Pertunjukan keagamaan untuk menandai pembukaan kuil Ram oleh Modi India Perayaan keagamaan untuk memperingati pembukaan kuil Ram oleh Modi India

Dengan Saurabh Sharma dan YP Rajesh

AYODHYA, India (Reuters) – Sebuah kuil megah untuk dewa Hindu, Tuhan Ram, akan dibuka pada hari Senin di sebuah situs di India yang diyakini oleh jutaan orang sebagai tempat kelahirannya, dalam sebuah acara keagamaan yang dipimpin oleh Perdana Menteri Narendra Modi beberapa bulan sebelum ia mencari masa jabatan ketiga yang langka dalam pemilihan.

Pembangunan kuil ini merupakan janji sentral partai nasionalis Hindu, Bharatiya Janata Party (BJP), yang berusia 35 tahun, dan menjadi isu politik kontroversial yang membantu partai tersebut meraih popularitas dan kekuasaan.

Kelompok-kelompok Hindu menggambarkan acara peresmian ini di kota utara Ayodhya sebagai puncak dari kebangkitan Hindu setelah berabad-abad dikuasai oleh kekuatan Muslim dan kolonial.

Hal ini juga dianggap sebagai peluncuran virtual kampanye pemilihan kembali dari pemimpin yang sangat religius, Modi, untuk pemilihan umum yang dijadwalkan sebelum Mei.

Situs kuil ini diperdebatkan dengan sengit selama beberapa dekade dengan baik umat Hindu maupun Muslim yang mengklaimnya dan menjadi pemicu kekerasan setelah pada tahun 1992 kerumunan Hindu menghancurkan sebuah masjid abad ke-16 yang berdiri di sana.

Mayoritas Hindu India mengatakan bahwa situs ini adalah tempat kelahiran Tuhan Ram, dan sudah suci bagi mereka sebelum Mughal Muslim meruntuhkan sebuah kuil di tempat itu dan membangun Babri Masjid atau masjid di sana pada tahun 1528.

Pada tahun 2019, Mahkamah Agung menyerahkan tanah tersebut kepada umat Hindu dan memerintahkan penentuan pemisahan tanah bagi umat Muslim.

Pada hari Senin, Modi akan ikut serta dalam puncak ritual untuk meresmikan kuil, yang diperkirakan akan dihadiri oleh ribuan anggota BJP dan afiliasinya, pemimpin agama, dan para pengagum dari seluruh negeri yang berkumpul di Ayodhya.

Membaca  Mantan Komandan NATO Mengatakan Perang Ukraine Bisa Berakhir Seperti Perang Korea, Dengan Rusia Menempel pada Bagian-bagian Tanah UkrainaMantan Pemimpin NATO mengatakan bahwa perang Ukraine bisa berakhir sama seperti Perang Korea, dengan Rusia menempel pada bagian-bagian tanah Ukraina.

Beberapa tokoh bisnis, aktor film, dan atlet terkemuka India juga diundang untuk peresmian tersebut, kata para penyelenggara.

PERLIMBINGAN KEAGAMAAN, KONTROVERSI POLITIK

“Tuhan telah menjadikan saya sebagai alat untuk mewakili semua orang India selama peresmian,” kata Modi pada X saat ia memulai 11 hari ritual khusus menjelang peresmian.

Menyebutnya sebagai “moment bersejarah” ketika Tuhan Ram akan menduduki tempatnya di kuil megahnya, Modi telah mendorong orang India untuk menyalakan lampu di rumah dan tempat ibadah di sekitar mereka pada Senin malam dan sekali lagi merayakan Diwali, festival Hindu yang biasanya jatuh pada bulan Oktober-November.

“Peresmian kuil ini terasa lebih seperti peluncuran kampanye pemilihan umum daripada sebuah ritual keagamaan,” kata Prithvi Datta Chandra Shobhi, seorang komentator politik yang mengajar di Universitas Krea di selatan India.

“Perdana Menteri tampaknya menjalankan peran seorang kaisar yang melakukan pengorbanan ritual besar,” katanya.

Kuil ini telah dibangun di situs seluas 2.67 hektar di dalam kompleks seluas 70 hektar dan hanya tahap pertamanya yang sudah selesai. Tahap kedua dan terakhir diharapkan selesai pada Desember 2025.

Proyek ini diperkirakan akan menghabiskan biaya 15 miliar rupee ($181 juta) dan sepenuhnya didanai oleh sumbangan dari dalam negeri.

India telah menyaksikan perasaan yang kuat di kalangan umat Hindu menjelang peresmian, dengan pemukiman-pemukiman dan pasar mengibarkan bendera suci, mengatur doa-doa khusus, dan membuat rencana untuk menayangkan siaran langsung acara Senin ini di layar raksasa.

Peresmian ini juga telah memicu kontroversi politik dengan partai oposisi utama, termasuk Kongres, menolak undangan untuk hadir dengan alasan acara tersebut sudah diubah menjadi acara politik, Modi.

Kelompok-kelompok Muslim tidak senang dengan putusan pengadilan 2019 yang memberikan situs tersebut kepada umat Hindu tetapi mengatakan mereka akan menerimanya “dengan rendah hati”. Hampir lima tahun kemudian, mereka mengindikasikan bahwa mereka sudah melangkah lebih jauh.

Membaca  Poland Memblokir 5 Poin Pemeriksaan Perbatasan

“Pembangunan kuil ini sedang berjalan sesuai dengan arahan Mahkamah Agung, jadi kami menyambutnya. Saya tidak merasa ada rasa permusuhan di masyarakat Muslim,” kata Zufar Ahmad Faruqi, kepala Indo-Islamic Cultural Foundation yang sedang membangun sebuah masjid baru di Ayodhya sekitar 25 km dari kuil.

(Pelaporan tambahan oleh Shivam Patel; Penulisan oleh YP Rajesh; Penyuntingan oleh Raju Gopalakrishnan)