Piramida Tertua di Dunia? Klaim Penelitian Membuat Arkeolog Terpikir keras

Di sebuah sudut pegunungan Indonesia terdapat sebuah bukit yang dipenuhi dengan teras-teras batu, tempat dimana orang-orang dari seluruh negeri berkumpul untuk mengadakan ritual Islam dan Hindu. Beberapa mengatakan tempat tersebut memiliki udara mistis, atau bahkan mungkin menyimpan harta karun yang terkubur.

Situs yang masih belum sepenuhnya diekskavasi tersebut, Gunung Padang, merupakan tempat yang menenangkan untuk menghabiskan waktu di sore hari. Namun, tempat tersebut juga tengah menjadi pusat perdebatan sengit.

Para arkeolog mengatakan bahwa bukit tersebut adalah gunung berapi yang tidak aktif, dan bahwa temuan keramik yang ditemukan disana menunjukkan bahwa manusia telah menggunakan situs tersebut selama berabad-abad atau bahkan lebih. Namun, beberapa orang Indonesia, termasuk seorang ahli geologi gempa bumi dan seorang mantan presiden yang meninggalkan jabatan pada tahun 2014, telah mengusulkan bahwa situs tersebut mungkin telah dibangun jauh sebelumnya oleh peradaban kuno yang belum ditemukan. Narasi mereka telah menyebar selama lebih dari satu dekade di dalam negeri, tetapi tidak begitu jauh di luar negeri — sampai baru-baru ini.

Pada tahun 2022, seri dokumenter Netflix, “Ancient Apocalypse,” menggunakan penelitian ahli geologi untuk sebuah episode tentang Gunung Padang. Dan pada bulan Oktober, sang ahli geologi menerbitkan artikel di jurnal ilmiah internasional yang telah menimbulkan perselisihan internasional tentang pertanyaan ilmu pengetahuan, etika, dan sejarah kuno.

Para arkeolog mengatakan bahwa kesimpulan paling kontroversial dari studi tersebut — bahwa Gunung Padang mungkin merupakan “piramida tertua di dunia” karena lapisan terdalamnya tampaknya telah “diukir” oleh manusia sampai 27.000 tahun yang lalu — bermasalah karena tidak didasarkan pada bukti fisik. Mereka mengatakan bahwa Indonesia tidak memiliki sejarah konstruksi piramida, dan manusia pada masa Paleolitikum, yang berakhir lebih dari 10.000 tahun yang lalu, tidak mungkin membangun piramida. (Piramida Giza di Mesir hanya berusia sekitar 4.500 tahun.)

Penerbit berbasis New Jersey dari studi tersebut mengatakan bahwa mereka sedang melakukan penyelidikan internal, yang berarti bahwa jurnal tersebut “sedang meneliti kekhawatiran yang dibagikan oleh komunitas arkeologi.” Beberapa arkeolog telah menyuarakan kekhawatiran mereka secara publik, mengatakan bahwa studi tersebut “tidak pantas untuk diterbitkan” dan bahwa klaim sang ahli geologi tentang bukit yang dibangun oleh manusia “tidak masuk akal.”

Membaca  Volkswagen dan BASF Memantau Ulang Keterkaitan dengan Xinjiang, China

Gunung Padang terletak dekat kota Bandung di Pulau Jawa, pulau terpadat penduduknya di Indonesia. Penggalian dimulai pada awal tahun 1980-an, kata Lutfi Yondri, seorang arkeolog dengan pemerintah provinsi Bandung.

Generasi muda Indonesia yang terinspirasi oleh upaya mencari piramida-piramida yang hilang di Bosnia kemudian mempromosikan gagasan bahwa bukit-bukit tajam dapat menyembunyikan piramida-piramida yang hilang, kata Bapak Lutfi. Staf Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatur forum untuk mengeksplorasi pertanyaan tersebut, serta spekulasi yang belum terbukti bahwa Gunung Padang mungkin mengandung harta karun yang terkubur.

