Perkiraan Bukele dari El Salvador Akan Memenangkan Pemilihan Kembali: Apa yang Perlu Diketahui

Dalam kontes presiden El Salvador pada hari Minggu nanti, tidak ada persaingan nyata: Nayib Bukele, presiden milenial yang telah mengubah wajah negara dengan melakukan tindakan tegas terhadap geng dan kebebasan sipil, diharapkan akan memenangkan pemilihan kembali dengan selisih suara yang besar.

Para pakar hukum menyatakan bahwa Mr. Bukele, 42 tahun, sedang melanggar larangan konstitusi dengan mencari masa jabatan kedua secara berturut-turut, namun sebagian besar penduduk El Salvador tampaknya tidak mempermasalahkannya.

Survei menunjukkan bahwa para pemilih secara mayoritas mendukung kandidat Mr. Bukele dan kemungkinan besar akan memperkuat mayoritas super partainya di legislatif pada hari Minggu, memperpanjang kendali penuh pemimpin tersebut atas setiap tuas pemerintahan untuk beberapa tahun ke depan.

“Mereka ingin menunjukkan bahwa mereka bisa melakukannya, mereka ingin menunjukkan dukungan populer untuk melakukannya – dan mereka ingin semua orang menerima kondisi ini, terlepas dari Konstitusi,” kata Ricardo Zuniga, yang menjabat sebagai utusan khusus Departemen Luar Negeri AS untuk Amerika Tengah di bawah Presiden Biden. “Ini merupakan demonstrasi kekuasaan.”

Hampir 80 persen penduduk El Salvador mengatakan mereka mendukung kandidat Mr. Bukele dalam survei terbaru. Survei yang sama menunjukkan partai New Ideas-nya bisa memenangkan hingga 57 dari 60 kursi di legislatif, setelah melakukan perubahan komposisi dalam majelis legislatif yang dianggap menguntungkan partai pemerintah.

Titik penjualan utama Mr. Bukele adalah masa darurat hampir dua tahun yang diberlakukan pemerintahnya setelah geng yang selama ini mendominasi jalanan melakukan aksi pembunuhan massal pada Maret 2022.

Pihak berwenang telah menangkap sekitar 75.000 orang sejak saat itu, tanpa proses hukum yang sesuai, dan menunda hak-hak konstitusional kunci tanpa batas waktu.

Membaca  Banjir setelah badai melanda Réunion

Namun, dampaknya tidak dapat disangkal. Tiga geng yang membuat negara tersebut menjadi salah satu tempat paling kekerasan di dunia telah kehilangan segala bentuk kekuasaan.

“Pilar utama di mana ia membangun dukungan populer adalah apa yang telah dilakukan pemerintah dalam bidang keamanan,” kata Omar Serrano, wakil rektor bidang pengabdian sosial di Universitas Amerika Tengah José Simeón Cañas. “Masa darurat adalah hal yang paling dihargai oleh masyarakat.”

Mr. Bukele, keturunan keluarga imigran Palestina yang tiba di Amerika Tengah pada awal abad ke-20, adalah salah satu dari delapan saudara dan saudari yang dibesarkan di Escalón, sebuah lingkungan kelas menengah atas di San Salvador, ibu kota. Ia belajar di sekolah menengah elit yang berbahasa ganda.

Setelah bekerja sebagai juru iklan dalam kampanye politik, Mr. Bukele terjun ke dunia politik pada tahun 2011 dan dengan cepat naik daun. Pada usia 30 tahun, ia menjadi walikota Nuevo Cuscatlan, sebuah kota kecil di pinggiran San Salvador, mewakili partai kiri Front Pembebasan Nasional Farabundo Martí, atau F.M.L.N.

Tiga tahun kemudian, ia menjadi walikota San Salvador, sebuah pos yang dianggap sebagai batu loncatan menuju jabatan presiden. Menjelang pemilu presiden 2019, ia mendirikan partai New Ideas-nya sendiri tetapi maju sebagai kandidat dari partai kanan kecil, GANA, untuk memenuhi persyaratan hukum untuk bersaing. Ia menang dengan jaminan akan memutus hubungan dengan politik korup di masa lalu.

Namun begitu menjabat, ia beralih ke taktik-taktik yang oleh banyak orang dianggap sebagai kembalinya kepemimpinan otoriter yang pernah dihadapi negara itu dalam perang saudara 12 tahun.

Ia mengirim prajurit ke majelis legislatif untuk menekan para legislator agar menyetujui pendanaan pemerintah dan kemudian mengganti jaksa agung yang sedang menyelidiki korupsi dalam pemerintahannya.

Membaca  Uni Eropa memiliki 3 strategi untuk menghindari veto penghalang Hungaria terhadap bantuan $54,3 miliar untuk Ukraina.

Pada tahun 2021, setelah memenangkan mayoritas super di Kongres, partainya mengganti hakim-hakim puncak di Mahkamah Agung, yang dalam beberapa bulan kemudian menginterpretasi ulang Konstitusi untuk memungkinkan Mr. Bukele bersaing kembali dalam pemilihan presiden.

Namun daya tariknya hampir tidak pernah berkurang di dalam negeri maupun di kalangan penggemar yang luar biasa di seluruh belahan bumi. Para politisi dari Kolombia hingga Ekuador telah bersumpah akan menirunya.

Erlinda Vela Gutiérrez, yang menjalankan lapak penjualan tchotchkes di pasar San Salvador, mengatakan bahwa ia telah diserbu oleh turis yang meminta barang-barang dengan gambar wajah pria yang ia sebut “presiden terkasih”. Dia memiliki magnet, mug, gantungan kunci, dan patung-patung.

Ms. Vela Gutiérrez, yang tinggal di Las Margaritas, sebuah lingkungan di luar San Salvador yang pada masa lalu menjadi basis kekuatan geng kejam MS-13, mengatakan apakah Mr. Bukele melanggar aturan demokrasi bukanlah perhatiannya.

“Jika dia maju sebagai presiden 10 kali, saya akan menerimanya 10 kali,” katanya. Dia mengatakan bahwa ia telah mengirimkan kepada keluarganya di Maryland sebuah set “topi, kaos, jaket, hanya milik Bukele.”

Pemilu ini akan menjadi kali pertama warga El Salvador di luar negeri memberikan suara secara masif, setelah pemerintah memungkinkan pemungutan suara secara dini lewat aplikasi, langkah yang dikatakan memiliki tujuan untuk memanfaatkan popularitas Mr. Bukele di kalangan mereka yang berimigrasi ke Amerika Serikat.

Lebih dari 140.000 warga El Salvador di luar negeri telah memberikan suara, dibandingkan dengan kurang dari 4.000 pada pemilu terakhir lima tahun yang lalu. Jumlah pemilih dalam pemilu telah melonjak di negara-negara bagian dengan komunitas El Salvador yang besar, seperti Virginia, California, dan New York.

Membaca  Apa yang sebenarnya dipikirkan oleh para koki tentang tip, para pelanggan, dan industri kuliner

Lima kandidat oposisi untuk presiden hampir tidak mendapatkan dukungan dalam survei, termasuk penantang dari partai sayap kanan Arena dan partai sayap kiri F.M.L.N, yang telah mendominasi politik El Salvador selama 30 tahun.