Pimpinan Hamas di Gaza Utara hancur, kata Israel

Pasukan Israel mengklaim bahwa mereka telah “menyelesaikan pembongkaran” struktur komando Hamas di bagian utara Jalur Gaza.

Juru bicara militer, Daniel Hagari, mengatakan kepada wartawan bahwa para militan Palestina sekarang hanya beroperasi di area tersebut secara sporadis dan “tanpa komandan”.

Ia mengatakan bahwa Israel telah membunuh sekitar 8.000 militan di utara Gaza. BBC tidak dapat memverifikasi angka ini secara independen.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) kini fokus untuk membongkar Hamas di bagian selatan dan tengah Gaza, katanya.

Israel telah membunuh lebih dari 22.000 orang sejak perang dimulai, menurut kementerian kesehatan yang dikelola oleh Hamas. Pada hari Sabtu, kementerian tersebut mengatakan telah mencatat lebih dari 120 kematian dalam 24 jam terakhir.

Wilayah tersebut telah hancur dan sebagian besar dari populasi 2,3 juta orang telah mengungsi.

Serangan Israel dimulai setelah para penembak Hamas melancarkan serangan mendadak di selatan Israel pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang, sebagian besar di antaranya warga sipil, dan menyandera sekitar 240 orang.

Lebih dari 120 orang masih tersisa, setelah beberapa pembebasan dalam gencatan senjata tahun lalu.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan kembali pada hari Sabtu bahwa Israel akan melanjutkan kampanye untuk “mengeliminasi Hamas, mengembalikan sandera kami, dan memastikan bahwa Gaza tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel”.

“Kita harus menempatkan segala sesuatunya di samping… hingga kemenangan lengkap tercapai,” kata Netanyahu dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, enam warga Palestina tewas dalam serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki, kata kementerian kesehatan Palestina pada hari Minggu. Media Palestina mengatakan serangan itu melibatkan penempatan besar pasukan Israel.

Selain dari serangan tersebut, dilaporkan bahwa serangan udara Israel menargetkan sebuah pertemuan di Tepi Barat, setelah kendaraan militer Israel terkena perangkat peledak, menewaskan satu perwira.

Membaca  Ekonomi Global Menuju 'Pendaratan Lembut,' Kata I.M.F.

Jenin telah menjadi tempat dari operasi-operasi Israel yang berulang-ulang selama 18 bulan terakhir dan intensif setelah perang di Gaza dimulai pada 7 Oktober.

Dan di perbatasan utara Israel, Hezbollah menembak puluhan roket ke wilayah Israel pada hari Sabtu, dalam yang mereka sebut sebagai tanggapan awal terhadap pembunuhan pejabat Hamas papan atas di Beirut minggu lalu.

Saleh al-Arouri tewas dalam serangan yang diduga dilakukan oleh Israel di ibu kota Lebanon.

Pernyataan oleh gerakan Lebanon yang didukung Iran mengatakan bahwa mereka menyerang pangkalan pengendali lalu lintas udara di Meron dengan 62 roket. Militer Israel mengatakan telah mengidentifikasi sekitar 40 peluncuran dari Lebanon, dan mereka telah merespons.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Sabtu bahwa ia fokus untuk memastikan bahwa konflik Gaza tidak menyebar dan mencegah “siklus kekerasan yang tak berujung”.

Blinken berbicara di Yunani pada awal perjalanannya selama seminggu ke wilayah tersebut. Ia kemudian terbang ke Yordania di mana ia akan bertemu dengan Raja Abdullah pada hari Minggu sebelum menuju Qatar.