Petugas pemilihan Afrika Selatan mengunjungi penjara untuk mencoba mendaftarkan jumlah tahanan yang rekor untuk memilih.

PRETORIA, Afrika Selatan (AP) — Pejabat pemilihan Afrika Selatan telah mengunjungi penjara di seluruh negeri sebagai bagian dari proyek yang ambisius untuk mendaftarkan setidaknya 100.000 tahanan agar dapat memilih dalam pemilihan nasional tahun ini.

Konstitusi negara menjamin setiap warga dewasa hak untuk memilih — artinya tidak ada larangan bagi tahanan untuk ikut dalam pemilihan umum, yang berbeda dengan kebanyakan negara di Afrika. Tanggal pemungutan suara belum diumumkan, tetapi diharapkan akan diadakan antara bulan Mei dan Agustus.

Komisi Pemilihan Afrika Selatan berharap dapat mendaftarkan jumlah tahanan terbanyak di 240 fasilitas koreksi di seluruh negeri sebagai pemilih. Sekitar 15.000 tahanan memberikan suara dalam pemilihan nasional terakhir pada tahun 2019.

Afrika Selatan memiliki sekitar 157.000 tahanan saat ini, menurut otoritas. Negara ini berjuang dengan tingkat kejahatan tertinggi di dunia.

Komisi menyatakan bahwa meskipun mereka akan menyelesaikan kunjungan ke 240 penjara pada akhir Kamis, mereka masih tidak dapat mengatakan berapa banyak tahanan di seluruh negeri yang telah mendaftar.

Di Pusat Koreksi Zonderwater yang hanya laki-laki di pinggiran ibu kota, Pretoria, tahanan berpakaian jingga mengantri Kamis di sebuah aula untuk mendaftar sebagai pemilih pemula atau memperbarui rincian mereka dalam daftar pemilih jika mereka baru saja dipenjarakan.

Penjaga terus memantau. Spanduk dengan kata-kata “Menjamin Pemilihan Bebas dan Adil” terpajang di dinding penjara.

Tahanan lain mengabaikan proses tersebut, saling berbincang atau melanjutkan pekerjaan mempersiapkan makan siang di kafetaria.

“Seluruh negara adalah satu konstituensi,” kata ketua komisi pemilihan Mosotho Moepya. “Baik mereka berada di sini di Zonderwater … ataupun di tempat lain di negeri ini.”

Khathutshelo Mashau, seorang tahanan yang mendaftar, mengatakan ia berpikir bahwa tahanan juga memiliki kepentingan dalam siapa yang memerintah negara.

Membaca  5 Perpustakaan Presiden yang Menawarkan Budaya, Sejarah, dan 'Laboratorium Demokrasi'

“Cara pengadilan kita beroperasi kadang-kadang, itu membuat kami frustasi,” ujar Mashau. “Jika Anda sedang menulis banding, itu membutuhkan waktu yang lama. Itu adalah satu hal yang membuat kami, sebagai pelanggar, khawatir.”

Mandla Mpangane juga mendaftar untuk memilih tetapi mengatakan sebagian besar tahanan tidak melakukannya, sebagian besar karena mereka kecewa dengan cara proses hukum menangani aplikasi pembebasan bersyarat dan keluhan mereka saat di penjara.

Ia mengatakan ia berharap suaranya akan meningkatkan pengelolaan penjara dan kehidupan keluarganya di luar.

“Ini akan membuat perbedaan besar dalam komunitas kami,” ujarnya.

Afrika Selatan, dengan populasi 62 juta, memiliki lebih dari 27 juta pemilih terdaftar hingga saat ini untuk pemilu nasional tahun ini.

Inilah pemilu ketujuh Afrika Selatan dalam demokrasinya yang baru. Pemilihan umum pertama negara ini diadakan pada tahun 1994 dan mengantarkan Nelson Mandela terpilih sebagai presiden kulit hitam pertama negara ini untuk resmi mengakhiri sistem apartheid berupa segregasi ras forced.

Partai Kongres Nasional Afrika yang pernah dipimpin oleh Mandela telah berkuasa sejak apartheid berakhir.

___

Berita AP Afrika: https://apnews.com/hub/africa