Para arkeolog menolak ide tersebut sejak awal. Namun, administrasi Bapak Yudhoyono terus membiayai pekerjaan penggalian di Gunung Padang, dan beliau mengatakan setelah berkunjung pada tahun 2014, menjelang akhir 10 tahun jabatannya, bahwa situs tersebut bisa menjadi “bangunan prehistoric terbesar di dunia”.

Narasi piramida tersebut “mempunyai sentuhan nasionalisme, dan didukung oleh mantan presiden,” kata Noel Hidalgo Tan, seorang arkeolog di Pusat Kajian Arkeologi dan Seni Rupa Asia Tenggara di Bangkok.

“Itulah sebabnya itu merupakan mitos yang menolak untuk mati,” katanya.

Asisten Bapak Yudhoyono mengacu pada pertanyaan kepada Andi Arief, yang pernah mengatur forum-forum tentang Gunung Padang sebagai anggota staf presiden. Bapak Arief menjawab pertanyaan tersebut namun tidak membuat dirinya tersedia untuk wawancara.

Bapak Natawidjaja, sang ahli geologi yang memimpin studi pada bulan Oktober, mengatakan bahwa dia mulai meneliti situs tersebut pada tahun 2011. Pada saat itu, dia sedang mempelajari suatu patahan aktif di daerah tersebut dan melihat bahwa bentuk tajam Gunung Padang membuatnya mencolok di tengah lanskap bukit-bukit yang telah tererosi.

Presiden Joko Widodo menghentikan pendanaan untuk penelitian setelah memegang jabatan pada tahun 2014. Bapak Natawidjaja kemudian menerbitkan temuannya dalam edisi terbaru dari “Archaeological Prospection.” Metode dan prinsip studi tersebut adalah sama dengan yang akan digunakannya untuk menganalisis gempa bumi, kata beliau dalam sebuah wawancara Zoom.

“Saya hanya sedang mengubah bidang dari patahan aktif menjadi piramida,” katanya.

Beberapa arkeolog mengatakan bahwa masalah utama dari studi tersebut adalah penggunaan pengukuran radiokarbon dari sampel bor tanah untuk menentukan keberadaan manusia di Gunung Padang — bukan artefak yang ditemukan di situs tersebut.

Membaca  Pendatang Asing yang Membuat Ukraine Menjadi Rumah Tetap Tinggal, Meskipun Perang

“Pengajaran dari hal ini adalah bahwa tanggal radiokarbon bukanlah hal yang ajaib, dan memiliki catatan penting tentang interpretasinya,” tulis arkeolog Rebecca Bradley dalam sebuah kritik pada temuan awal Bapak Natawidjaja. (Beliau mengatakan dalam sebuah email bahwa studi yang baru saja diterbitkan oleh sang ahli geologi terasa seperti “recapitulasi yang lebih terorganisir dari hal-hal yang sama.”)

Bapak Tan, seorang arkeolog di Bangkok, menggambarkan upaya studi tersebut untuk menghubungkan usia tanah dengan aktivitas manusia sebagai “akal sehat logika yang paling besar.” Usia tanah tersebut tidak mengejutkan karena tanah tersebut mengumpul selama waktu dan lapisan yang lebih dalam cenderung lebih tua, tambahnya. “Tapi bukanlah tanah yang terkait dengan aktivitas konstruksi. Bukan tanah yang terkait dengan, katakanlah, tempat pembakaran, atau tanah yang terkait dengan kuburan.”

“Itu hanya tanah,” katanya.

Keramik dan bukti lain dari lapisan atas Gunung Padang menunjukkan bahwa manusia sudah berada di sana sejak abad ke-12 atau ke-13, dan bahwa mereka membangun struktur di atas formasi batu alam, kata Mai Lin Tjoa-Bonatz, seorang arkeolog yang telah melakukan penelitian di Indonesia.

“Mungkin saja ada orang sebelumnya, tetapi mereka tidak meninggalkan sesuatu yang bisa kita tanggal, sampai saat ini,” kata Profesor Tjoa-Bonatz, yang mengajar di Universitas Humboldt di Berlin.

