Poland Mengumumkan Peningkatan Kontrol dan Inspeksi di Perbatasan Ukraine

Pemerintah Polandia telah memperkenalkan kontrol yang lebih ketat dan inspeksi yang lebih intensif terhadap barang-barang dari Ukraina di perbatasan, Menteri Pertanian Polandia Czeslaw Siekierski mengumumkan di X (Twitter) pada 4 Februari.

“Impor produk pertanian berlebih dari Ukraina yang tidak memenuhi persyaratan produksi UE mengancam daya saing pertanian Polandia,” kata pejabat Polandia tersebut.

Baca juga: Aturan yang lebih ketat untuk ekspor makanan Ukraina ke UE

Enam organisasi pertanian Eropa sebelumnya meminta kepada Brussel untuk membatasi impor produk Ukraina ke UE agar tidak membahayakan “kelangsungan hidup” mereka. Mereka mempublikasikan deklarasi bersama dengan permintaan ini.

Pengangkut Polandia mulai melakukan mogok di perbatasan dengan Ukraina pada 6 Nov. yang menghalangi tiga pos pemeriksaan untuk lalu lintas barang: Korczowa-Krakivets, Hrebenne-Rava-Ruska, dan Dorohusk-Yahodyn. Pada 22 Nov., blokade pos pemeriksaan Yahodyn-Dorohusk di perbatasan Ukraina-Polandia diperpanjang hingga 1 Feb. 2024.

Baca juga: Petani dan pengangkut truk Rumania terus blokir perbatasan Ukraina meskipun Rumania setuju dengan paket bantuan

Petani Polandia bergabung dengan para pengangkut yang memblokir perbatasan Ukraina-Polandia pada 20 Des.

Pemerintah Polandia menandatangani kesepakatan dengan para petani untuk mengakhiri blokade perbatasan dengan Ukraina pada 6 Januari.

Menteri Pertanian Czeslaw Siekierski berjanji akan memenuhi semua tuntutan para petani: subsidi jagung sebesar 1 juta zloty ($250.035), peningkatan pinjaman sebesar 2,5 miliar zloty ($625,1 juta), dan menjaga pajak pertanian pada level 2023.

Pemerintah Polandia sepakat dengan pengangkut pada 16 Januari untuk mengakhiri blokade perbatasan dengan Ukraina. Blokade ditangguhkan hingga 1 Maret.

Kami membawa suara Ukraina ke dunia. Dukung kami dengan sumbangan sekali waktu, atau menjadi Patron!

Baca artikel asli di Suara Baru Ukraina

Membaca  Menari dan Teknologi: Memadukan Seni dan Inovasi