Pesan dan Ketenangan Meringankan Evakuasi dari Jet Japan Airlines yang Terbakar (Please note that machine translations may not be fully accurate)

Ketika asap mulai memenuhi kabin dari pesawat Japan Airlines Penerbangan 516 setelah pendaratan yang menyala di Tokyo pada hari Selasa, suara seorang anak muncul di atas suara kebingungan di dalam pesawat. “Tolong, biarkan kami keluar cepat!” pinta anak itu dengan penuh ketakutan, meskipun para penumpang yang kebingungan ketika para pramugari mulai memberikan instruksi dengan keras.

Dalam beberapa menit berikutnya, meskipun api yang akhirnya melalap pesawat JAL mulai menyala di luar jendela, keadaan tetap terkendali. Para pramugari berhasil mengevakuasi 367 penumpang melalui tiga pintu darurat yang dianggap paling aman, mengirim mereka turun melalui seluncur darurat satu per satu, tanpa cedera yang serius. Kebanyakan meninggalkan segala sesuatu kecuali ponsel yang akan merekam adegan mencekam tersebut untuk dunia.

Meskipun ada beberapa faktor yang membantu apa yang banyak orang sebut sebagai keajaiban di Bandara Haneda – awak yang terlatih dengan baik; pilot veteran dengan pengalaman penerbangan 12.000 jam; desain dan bahan pesawat yang canggih – relatif minimnya kepanikan di dalam pesawat selama prosedur darurat mungkin membantu yang paling banyak.

“Meskipun saya mendengar teriakan, kebanyakan orang tetap tenang dan tidak berdiri dari tempat duduk mereka tetapi tetap duduk dan menunggu,” kata Aruto Iwama, seorang penumpang yang memberikan wawancara video kepada surat kabar The Guardian. “Itulah sebabnya saya pikir kami dapat melarikan diri dengan lancar.”

Sehari setelah kebakaran JAL, yang disebabkan oleh tabrakan di landasan pacu dengan pesawat Penjaga Pantai Jepang, petunjuk mulai muncul tentang apa yang menyebabkan bencana itu, yang menewaskan lima anggota Penjaga Pantai yang dalam perjalanan mereka untuk membantu penanganan bencana gempa bumi di Jepang bagian barat.

Dalam transkrip komunikasi antara menara kontrol lalu lintas udara dan kedua pesawat JAL dan pesawat Penjaga Pantai, terlihat bahwa penerbangan komersial diberi izin untuk mendarat sementara pesawat Penjaga Pantai diminta untuk “taxi ke titik tahan” di samping landasan pacu.

Membaca  Di Prancis, Ada Penahanan untuk Kekerasan Polisi, tetapi Sedikit Harapan akan Perubahan

Pejabat sedang berusaha mencari tahu mengapa pesawat Penjaga Pantai akhirnya berada di landasan pacu. Takuya Fujiwara, penyelidik dari Badan Keselamatan Transportasi Jepang, mengatakan kepada wartawan bahwa agensi tersebut telah mengumpulkan perekam suara – atau kotak hitam – dari pesawat Penjaga Pantai tetapi masih mencari perekam dari pesawat Japan Airlines.

Dalam rekaman video pendaratan pesawat JAL, tampaknya pesawat tertutupi oleh api saat mendarat di landasan pacu, membuat sulit untuk dipercayai bahwa siapa pun bisa keluar dari pesawat tanpa cedera.

Namun, badan pesawat itu mampu menahan api yang menyembur dari mesin selama 18 menit antara saat pesawat mendarat, pada pukul 5:47 sore, dan saat orang terakhir meninggalkan pesawat, pada pukul 6:05, kata Yasuo Numahata, juru bicara Japan Airlines, dalam jumpa pers pada hari Rabu. 18 menit itu, katanya, termasuk pengendaraan sejauh sekitar dua pertiga mil di landasan pacu sebelum pesawat berhenti dan seluncur evakuasi dapat tergelar.

Para ahli mengatakan bahwa sementara awak pesawat dilatih – dan pesawat penumpang diuji – untuk evakuasi kabin dalam waktu 90 detik dalam pendaratan darurat, spesifikasi teknis pada Airbus A350-900 yang berusia 2 tahun kemungkinan memberikan mereka yang berada di dalam pesawat sedikit lebih banyak waktu untuk melarikan diri.

Pembatas api di sekitar mesin, pompa nitrogen di tangki bahan bakar yang membantu mencegah pembakaran langsung, dan bahan tahan api di kursi dan lantai kemungkinan besar membantu menjaga api yang merambat, kata Sonya A. Brown, dosen senior desain kedirgantaraan di University of New South Wales di Sydney, Australia.

“Memiliki tingkat ketahanan api membuat perkembangan awal lebih lambat,” kata Dr. Brown dalam wawancara telepon. “Jika kita memiliki hal-hal yang mengurangi penyebaran, kita dapat meningkatkan kesempatan untuk mendapatkan semua orang lepas dengan aman.”

Dalam sebuah email, Sean Lee, juru bicara untuk Airbus, mengatakan bahwa A350-900 dilengkapi dengan empat pintu darurat dan seluncur yang dapat digunakan untuk keluar dari sisi pesawat. Dia mengatakan bahwa pesawat tersebut dilengkapi dengan lampu lantai di kedua sisi lorong, dan bahwa “badan pesawat sebagian besar terdiri dari bahan komposit, yang menawarkan tingkat ketahanan api yang sama dengan aluminium.” Aluminium biasanya dianggap menawarkan tingkat perlindungan api yang tinggi.

