Perempuan-perempuan Gaza Sedang Berjuang untuk Hidup Keluarga Mereka

Artikel ini awalnya ditampilkan di Foreign Policy, majalah politik dan gagasan global. Diberitakan oleh jurnalis di Fuller Project, sebuah ruang berita global yang mempercepat perubahan positif bagi perempuan. Untuk berita, analisis pakar, dan latar belakang tentang konflik, baca liputan terbaru FP tentang perang Israel-Hamas.

GAZA—Saat bom turun di Gaza, Maryam Abu Akar telah berhasil menghindari kematian dua kali. Tetapi orang-orang yang dicintainya tidak berhasil. Putri Maryam yang berusia 17 tahun, Sarah, tewas ketika bom mendarat di rumah dua lantai mereka pada 17 Oktober—merobek tubuh remaja itu menjadi dua bagian.

Menghadapi kematian Sarah, Maryam bergantung pada suaminya, Salama, untuk dukungan. “Dia membantu saya menanggung kehilangan putri saya. Dia memberi tahu saya bahwa segalanya akan menjadi lebih baik dan bahwa putri kami pergi ke surga,” kata wanita berusia 40 tahun itu dalam wawancara di rumah keluarga suaminya di Khan Younis, sebuah kota di selatan Gaza.

Tujuh minggu kemudian, Salama sedang berbincang dengan tetangga ketika bom mendarat di dekatnya, membunuh keduanya. Dalam sekejap, Maryam menjadi janda—dan menjadi satu-satunya pengasuh untuk empat anak mereka yang tersisa. Dia tidak sendirian. Ribuan wanita di Gaza telah menjadi janda akibat perang atau ditinggalkan memimpin rumah tangga, dan para ahli bantuan khawatir bahwa kesulitan mereka semakin memburuk telah diabaikan dalam respons kemanusiaan.

“Saya tidak tahu bagaimana saya akan menghadapi kepergiannya dan membesarkan anak-anak tanpa dia,” kata Maryam, air mata mengalir di pipi pucatnya. “Kadang-kadang, ketika anak-anak membuat saya marah, saya mengatakan kepada mereka: ‘Saya akan memanggil ayah kalian.’ Dan kemudian saya ingat bahwa dia tidak ada di sini.”

Putri dan suami almarhum Maryam termasuk di antara lebih dari 23.000 warga Palestina yang tewas dalam serangan Israel di Gaza sejak awal Oktober—dengan sekitar 70 persen korban diperkirakan adalah wanita dan anak-anak—menurut CARE International, sebuah organisasi kemanusiaan global.

Pada 7 Oktober, kelompok militan Palestina Hamas menyerang selatan Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang—terutama warga sipil—dan menyandera lebih dari 240 orang, menurut data Israel. Bukti-bukti muncul adanya kekerasan seksual yang meluas oleh para penyerang Hamas terhadap wanita dan gadis Israel.

Israel merespons serangan ini dengan kampanye pengeboman besar di Gaza yang mengakibatkan jumlah kematian warga sipil tertinggi dalam konflik yang berkepanjangan sejak 2005. Lebih dari 2.780 wanita di Gaza menjadi janda, menurut data U.N. Women Arab States. Dengan setidaknya 85 persen dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi dan makanan, bahan bakar, obat-obatan, dan air langka, rumah tangga yang dipimpin oleh wanita ini sedang kesulitan, beberapa organisasi kemanusiaan mengatakan.

Membaca  Pemeran ‘Sopranos’ Bersatu Kembali di Little Italy untuk Perayaan 25 Tahun

Wanita-wanita ini tidak hanya harus berhadapan dengan masyarakat patriarki yang kuat dan ketidakadilan hukum sistemik, tetapi mereka juga semakin rentan terhadap kekerasan berbasis gender, tidak mampu untuk mendukung diri mereka dan keluarganya, dan kurang akses ke organisasi yang dapat membantu mereka—baik dengan makanan, tempat perlindungan yang aman, atau perawatan kesehatan, beberapa ahli bantuan mengatakan.