Harry Truman Simanjutak, seorang arkeolog Indonesia, mengatakan bahwa dia juga melihat klaim piramida dari studi tersebut tidak terbukti.

“Selalu ada ilusionis di antara para ahli ilmu pengetahuan yang mempraktikkan ilmu semu, mencari pengetahuan yang tidak didasarkan pada data,” katanya.

Penyelidikan internal mengenai makalah Archaeological Prospection dikonfirmasi oleh Wiley, penerbit jurnal tersebut. Eileen G. Ernenwein, seorang ko-editor dari jurnal tersebut, menolak permintaan wawancara.

Dalam sebuah email, Bapak Natawidjaja membela karya-karyanya dan mengatakan bahwa penyelidikan tersebut berkaitan dengan “masalah perbedaan ilmiah.” Sampel tanah merupakan bukti yang sah untuk menilai keterlibatan manusia di Gunung Padang, tambahnya, sebagian karena tanah yang digunakan oleh pembangun kuno digunakan untuk menjaga struktur yang dibangun oleh manusia.

“Proses publikasi yang melalui tinjauan rekan sejawat dengan ketat dari temuan kami di jurnal yang terpercaya menegaskan validitas ilmiah dan nilai karya kami,” tulisnya.

Membaca  Pemilihan Indonesia: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Bapak Hancock, yang menggambarkan dirinya sebagai “musuh utama para arkeolog” dalam “Ancient Apocalypse,” mengatakan bahwa program tersebut pasti telah memberikan kontribusi bagi tingkat “vituperasi dan serangan” yang kini dihadapi oleh Bapak Natawidjaja atas studinya.

Pada tahun 2022, Society for American Archaeology mengatakan dalam sebuah surat terbuka kepada Netflix dan perusahaan produksi acara tersebut, ITN, bahwa seri tersebut “menyamakan profesi arkeologi berdasarkan klaim palsu dan disinformasi” — sebuah argumen yang sangat ditepis oleh Bapak Hancock. Netflix dan ITN menolak untuk memberikan komentar untuk artikel ini.

Bapak Hancock telah berpendapat bahwa para arkeolog tidak boleh menolak kemungkinan keberadaan peradaban kuno yang hilang, sebagian karena begitu banyak daratan tenggelam ketika zaman es terakhir berakhir sekitar 11.700 tahun yang lalu.

“Untuk mengatakan bahwa belum cukup banyak pekerjaan yang telah dilakukan, perlu lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk menyelesaikan masalah ini — itu sudah cukup adil,” kata Bapak Hancock mengenai studi terbaru tersebut. “Tetapi untuk pada dasarnya menjelek-jelekkan semua hal sebelumnya dan mengatakan bahwa ini klaim yang kaya yang memungkiri semua yang kita ketahui tentang masa lalu? Itu tidak membantu.”

Pada suatu sore baru-baru ini di Gunung Padang, penjaga situs tersebut mengatakan bahwa penelitian Bapak Natawidjaja mendukung apa yang selama ini dikatakan oleh nenek moyang mereka: bahwa situs tersebut adalah hasil karya peradaban kuno. Beberapa orang melaporkan melihat visi misterius figur-fugur prasejarah di sana, tambah mereka.

“Kami yakin bahwa ini dibuat oleh manusia, bukan alam,” kata salah satu penjaga, Zenal Arifin, sambil menyeruput secangkir kopi manis di dekat pusat informasi situs.

Administrasi Presiden Joko sebagian besar, namun tidak sepenuhnya, menjaga jarak dari perdebatan tersebut.

Hilmar Farid, direktur jenderal kebudayaan di Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, mengatakan bahwa kementeriannya tidak terlibat dalam perdebatan mengenai usia Gunung Padang. Namun ia juga mengatakan bahwa penelitian terbaru mengenai situs tersebut “tampaknya tidak memadai untuk mendukung teori bahwa ini adalah piramida buatan manusia.”

“Dari sudut pandang seseorang seperti saya, yang harus memobilisasi sumber daya untuk mendukung aktivitas tertentu,” katanya, “hal ini tentu saja bukan prioritas utama.”