Perempuan Mengatakan Jonathan Majors Memiliki Sejarah Pelecehan dalam Hubungan, Translate to Indonesian: Wanita Mengatakan Jonathan Majors Memiliki Sejarah Pelecehan dalam Hubungan

Hubungan Ms. Duncan dan Ms. Hooper dengan Mr. Majors secara singkat saling tumpang tindih, meskipun keduanya awalnya tidak menyadari hal tersebut.

Ketika Ms. Hooper dan Mr. Majors mulai berpacaran, dia mengatakan bahwa ia dengan cepat menyatakan cinta yang mendalam padanya namun juga menjadi kontrol, mengatur di mana ia bisa pergi, dengan siapa ia bisa bersosialisasi, dan bagaimana ia bisa berperilaku. Dia “tidak diizinkan berbicara dengan siapa pun tentang hubungan mereka, mengisolasi dirinya dari sistem dukungan,” menurut pernyataan pra persidangan. Dia menjadi bayangan dirinya sendiri, kata seorang teman sekelas Yale.

Ms. Chaudhry menggambarkan Mr. Majors sebagai “muda dan tidak aman” pada saat hubungannya dengan Ms. Hooper. “Jika melihat ke belakang, dia malu dengan sebagian perilaku cemburunya,” katanya.

Ms. Hooper hamil beberapa bulan setelah memulai hubungan tersebut. Ketika dia memberitahu Mr. Majors bahwa dia telah membuat janji untuk aborsi dalam dua minggu, dia bersikeras agar dia melakukannya lebih cepat, kata dia dalam pernyataan tersebut. Mr. Majors meninggalkannya di klinik, di mana dia diberitahu bahwa Ms. Hooper akan membutuhkan pengantar pulang, katanya. Tetapi ketika dia meneleponnya setelah itu untuk menjemputnya, dia mengatakan bahwa dia akan pergi ke sebuah latihan. Karena dia percaya bahwa Mr. Majors tidak akan mentolerirnya membicarakan situasi tersebut dengan siapa pun, pernyataan tersebut mengatakan bahwa dia tidak bisa menelepon seorang teman; dia pura-pura ada pengantar dan berjalan pulang sendiri. “Saya merasa terjebak dan sendirian,” katanya kemudian dalam wawancara dengan The Times.

Ms. Chaudhry mengatakan bahwa karena baik Mr. Majors maupun Ms. Hooper berada dalam pertunjukan yang sama, mereka setuju bahwa keduanya tidak boleh melewatkan latihan, dan bahwa dia akan menemukan jalan pulang setelah prosedur tersebut. Ms. Hooper mengatakan bahwa pada saat itu mereka tidak berada dalam pertunjukan yang sama.

Membaca  Peran Media Sosial Indonesia Modern dalam Wacana Politik

“Peristiwa yang sangat menyedihkan tersebut masih menjadi kenangan yang menyakitkan bagi Mr. Majors,” kata Ms. Chaudhry.

Pada tahun 2015, ketika Ms. Hooper menghadap Mr. Majors dengan bukti bahwa dia sedang berselingkuh, dia mengancam akan bunuh diri, demikian pernyataannya. Setahun kemudian, setelah mereka putus dan Mr. Majors mengetahui bahwa Ms. Hooper memiliki hubungan singkat dengan seseorang yang dikenalnya, dia menelepon dan memarahi dia, pernyataannya mengatakan, menyebutnya “pelacur” dan mengatakan, “Saya harap kamu mati; bunuh diri” dan “Aku akan menyayangimu keluar dari hatiku seperti mereka yang mencabut bayi kita dari dirimu.”