Pertarungan Sengit dan Lychee Martinis di Klub Mahjong Bawah Tanah

Sesuatu yang tak terduga muncul dalam pikiran Bella Janssens, direktur firma desain arsitektur Food New York, yang telah bekerja sama dengan Virgil Abloh, Axel Vervoordt, dan Museum of Modern Art Manhattan. Saat sedang dalam penerbangan dari Amsterdam pada tahun 2021, ketika perjalanan pasca-pandemi mulai kembali, dia merasa terinspirasi saat menonton “The Joy Luck Club,” film adaptasi dari novel Amy Tan tahun 1989, di mana kisah empat wanita Tionghoa dan anak perempuan mereka diungkapkan melalui permainan mahjong berbasis ubin yang dimainkan oleh empat pemain.

Meskipun mahjong berasal dari Tiongkok pada abad ke-19, permainan ini telah lama populer di Asia Tenggara, Jepang, dan Amerika; permainan ini dibawa ke Amerika oleh perwakilan Standard Oil yang pulang dari Shanghai pada tahun 1920-an. Janssens, yang berasal dari Belanda tetapi dibesarkan di Inggris dan Singapura, memutuskan untuk memulai permainan mahjong setelah pertemuan atau saat makan siang di kantor Food di Chinatown; akhirnya, permainan sederhana ini berkembang menjadi turnamen mahjong yang ramah bagi pemula yang direncanakan oleh direktur pendiri firma, Dong-Ping Wong, 43 tahun, dan Janssens, 34 tahun, dan diadakan dua kali setahun sejak akhir 2021. Wong, yang lahir dan dibesarkan di San Diego, memiliki hubungan khas para imigran generasi kedua terhadap mahjong. (Orangtuanya berasal dari Hong Kong.) “Saya pernah memainkannya sekali, mungkin dengan kakek nenek dan bibi saya, dan kenangan saya adalah saya memenangkan permainan itu,” kata Wong, “dan baru 30 tahun kemudian saya menyadari bahwa mungkin mereka hanya menggertak saya.”

Klub Mahjong Food pertama, pada bulan Desember 2021, adalah acara sederhana. Wong dan Janssens tidak mempersiapkan banyak hal selain membeli beberapa set mahjong, merancang logo, dan mengirim undangan kepada teman dan rekanan di dunia desain, mode, dan seni. Pada iterasi ketiga, bulan September lalu, pertemuan informal ini menjadi acara berbayar di sebuah restoran dim sum yang tidak lagi beroperasi di 88 East Broadway Mall yang memberi manfaat bagi organisasi nirlaba Welcome to Chinatown dan menarik sekitar 150 orang. “Banyak dari pekerjaan kami adalah berusaha melibatkan masyarakat dengan cara tertentu,” kata Wong, mencatat bahwa “proyek impian untuk kantor akan membangun pusat komunitas di Chinatown.”

Membaca  Kursi Kantor Terbaik untuk Sakit Punggung 2024

Berikut adalah bagaimana turnamen terbaru diselenggarakan pada salah satu malam hari di bulan Maret, ketika beberapa puluhan orang berkumpul di markas besar Food untuk belajar bermain, bersaing, kemudian bersosialisasi — dan makan dim sum — setelah kebanyakan dari mereka tidak terhindarkan kalah.

Tuan rumah: Wong dan Janssens telah bekerja bersama lebih dari lima tahun di Food New York, di mana Janssens menangani operasional dan Wong memimpin desain. Setelah mengarahkan pemula permainan ke meja pemula dan memperkenalkan orang-orang satu sama lain, Wong bertindak sebagai pembawa acara turnamen, menghitung putaran (“dua puluh detik untuk memilih pemenang!”) dan mengarahkan mereka yang lolos ke meja mereka masing-masing. Ketelitian Wong adalah pelajaran yang dipelajarinya dari para peserta awal Klub Mahjong Food, ketika permainan berlangsung lama dan melebihi jadwal. “Sekarang saya berteriak kepada orang-orang untuk ‘bangun!’ dan ‘pindah ke sana!’ dan ‘selesaikan permainanmu!'” kata dia sambil tertawa.

Aturan: Turnamen ini diikuti oleh 32 pemain. Setelah putaran semifinal, empat pemain tersisa (strategis kreatif Brendan Chareoncharutkun, produser Wei-Li Wang, direktur pengambilan gambar Najia Li Saad, dan — dengan kebetulan sepenuhnya — penulis artikel ini), bermain untuk memperebutkan hadiah satu set mahjong baru, yang akhirnya dimenangkan oleh Wang. Klub Mahjong Food memainkan versi Kantonis dari permainan ini, di mana pemain memulai dengan 13 ubin dan menang dengan menyelesaikan 14 ubin yang tersusun dari empat set tiga ubin (disebut melds, mirip dengan tangan di poker) dan satu pasang yang disebut eyes. Gaya Kantonis dianggap sebagai yang paling mudah bagi pemula, berbeda dengan gaya Taiwan, yang menuntut untuk menang dengan 16 ubin dan memiliki konvensi skoring yang lebih rumit. Untuk non-penutur bahasa Tionghoa, Wong dan Janssens juga merancang kartu yang menerjemahkan simbol-simbol Tionghoa untuk karakter numerik dan kosakata yang diperlukan: pong saat seorang pemain mendapat tiga jenis kartu yang sama, atau tingpai saat mereka hanya satu ubin lagi untuk menang (sebutan dalam bahasa Mandarin).

