambahkan bahwa tidak akan ada konferensi pers bersama setelah pertemuan dengan Shmyhal, karena Ukraina tidak menginginkannya.

Fico ingin menyajikan daftar bantuan kemanusiaan yang disediakan oleh Bratislava kepada Shmyhal. Dia juga ingin mengkonfirmasi bahwa Ukraina tidak akan lagi menerima bantuan militer dari Slovakia.

Latar Belakang: Sebelumnya, selama konferensi pers dengan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orb├ín, Fico mengulangi klaim sebelumnya bahwa “perang Rusia melawan Ukraina tidak memiliki solusi militer”.

Kemudian, dia secara terang-terangan meniru narasi propaganda Rusia bahwa Barat telah “melarang kepemimpinan politik Ukraina untuk mencapai gencatan senjata” dengan Rusia di awal invasi penuh skala karena “mengandalkan gagasan bahwa dengan menyuntikkan miliaran [dolar] dan senjata ke Ukraina, Ukraina akan menyerahkan beruang Rusia yang terluka di atas piring”.

Dukung UP atau jadilah patron kami!

Membaca  Di Burkina Faso, Mengkritik Tentara Dapat Membuat Anda Direkrut