Membaca  Bank Dunia Mengingatkan Tentang Lonjakan Harga Energi Jika Perang di Timur Tengah Meluas

Selain konstruksi pesawat, instruksi yang jelas oleh awak pesawat dan kepatuhan penumpang akan sangat penting dalam evakuasi yang aman, kata Dr. Brown.

“Sebenarnya, awak Japan Airlines dalam kasus ini sangat baik,” kata Dr. Brown. Fakta bahwa penumpang tidak berhenti untuk mengambil barang bawaan atau memperlambat keluar sangat “kritikal,” tambahnya.

Yasuhito Imai, 63 tahun, seorang eksekutif perusahaan dari pinggiran Tokyo yang sedang dalam perjalanan kembali dari prefektur utara Hokkaido di penerbangan itu, mengatakan kepada Jiji Press, sebuah layanan kawat, bahwa satu-satunya hal yang dia bawa dari pesawat adalah ponselnya.

“Kebanyakan dari kami sudah melepas jaket dan kedinginan,” katanya. Meskipun ada beberapa anak yang menangis dan yang lain yang berteriak, katanya, “kami hampir dapat dievakuasi tanpa panik.”

Tadayuki Tsutsumi, seorang pejabat Japan Airlines, mengatakan bahwa komponen penting dari kinerja awak selama keadaan darurat adalah “pengendalian kepanikan” dan menentukan pintu keluar yang aman untuk digunakan.

Mantan pramugari menggambarkan pelatihan dan latihan yang ketat yang dilakukan awak pesawat untuk mempersiapkan diri menghadapi keadaan darurat. “Saat melatih prosedur evakuasi, kami berulang kali menggunakan simulasi asap/api untuk memastikan bahwa kami bisa siap secara mental ketika situasi-situasi seperti itu terjadi dalam kehidupan nyata,” tulis Yoko Chang, mantan pramugari dan instruktur calon awak pesawat, dalam sebuah pesan Instagram.

Ms. Chang, yang tidak bekerja untuk JAL, menambahkan bahwa maskapai penerbangan mensyaratkan anggota awak kabin untuk lulus ujian evakuasi setiap enam bulan.

Mr. Numahata dari Japan Airlines mengatakan bahwa 15 orang mengalami cedera dalam evakuasi, tidak ada yang kritis. Kazuki Sugiura, seorang analis penerbangan di Tokyo, mengatakan bahwa hasil tersebut luar biasa.

Membaca  Pemimpin Papua Nugini memberikan pidato bersejarah di Australia di tengah ketegangan dengan China

“Dalam situasi darurat yang normal, cukup banyak orang cedera,” kata Mr. Sugiura, yang telah mempelajari kecelakaan pesawat selama lebih dari 50 tahun, dalam sebuah wawancara. “Seluncur evakuasi digerakkan oleh angin, dan penumpang terjatuh dari pintu keluar satu persatu, sehingga orang-orang sebagian besar jatuh ke tanah dan seringkali terluka.”

Terkait apakah kesalahan komunikasi antara menara kontrol lalu lintas udara dan salah satu pesawat yang dapat menyebabkan tabrakan, Mr. Sugiura mengatakan bahwa “sulit untuk berspekulasi apa yang terjadi.” Pilot Penjaga Pantai “mungkin salah paham” dengan instruksi dari menara lalu lintas udara, tambahnya.

Yang jelas, kata Dr. Brown, adalah bahwa “kita seharusnya tidak memiliki pesawat yang bersiap-siap untuk lepas landas dan pesawat lain mendarat di landasan pacu yang sama pada waktu yang bersamaan.”

Dia mengatakan bahwa anggota awak pesawat di pesawat Penjaga Pantai, sebuah Bombardier Canada DHC-8-315, kemungkinan besar tewas “dalam dampaknya sendiri” ketika kedua pesawat bertabrakan, mengingat pesawat baling-baling Penjaga Pantai jauh lebih kecil dari pesawat penumpang.

Hiroshi Sugie, seorang mantan pilot Japan Airlines, mengatakan bahwa insiden masuk landasan pacu, di mana dua pesawat berakhir di landasan pacu yang sama, terlalu umum. “Kesalahan manusia bisa terjadi di bandara-bandara besar,” katanya.

Sejak kecelakaan mematikan tahun 1991 di Los Angeles di mana pesawat Boeing bertabrakan dengan pesawat turboprop yang lebih kecil, kata Mr. Sugie, pilot diwajibkan untuk menyatakan kembali secara lisan semua instruksi dari menara kontrol lalu lintas udara.

Mr. Numahata, juru bicara Japan Airlines, mengatakan bahwa kapten Penerbangan 516 telah mengkonfirmasi izin pendaratan secara langsung dan mengulanginya kembali ke menara. Awak Pesawat Penjaga Pantai juga mengonfirmasi instruksi untuk bergerak ke “titik tahan.”

Pelaporan dikontribusikan oleh Kiuko Notoya dan Miharu Nishiyama dari Tokyo dan Jin Yu Young dari Seoul.