Pertahanan Patriot Ukraina Bekerja: Getaran Gemuruh dan Kilatan Cahaya.

Peringatan pertama adalah sebuah blip, sebuah anomali kecil yang terdeteksi oleh radar yang memindai langit di atas Ukraina. Dalam hitungan detik, menjadi jelas bahwa blip itu merupakan rudal balistik Rusia yang meluncur ke arah Kyiv dengan kecepatan beberapa kali lipat dari kecepatan suara.

Itu terjadi tepat sebelum pukul 4 pagi pada 11 Desember, dan tidak ada waktu untuk memunculkan alarm serangan udara di kota. Ketika jutaan warga sipil tidur, pasukan Ukraina melepaskan beberapa rudal Patriot yang disuplai Amerika ketika pertempuran mematikan di udara dimulai.

Pertempuran rudal-ke-rudal seperti ini terjadi dalam waktu hitungan menit, kata seorang mayor Ukraina, Volodymyr, komandan baterai pertahanan udara Patriot yang bersikeras hanya menggunakan nama pertamanya saja karena sensitifnya operasi unitnya.

Dari ruang kontrol mobile di dekat Kyiv, timnya melacak salvo rudal Rusia yang masuk saat algoritma Patriot menghitung kecepatan, ketinggian, dan lintasan yang dituju rudal itu. Dengan guncangan keras dan kilatan cahaya, rudal pendeteksi Patriot menjatuhkan satu demi satu rudal Rusia.

“Mengingat bahwa Patriot adalah salah satu sistem yang efektif dalam menembak jatuh rudal balistik, dan rudal balistik menyebabkan korban paling banyak, saya rasa jumlah nyawa yang diselamatkan selama perang ini dalam ribuan,” kata Mayor Volodymyr.

Malam itu merupakan keberhasilan, namun serangan rudal lebih baru-baru ini telah menimbulkan kerusakan lebih besar saat Rusia meningkatkan serangannya, mencari kombinasi senjata dan lintasan baru untuk menghindari pertahanan Ukraina. Serangan-serangan itu lebih menegaskan urgensi Ukraina untuk memiliki pertahanan udara.

Pada 29 Desember, Rusia menembakkan lebih dari 120 rudal ke kota-kota di Ukraina, menewaskan setidaknya 44 orang, termasuk 30 di Kyiv, ibu kota. Pada malam pergantian tahun, pasukan Ukraina mengatakan mereka telah menembak jatuh 87 dari 90 drone yang ditujukan ke target di seluruh negara. Dan pada hari Selasa, menurut militer Ukraina, Rusia menembakkan setidaknya 99 rudal dan 35 drone ke Kyiv dan kota-kota lain, menewaskan setidaknya lima orang dan melukai puluhan lainnya.

Dalam serangan udara dalam rentang lima hari tersebut, pengamat Perserikatan Bangsa-Bangsa mendokumentasikan 90 kematian warga sipil, termasuk dua anak, dan 421 cedera warga sipil. Dan Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina mengatakan pada hari Selasa bahwa Rusia telah menembakkan lebih dari 500 rudal dan drone ke target di seluruh negara dalam kurun waktu itu.

Membaca  Mengapa Pria Gagal Mengutuk Misogini yang Mematikan

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa musuh akan berhenti di sini,” kata Jenderal Valery Zaluzhny, panglima tertinggi Ukraina, di media sosial setelah serangan hari Selasa. “Oleh karena itu, kita membutuhkan lebih banyak sistem dan amunisi untuk mereka.”

Namun, pejabat Gedung Putih dan Pentagon telah memperingatkan bahwa Amerika Serikat akan segera tidak mampu menyediakan pasokan rudal pendeteksi untuk baterai Patriot Ukraina, yang bisa berharga antara $2 juta hingga $4 juta per biji.

Sejak dimulainya perang pada Februari 2022, Rusia telah mengarahkan lebih dari 3.800 drone dan 7.400 rudal ke kota-kota dan desa Ukraina. Sementara itu, Ukraina telah menjadi ajang uji coba untuk beragam sistem pertahanan udara, menurut militer Ukraina.

Mereka bervariasi dalam tingkat kecanggihannya mulai dari Stingers berbasis truk dan meriam anti-pesawat jarak pendek, seperti Gepard buatan Jerman, hingga sistem kompleks dengan jangkauan lebih jauh, seperti SAMP/T buatan Prancis, yang dapat mengenai target sejauh 60 mil. Ada juga National Advanced Surface-to-Air Missile System, atau NASAMS, yang diproduksi bersama oleh Amerika Serikat dan Norwegia.

Hanya Patriots yang dirancang untuk melawan rudal balistik, dan sejak baterai Patriot pertama memasuki ruang pertempuran, mereka telah membentuk ulang pertempuran di udara.

Mayor Volodymyr, 32 tahun, sedang mengoperasikan sistem S-300 era Soviet ketika Rusia meluncurkan invasinya pada 2022. Namun sementara tim pertahanan udara Ukraina berhasil melawan jet tempur Rusia untuk tidak mendominasi langit dan melancarkan pertahanan yang lincah terhadap rudal jelajah, mereka tidak memiliki apa pun yang dirancang untuk menembak jatuh rudal balistik.

Saat serangan Rusia merusak infrastruktur penting di seluruh Ukraina, para pejabat mempertimbangkan evakuasi Kyiv pada November itu, dan Kongres Amerika Serikat menyetujui baterai Patriot pertama untuk Ukraina sebulan setelahnya.

