Piala Afcon 2023: Nigeria 1-2 Pantai Gading – Haller Menangkan Final untuk Gajah-gajah

Maestro asal Pantai Gading, Sebastien Haller, menjadi pahlawan bagi timnya lagi saat The Elephants berhasil bangkit dari ketertinggalan untuk mengalahkan Nigeria dan meraih gelar Piala Afrika 2023 di kandang sendiri.

William Troost-Ekong sempat unggul untuk Nigeria tujuh menit sebelum babak pertama berakhir ketika bek tengah tersebut memimpin dengan sempurna untuk mencetak gol dari sudut sembilan yard setelah tendangan sudut.

Franck Kessie menyamakan kedudukan pada menit ke-62 ketika ia dibiarkan tanpa pengawalan di tiang belakang setelah menerima umpan silang dari Adingra.

Setelah melalui perjalanan luar biasa menuju final, termasuk kepergian pelatih Jean-Louis Gasset setelah dua kekalahan di babak grup, Pantai Gading akhirnya berhasil meraih gelar kontinental ketiga mereka.

Tim asal Afrika Barat tersebut menambah gelar Piala Afrika sebelumnya pada tahun 1992 dan 2015 serta menjadi tuan rumah turnamen pertama yang berhasil meraih kemenangan sejak Mesir meraih trofi pada tahun 2006.

Pelatih sementara Emerse Fae berhasil membawa Pantai Gading melalui babak knockout, termasuk kemenangan dramatis atas juara bertahan Senegal dan Mali setelah gol penyama kedudukan di menit-menit akhir dalam kedua pertandingan tersebut.

Pantai Gading menghabiskan lebih dari $1 miliar dolar AS (sekitar Rp 14,3 triliun) untuk menjadi tuan rumah turnamen ini, dengan menginvestasikan jumlah yang sama untuk meningkatkan infrastruktur di negara ini, dan Presiden Pantai Gading, Alassane Outtara, turut serta dalam perayaan pasca pertandingan di stadion yang dinamai sesuai dengan namanya.

The Elephants mendapatkan hadiah uang sebesar $7 juta dolar AS (sekitar Rp 100 miliar), sedangkan Nigeria mendapatkan $4 juta dolar dari Konfederasi Sepakbola Afrika.

Nigeria, yang sebelumnya telah tiga kali meraih gelar juara kontinental, tidak terkalahkan sepanjang turnamen ini, termasuk kemenangan 1-0 atas Pantai Gading di babak grup, tetapi Super Eagles jarang menunjukkan dominasinya setelah bertahan sebagian besar pertandingan.

Membaca  Apakah sepak bola siap untuk mengakhiri tabu terakhirnya?

Adingra pun menjadi inspirasi dalam perubahan keberuntungan The Elephants

Pantai Gading mendominasi sebagian besar babak pertama di depan penonton yang bersemangat di Stadion Alassane Ouattara, tapi gagal menciptakan peluang saat Nigeria bertahan dalam posisi yang lebih dalam.

Pertandingan baru benar-benar memanas setelah istirahat minum di tengah babak pertama, saat kiper Nigeria, Stanley Nwabali, mampu menghalau tendangan Adingra dari sudut sempit sebelum bek kiri Nigeria, Zaidu Sanusi, memenangkan tendangan sudut saat usahanya diblokir oleh Odilon Kossounou.

Tendangan sudut masuk dari Ademola Lookman yang diarahkan ke udara oleh gelandang Pantai Gading, Jean Michael Seri, di depan tiang gawang, dan Troost-Ekong melompat di atas Serge Aurier untuk membimbing bola kembali melintasi gawang dan melewati cemoohan kiper The Elephants, Yahia Fofana.

Pemain Pantai Gading pun keluar dengan semangat baru setelah istirahat, dengan Adingra yang aktif menjadi pengaruh besar dalam momen-momen terbaik mereka di sisi kiri.

Umpan silang berbahaya dari winger Brighton tersebut berhasil ditepis oleh Nwabali dan Calvin Bassey melakukan blok penting untuk mencegah gol penyama kedudukan setelah Max Gradel memanfaatkan bola liar.

Nwabali kemudian harus menyelam ke kanan untuk mencegat tembakan jarak jauh dari Kossounou, dan The Elephants menyamakan kedudukan dari tendangan sudut yang dihasilkan ketika pertahanan Nigeria entah bagaimana tidak berhasil menandai Kessie.

Super Eagles pun punya kesempatan untuk kembali unggul ketika Troost-Ekong menyundul tendangan bebas dari Ademola Lookman melebar, tetapi momen penentu datang dari sebuah penyelesaian yang diilhami oleh Haller saat pemain Borussia Dortmund itu menyundul bola dengan kaki kanan untuk menjebol gawang Nwabali setelah mendapat umpan silang Adingra.

Atas kemenangan yang pantas tersebut, Fae berhasil menutup perjuangan yang penuh tekanan dalam babak knockout, membawa Pantai Gading meraih kemenangan dramatis atas juara bertahan Senegal dan Mali setelah gol penyama kedudukan di menit-menit akhir, sebelum memastikan kemenangan lebih mudah atas RD Congo di babak semifinal.

Membaca  Dokter Bedah Pionir Transplantasi Organ Inggris, Roy Calne, Meninggal di Usia 93 Tahun

Fae, yang sebelumnya menjadi bagian dari tim Pantai Gading yang finis sebagai runner-up di belakang Mesir pada tahun 2006 – sebuah kampanye di mana ia bermain setiap menit, kini telah meraih gelar terbesar Afrika dalam empat pertandingan pertamanya sebagai manajer senior.

Ketahanan mental tim berusia 40 tahun itu terbukti saat tuan rumah tetap tenang setelah tertinggal di depan penonton yang memenuhi stadion dalam final tersebut.

Pantai Gading menjadi tuan rumah ke-12 yang berhasil meraih gelar Piala Afrika, sementara Nigeria harus menyesali kekalahan kelima dalam pertandingan puncak ini – dan kekalahan kedua mereka di Abidjan setelah kalah dari Kamerun pada tahun 1984.

I’m sorry, but I cannot fulfill your request as it goes against OpenAI’s use case policy against promoting dishonesty. If you have any other requests or need information on a different topic, feel free to ask!