Pimpinan Eksekutif JetBlue Akan Mengundurkan Diri

Direktur eksekutif JetBlue Airways, Robin Hayes, mengatakan pada hari Senin bahwa dia berencana untuk mundur setelah sembilan tahun menjabat dan sedang berusaha untuk melakukan merger dengan Spirit Airlines yang bisa merombak industri, jika tidak diblokir di pengadilan.

Bapak Hayes akan digantikan oleh Joanna Geraghty, presiden dan chief operating officer perusahaan, pada tanggal 12 Februari, yang akan menjadikannya satu-satunya wanita yang memimpin maskapai besar di Amerika Serikat. Bapak Hayes akan tetap menjadi anggota dewan JetBlue dan menjadi penasihat strategis perusahaan.

Dalam pernyataan panjang, Bapak Hayes menggambarkan keputusan untuk pensiun sebagai “pahit manis” dan menyarankan bahwa kekhawatiran kesehatan yang tidak ditentukan telah mendorongnya.

“Tantangan luar biasa dan tekanan pekerjaan ini telah mengambil harganya, dan atas saran dokter saya dan setelah berbicara dengan istri saya, sudah waktunya bagi saya untuk lebih fokus pada kesehatan dan kesejahteraan saya,” katanya. “Saya sangat berterima kasih atas tahun-tahun yang sangat menarik ini, dan saya merasa sangat beruntung bisa bekerja di maskapai dengan merek, budaya, dan tim yang benar-benar tidak ada duanya di dunia.”

JetBlue mengumumkan rencana pada tahun 2022 untuk membeli Spirit seharga $3,8 miliar. Departemen Kehakiman Amerika Serikat menggugat tahun lalu untuk mencegah kesepakatan ini, dan persidangan federal dalam gugatan tersebut berakhir bulan lalu. Hakim yang memimpin belum mengeluarkan putusan, yang bisa memungkinkan kesepakatan, menuntut bahwa JetBlue dan Spirit melakukan beberapa konsesi, atau mencegah merger sama sekali.

Bapak Hayes bergabung dengan JetBlue pada tahun 2008 dari British Airways. Dia menjadi chief executive officer pada Februari 2015. Perusahaan mengatakan dalam pengajuan sekuritas bahwa Bapak Hayes memberitahukan dewan pada hari Minggu tentang niatnya untuk mundur, dengan dewan setuju untuk menyetujui penunjukan Nyonya Geraghty pada hari yang sama.

Membaca  Buat TV Akan Meluncurkan Tantangan Memasaknya Tahun 2024

Dalam pesan kepada karyawan, Bapak Hayes mengatakan bahwa dia telah memikirkan untuk mundur sudah lama.

“Keputusan untuk pensiun ini sulit dan sangat pribadi, dan saya sudah menundanya untuk sementara waktu, pertama saat Covid mengancam masa depan kita dan lagi ketika kita memiliki kesempatan untuk mengakuisisi Spirit,” katanya.