“Sebagian besar beban akan ada pada wanita,” kata Lucy Talgieh, kepala program wanita di Palestinian Conflict Transformation Center, sebuah organisasi masyarakat sipil berbasis di Bethlehem. “Mereka harus kuat—untuk hidup, dan untuk membantu anak-anak mereka, dan untuk memulai kehidupan baru, mungkin dengan suami yang terluka dan menjadi cacat, atau mungkin sebagai janda dengan empat hingga lima anak untuk diurus.”

UU di Gaza menempatkan wanita di bawah perlindungan dan wali laki-laki, dan gagal melindungi warga perempuan dari pembunuhan atas nama kehormatan, pemerkosaan dalam perkawinan, dan kekerasan dalam rumah tangga, PBB mengatakan dalam laporan tahun 2018.

Seorang wanita bisa kehilangan haknya atas nafkah suami jika dia memilih untuk meninggalkan rumah suaminya, dan pada tahun 2021, pengadilan agama yang dikelola Hamas memutuskan bahwa wanita memerlukan izin laki-laki untuk bepergian di Gaza.

Meskipun tingkat melek huruf perempuan tinggi di Gaza, hanya 17 persen wanita yang aktif di pasar tenaga kerja pada tahun 2021, dibandingkan dengan 69 persen pria, data dari Badan Pusat Statistik Palestina menunjukkan.

Pada tahun 2017, Gaza memiliki tingkat pengangguran tertinggi di dunia sebesar 44 persen, menurut Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan. Sebagian besar wanita di Gaza belum pernah bekerja secara resmi, dan sekarang, bahkan jika mereka bisa bekerja, hampir tidak ada kesempatan yang tersedia karena perang.

Paling tidak dua pertiga pekerjaan di Gaza hilang sejak perang dimulai—sekitar 192.000 pekerjaan—kata Organisasi Buruh Internasional pada akhir Desember, dengan memperingatkan bahwa wanita yang bekerja di sektor pertanian bisa kalah jika meningkatnya pengangguran mengakibatkan laki-laki mengambil pekerjaan mereka.

Membaca  Serangan Hezbollah Melukai 2 Warga Israel di Tengah Usaha Baru untuk Mengurangi Ketegangan

Maryam menikah saat berusia 20 tahun dan tidak pernah menyelesaikan studinya di universitas. Dia telah menjadi ibu rumah tangga sepanjang hidup dewasanya dan bergantung secara finansial pada suaminya yang telah tiada, yang menghasilkan sekitar $9 sehari dengan menjual pakaian di pasar.

“Saya terbiasa bergantung padanya untuk membesarkan anak-anak saya. Dia adalah satu-satunya pencari nafkah bagi kami,” kata Maryam. “Saya tidak terbiasa menanggung tanggung jawab sendirian. Saya tidak tahu bagaimana saya akan melanjutkan perjalanan bersama anak-anak saya.”

Bagi janda di Gaza, kesedihan dan trauma perang diperparah oleh tantangan mendadak menjadi satu-satunya pencari nafkah, kata pekerja bantuan.

CARE International mengatakan beberapa ibu hanya makan sekali sehari karena mereka lebih memprioritaskan kesehatan anak-anak mereka di tengah peringatan Program Pangan Dunia bahwa kasus dehidrasi dan kekurangan gizi semakin meningkat.

“Ada perasaan takut, kecemasan, kesedihan, dan kemarahan yang meningkat, dan dalam keadaan darurat, hal ini dikaitkan dengan kehancuran struktur sosial, pemisahan keluarga, dan gangguan jaringan dukungan,” kata Nour Beydoun, penasehat regional tentang perlindungan dan gender dalam situasi darurat untuk CARE.

Ketika banyak organisasi wanita di Gaza kesulitan untuk tetap beroperasi, CARE bekerja dengan para pemimpin komunitas dan influencer untuk mengorganisir jaringan dukungan dan memberikan dukungan psikososial.