Mayor Volodymyr menjadi bagian dari tim yang dikirim ke Fort Sill, sebuah bekas garnisun kavaleri di barat daya Oklahoma, untuk menjalani kursus 10 minggu tentang cara mengoperasikan dan merawat sistem itu.

Membaca  Menteri Bulgaria Mengatakan Kendaraan Berpelindung yang Ditetapkan Akan Dikirim ke Ukraina

“Kami dengan cepat menemukan bahasa yang sama dengan orang Amerika,” katanya dalam wawancara baru-baru ini. “Kami terus berhubungan dengan mereka. Jika ada sesuatu yang terjadi, mereka cemas, menulis, mengucapkan selamat kepada kami.”

Setelah dua minggu pelatihan tambahan di Polandia, ia melakukan perjalanan ke Ukraina dengan sistem Patriot pertama. Dalam beberapa hari, timnya diuji dalam pertempuran.

Pada 4 Mei, pasukan Rusia menembakkan rudal hipersonik ke Kyiv. Dan meskipun Presiden Vladimir V. Putin menyatakan senjata itu “tak tertandingi,” sebuah rudal pendeteksi Patriot berhasil menembaknya jatuh.

“Itu sangat tak terduga,” kata Mayor Volodymyr. “Kami baru saja tiba dari pelatihan dan tidak sepenuhnya memahami apa yang sebenarnya telah kami hancurkan.”

“Kemudian, ketika kami mengetahuinya, kepercayaan kami pada peralatan yang telah disediakan mitra kami semakin meningkat,” katanya.

Pada Mei dan Juni, selama beberapa serangan paling kompleks yang melibatkan drone, rudal jelajah, rudal balistik, dan rudal hipersonik, dua baterai Patriot Ukraina berhasil menembak jatuh semua 34 rudal balistik yang ditembakkan Rusia ke Kyiv, menurut laporan oleh Center for Strategic and International Studies, organisasi riset berbasis di Washington.

“Ada hari-hari ketika para lelaki hampir tidak punya waktu untuk mengisi ulang peluncur,” kata Mayor Volodymyr.

Sama pentingnya adalah peran Patriot dalam mempertahankan serangan bombarde yang jenuh dan canggih. Serangan-serangan itu menggunakan kombinasi platform peluncuran dari darat, laut, dan udara untuk mengirimkan mundur mundur dan drone ke Ukraina dengan lintasan penerbangan yang bervariasi, turun melalui lintasan yang berbeda dengan waktu dampak yang terkoordinasi yang dimaksudkan untuk menaklukkan pertahanan Ukraina.

Dalam satu serangan bombarde baru-baru ini, Rusia mengirimkan rudal melewati Kyiv hanya untuk kemudian kembali menyerang.

Pasukan Rusia juga menggunakan tipuan dan mengatur rudal untuk mengubah lintasan selama penerbangan mereka untuk membingungkan kru pertahanan udara.

Namun radar yang kuat dari Patriot memiliki jangkauan lebih dari 93 mil dan dapat melacak hingga 100 target sekaligus, menurut laporan oleh Congressional Research Service. Radar tersebut juga memberikan data panduan rudal untuk beberapa rudal pendeteksi, menurut laporan itu, dan tahan terhadap pengacauan elektronik.

Membaca  Mereka memiliki keahlian dan pengalaman untuk mempercepat kemenangan.

Selama setahun terakhir, Ukraina telah menciptakan “sistem interaksi yang terpadu” yang memungkinkan tim pertahanan udara yang menggunakan sistem yang berbeda untuk menggunakan informasi yang dikumpulkan oleh kru Patriot dan susunan radar canggih lainnya, kata Letnan Kolonel Liubov Kynal, juru bicara kesatuan komando udara pusat Ukraina.

“Kami semua bekerja sebagai satu organisme,” katanya.

Pusat komando berbasis truk — yang menghitung lintasan untuk pendeteksi, mengendalikan urutan peluncuran, dan memungkinkan para prajurit berkomunikasi dengan unit pertahanan udara lainnya — merupakan bagian sistem yang dikelola manusia.

“Tentu saja, kami terus-menerus memindahkan sistem tersebut, seringkali mengubah lokasi agar musuh tidak mengetahui di mana kami berada,” kata Mayor Volodymyr.

Bagian-bagian besar baterai, termasuk stasiun listrik, peluncuran rudal, dan susunan radar, adalah mobile dan sering bergerak untuk menghindari deteksi.

“Kami selalu ada tim yang siap bekerja untuk jangka waktu yang cepat,” kata mayor itu.

Meskipun baterai Patriot memerlukan minimum 70 prajurit terlatih untuk mengoperasikannya dan merawatnya, hanya dua atau tiga prajurit yang diperlukan di stasiun kontrol untuk mengoperasikannya dalam pertempuran.

“Ketika alarm berbunyi, tim tempur penuh datang,” kata Mayor Volodymyr. Mereka bisa berkumpul dalam waktu kurang dari lima menit, katanya.

Namun, perlindungan yang diberikan oleh Patriot terbatas, seperti selimut yang hanya menutup sebagian ranjang. “Kita berhasil mempertahankan Kyiv, tetapi pada saat bersamaan Odesa dihancurkan,” kata Mayor Volodymyr.

Para komandan Ukraina sekarang mencoba merencanakan masa depan tanpa mengetahui senjata apa yang mungkin mereka miliki.

“Kita berhasil membuat perisai di atas negara berkat mitra asing kita,” kata Mayor Volodymyr. “Namun jika mitra asing kita memalingkan wajah dari kita, kita akan kembali ke awal perang, di mana orang-orang tidak keluar dari tempat penampungan dan Rusia mencoba mengubah kota-kota kita menjadi reruntuhan total.”