Petani Menghalangi Lalu Lintas di Dekat Paris Dengan Traktor Sebelum Pidato Macron

Barikade traktor dan bongkahan jerami menyebabkan kemacetan di sekitar Paris pada hari Selasa untuk kedua kalinya saat ratusan petani marah memblokir jalan masuk dan keluar dari ibu kota Prancis sebelum pidato kebijakan utama oleh perdana menteri Prancis.

Pihak berwenang menutup seluruh bagian dari sedikitnya tujuh jalan raya utama di sekitar Paris karena protes, kadang-kadang selama beberapa mil, ketika para petani menuntut solusi untuk daftar beragam permintaan mereka tentang subsidi pertanian, regulasi lingkungan, dan persaingan asing.

Sebanyak 1.000 pengunjuk rasa dengan lebih dari 500 traktor membentuk barikade jalan di sekitar Paris, menurut perkiraan pihak berwenang Prancis yang dilaporkan di media berita.

Kemacetan lalu lintas, meskipun buruk, tidak melingkupi kota dan tidaklah menghancurkan, dan gangguan lebih luas terhadap ibu kota Prancis, seperti keterlambatan pengiriman makanan dan produk lainnya, sampai saat ini terbatas.

Petani yang protes juga memblokir jalan di wilayah lain di Prancis. Di wilayah barat daya, di mana protes dimulai dan di mana mereka telah sangat parah, petani mencoba untuk memblokir akses ke bandara utama yang melayani Toulouse dengan menyalakan bales jerami.

Perdana Menteri Prancis, Gabriel Attal, diharapkan pada hari Selasa untuk memberikan pidatonya yang pertama sejak dilantik ke posisi itu oleh Presiden Emmanuel Macron bulan ini.

Pak Attal telah mencoba untuk menenangkan para pengunjuk rasa dengan membatalkan rencana untuk mengakhiri subsidi negara untuk bahan bakar yang digunakan oleh petani dan dengan berjanji memberikan bantuan lebih cepat bagi sapi yang sakit karena penyakit perdarahan yang baru saja melanda wilayah barat daya, di antara langkah-langkah lain.

Namun, upaya tersebut tampaknya belum meredakan banyak dari para pengunjuk rasa.

Membaca  Blinken Berbicara tentang Masa Depan Gaza dalam Pertemuan dengan Pemimpin Otoritas Palestina

Pemerintah telah menjanjikan langkah-langkah lebih lanjut, tetapi belum jelas apakah Pak Attal akan menggunakan pidatonya untuk mengumumkan mereka. Pidato tersebut, yang merupakan presentasi yang mencakup rencana pemerintahnya sebelum dewan rendah parlemen, dijadwalkan sebelum protes petani meletus di Prancis pekan lalu.

Arnaud Rousseau, kepala serikat petani terbesar dan paling berpengaruh di Prancis, mengatakan kepada radio Europe 1 pada hari Selasa bahwa anggotanya “sangatlah bertekad”. Namun, tambahnya, “tujuan kami bukanlah kerusuhan,” dan ia mendesak untuk protes “tenang” dan “tidak kekerasan.”.

Strategi tersebut ditantang oleh serikat serikat lebih kecil dan kelompok-kelompok petani yang lebih radikal. Beberapa dari mereka telah menyarankan untuk mengganggu pasar pangan grosir di Rungis, tepat di selatan Paris — salah satu pasar terbesar di Eropa, dan sumber penting produk-produk untuk wilayah ibu kota.

Pihak berwenang telah mendatangkan kendaraan lapis baja di sana untuk mencegah terjadinya penyusupan. Kekuatan kepolisian juga telah mencoba menunda sebuah konvoi sekitar 200 traktor yang meninggalkan wilayah barat daya Prancis pada hari Senin dengan Rungis dalam pandangan mereka.

Pak Macron belum banyak mengatakan banyak secara publik tentang kemarahan petani. Beliau berada dalam perjalanan dinas ke India pekan lalu selama sebagian besar protes berlangsung, dan saat ini beliau berada di Swedia untuk kunjungan kenegaraan.

Dalam pidato kepada komunitas Prancis di Stockholm pada hari Selasa, Pak Macron tidak secara eksplisit menyebutkan protes. Namun, beliau mengatakan bahwa penting untuk melanjutkan perubahan di Prancis “terlepas dari tantangan dan kesulitan saat ini.”

Pada hari Kamis, Pak Macron dijadwalkan untuk menghadiri pertemuan Uni Eropa di Brussels, di mana beliau diharapkan akan meminta dukungan para petani Prancis.

Membaca  Pangeran William Kembali Bekerja, Menghadapi Kehidupan Baru yang Normal

Banyak dari mereka, misalnya, menentang perjanjian perdagangan bebas yang saat ini sedang diperundingkan antara blok dan Mercosur, aliansi negara-negara Amerika Selatan, karena mereka mengatakan bahwa tidak cukup jaminan bahwa negara-negara itu akan harus menerapkan standar lingkungan dan sanitasi yang sama dengan petani Eropa. Prancis telah lama menentang perjanjian tersebut dalam bentuknya saat ini, tetapi serikat petani Prancis menginginkan perjanjian tersebut sepenuhnya dibatalkan.