Kegiatan seperti itu menjadi pengingat akan kehidupan normal dan sangat penting untuk membantu “menjaga dan melindungi jiwa manusia,” kata Sanam Anderlini, pendiri dan CEO International Civil Society Action Network, sebuah organisasi wanita, perdamaian, dan keamanan.

“Saya pikir warga Palestina telah belajar dan secara naluriah memahami bahwa untuk mempertahankan kehidupan normal adalah bentuk perlawanan itu sendiri,” tambahnya.

Untuk masalah kesehatan mental yang serius, CARE berupaya memanfaatkan infrastruktur perawatan kesehatan yang ada untuk merujuk orang ke psikiater dan memberikan obat-obatan.

Namun, rumah sakit jiwa satu-satunya di Gaza berhenti berfungsi pada bulan November setelah rusak dalam serangan. Pada pertengahan Desember, kurang dari sepertiga dari 36 rumah sakit di Gaza masih beroperasi, dan itu pun hanya sebagian, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Penelitian oleh sejumlah organisasi mulai dari Bank Dunia hingga Kantor HAM PBB menemukan bahwa kekerasan berbasis gender, termasuk eksploitasi seksual dan perdagangan, meningkat selama perang dan dalam situasi pasca-konflik karena kesulitan ekonomi, pengungsi, dan retaknya struktur sosial.

Membaca  BBC mengikuti para petugas medis yang tak kenal lelah di Gaza saat mereka menghadapi kematian dan trauma setiap saat.

“Hal pertama yang terjadi adalah tingkat kemiskinan memaksa wanita untuk bekerja dengan risiko, seperti pekerjaan seks, dan memaksa anak-anak bekerja pada usia dini,” kata Anderlini. “Kita juga melihat lonjakan besar dalam pernikahan dini gadis-gadis.”

Sekitar 1,4 juta warga Palestina di Gaza saat ini tinggal di tempat penampungan PBB, dan lembaga bantuan telah memperingatkan bahwa kepadatan penduduk di tempat-tempat semacam itu meningkatkan risiko pelecehan terhadap wanita dan gadis.

Membantu janda dan kepala rumah tangga perempuan untuk mencari pekerjaan dan menghasilkan uang untuk mendukung keluarga mereka adalah cara kunci untuk mencegah wanita dan anak-anak terpaksa beralih ke pekerjaan berisiko tinggi sebagai satu-satunya pilihan mereka, menurut Anderlini dan Talgieh.

Sebagai contoh, Palestinian Conflict Transformation Center berencana membantu para wanita bergabung dengan pasar tenaga kerja dan mengembangkan usaha penghasilan mereka sendiri, serta menyediakan dana awal untuk bisnis kecil.

“Mereka akan bekerja, bahkan dalam skala kecil di rumah menjual barang-barang, tetapi mereka akan menemukan jalan mereka dengan bantuan komunitas, [organisasi non-pemerintah],” kata Talgieh. “Wanita-wanita ini harus menemukan cara untuk bertahan, dan mereka akan melakukannya.”

Salah satu wanita seperti itu, Widad Abu Jama, seorang ibu enam anak, baru-baru ini kehilangan suaminya. Wanita berusia 45 tahun itu mengatakan tentara Israel menembak dan membunuh suaminya ketika dia pergi ke ladangnya untuk memeriksa ternaknya dan mencari makanan untuk keluarganya.

“Saya merasa seperti kehilangan hidup saya, bukan hanya suami saya,” kata Jama, duduk di ruang kelas yang penuh sesak di sebuah sekolah yang kini digunakan sebagai tempat penampungan PBB. Anak-anaknya berkumpul di sekelilingnya, menangis karena kelaparan dan kedinginan.

“Saya menikah pada usia 15 tahun. Saya tinggal dengan suami saya dalam waktu yang sangat lama, dan saya tumbuh besar di rumahnya. Kami bekerja sama di lahan pertanian kami. Kami menghabiskan waktu berjam-jam merawat tanaman. Kami membangun hidup kami bersama,” jelaskan Jama.

“Sekarang saya akan pergi ke ladang tanpa dia. Saya akan sendirian di antara tanaman.”