Membaca  Putin Sekali Lagi Mendorong Warga Rusia Untuk Mempunyai Lebih Banyak Anak, dan Kali Ini Dia Mengatakan Kelangsungan Etnis Ada dalam Bahaya

Tempat acara: Permainan ini berlangsung di markas Food di dekat Chatham Square, sebuah studio lantai sembilan yang hanya cukup muat untuk enam meja persegi, dengan cukup ruang untuk dudukan tambahan bagi penonton, hidangan makanan dan minuman, dan tempat berdiri bagi mereka yang lebih fokus pada gosip industri. Wong dan Janssens menciptakan suasana dengan lampu merah yang menunjukkan nuansa film Wong Kar-wai (atau “underground parlor,” seperti yang dikatakan Wong), meski nuansa merah tersebut telah melalui uji coba. “Saatnya agak oranye dan biru sebelum kami beralih menjadi merah dan pink, yang membantu agar terlihat koheren,” kata Janssens. “Anda tidak bisa melihat bahwa ada kantor arsitektur berantakan di belakang Anda.”

Makanan dan minuman: Penyaji makanan Jamie Cheung dari Edible Affairs menyusun hidangan berdasarkan makanan jalanan ala Hong Kong, dengan hidangan kecil dan cemilan yang tidak berminyak (yang lebih baik dimakan saat menarik ubin), termasuk siomay udang, bola ikan kari, dan telur teh. Hidangan utamanya adalah croquembouche yang terbuat dari shoutao (roti buns ala longevity yang diisi dengan kacang lotus, biasanya dimakan saat perayaan ulang tahun untuk orang tua). Sesuai dengan lychee martini malam itu — minuman khas klub — Cheung juga menyajikan agar-agar berbentuk ubin mahjong yang diisi dengan leci dan buah goji.

Musik: Wong membuat daftar putar Spotify yang terinspirasi dari lagu Sammi Cheng, “Du Jiang Shi Chang” (獨家試唱), yang menjadi lagu kebangsaan klub setelah Wong dan Janssens mendengarkannya dari daftar putar yang disusun oleh koordinator komunitas Chinatown, Rochelle Kwan, untuk stasiun radio streaming NTS. Daftar putar Wong terdiri atas lagu-lagu Cantopop tempo sedang — hit Cantopop dari tahun 1990-an dan 2000-an oleh Gigi Leung, Faye Wong, dan Ekin Cheung — yang menghadirkan gelombang nostalgis dengan unsur Tionghoa kepada para peserta yang sebagian besar berusia 30-an dan 40-an. “Beberapa mengatakan mereka merasa hampir terharu,” kata Janssens.

Membaca  Bagaimana Cinta dan Romansa Mempengaruhi Otak Anda

Perlengkapan: Meskipun beberapa orang Tionghoa beruntung bisa bermain dengan set mahjong resin yang diwarisi dari orang tua mereka (yang sebenarnya mirip dengan versi yang bisa ditemukan di Amazon), Wong dan Janssens harus sedikit kreatif, mengingat jumlah ubin yang diperlukan. Mereka meminjam set dari teman dan keluarga; Wong, meminta orang tuanya meminjamkan set mereka, menemukan set mahjong yang sangat besar yang dimiliki kakek neneknya puluhan tahun lalu di Hong Kong (namun mereka tidak mengirimkannya dari San Diego). Para tuan rumah juga membeli set baru dari Walmart dan Yellow Mountain Imports: versi sampanye berkilau dan emerald yang menyerupai agar-agar pandan. Sedikit kontroversial bagi para purist adalah set dari Amerika, yang memiliki angka yang dicetak pada ubin yang menampilkan karakter Tionghoa, sehingga non-penutur bahasa Tionghoa tidak perlu menebak, misalnya, apakah karakter itu berarti lima atau enam.

Sentuhan arsitektur: Wong mengatakan meskipun beberapa pemain mahjong tidak menggunakan mereka, pusher — tongkat yang digunakan bukan hanya untuk mengatur ubin-ubin menjadi garis lurus tetapi juga untuk menghitung mereka — sangat penting. Bergantung pada gaya mahjong, pusher memiliki panjang 13 atau 16 ubin yang disusun berdampingan; karena preferensi berbeda, alat ini sering perlu dibeli secara terpisah. Sebaliknya, beberapa karyawan di Food New York membuat sendiri dari kayu balsa, bahan ringan yang digunakan untuk model desain. “Kami membuat banyak model di kantor,” kata Wong, “jadi itu mudah.”