Polisi Paris Menyelidiki Pencurian Anggur senilai $1,6 Juta dari Restoran Terkenal

Lebih dari 80 botol anggur langka hilang dari ruang bawah tanah La Tour d’Argent, sebuah restoran terkemuka di Paris, sesuai dengan keluhan yang diajukan pekan lalu yang membuat penyelidik sibuk mencari siapa yang bertanggung jawab.

Anggur yang dicuri tersebut bernilai sekitar 1,5 juta euro ($1,6 juta), kata juru bicara jaksa Paris dalam sebuah pernyataan. Divisi ketiga Polisi Yudisial Paris bertanggung jawab atas penyelidikan tersebut.

Seorang sommelier memperhatikan pencurian 83 botol anggur, yang bisa terjadi antara tahun 2020 dan 2024, selama pemeriksaan inventaris rutin dari sekitar 300.000 botol anggur di ruang bawah tanah restoran, dilaporkan oleh Le Parisien. Tidak ada bukti masuk paksa ke restoran yang berusia 442 tahun, demikian dilaporkan surat kabar tersebut, dengan tambahan bahwa restoran tersebut ditutup untuk renovasi antara musim semi 2022 dan musim gugur 2023.

Pencurian anggur dalam skala ini jarang terjadi, tetapi bukan hal yang tak pernah terjadi. Pada tahun 2011, perampok menonaktifkan alarm keamanan dan kamera keamanan saat mereka mencuri 400 kasus anggur senilai 1 juta poundsterling (sekitar $1,6 juta pada saat itu) dari sebuah gudang di London. Sepuluh tahun kemudian, pemilik sebuah hotel dan restoran di Cáceres, Spanyol, melaporkan bahwa 45 botol anggur senilai 1,6 juta euro (sekitar $1,9 juta pada tahun 2021) hilang dari ruang bawah tanah mereka, termasuk botol senilai 350.000 euro (sekitar $414.000 pada saat itu). Sebuah pengadilan di Spanyol tahun lalu menghukum mantan ratu kecantikan Meksiko dan pasangannya hingga empat setengah tahun penjara atas pencurian tersebut, menurut El País.

Anggur yang dicuri dari La Tour d’Argent termasuk botol dari Domaine de la Romanée-Conti, salah satu perkebunan anggur termahal di dunia, demikian dilaporkan oleh Le Parisien.

Membaca  Tidak ada kejelasan dari Zelenskyy tentang revisi undang-undang mobilisasi

Jurubicara La Tour d’Argent menolak berkomentar mengenai pencurian tersebut.

Iterasi pertama La Tour d’Argent didirikan pada tahun 1582. Didirikan sebagai penginapan yang melayani para tuan Raja Henry III, restoran tersebut kemudian dikenal sebagai Hostellerie de la Tour d’Argent, atau menara perak, setelah sebuah istana di sebelahnya yang dibangun dari batu perak.

Raja Henry IV, yang naik takhta pada tahun 1589 setelah pembunuhan Henry III, menjadi pelanggan tetap di restoran tersebut. Dia meresmikan penggunaan garpu, alat makan yang kurang dikenal di Prancis saat itu, selama makan malam di sana, menurut situs web restoran tersebut.

Pada 14 Juli 1789, restoran itu diserbu oleh para revolusioner yang telah menyerang Bastille di seberang Sungai Seine dan telah salah mengira lambang restoran itu sebagai milik keluarga kerajaan.

Pada tahun 1911, kakek pemilik saat ini, André Terrail, membeli restoran tersebut. Segera setelah itu, La Tour d’Argent tutup selama beberapa tahun ketika ia berperang di Perang Dunia I, lalu dibuka kembali ketika dia pulang. Restoran tersebut tetap buka selama Perang Dunia II, tetapi pemiliknya menyembunyikan botol anggur terbaik mereka di balik tembok bata yang dirancang untuk menyatu dengan dinding lain, di luar jangkauan penglihatan dari para pelanggan Jerman yang sering mengunjungi restoran setelah Nazi menginvasi Prancis.

Pada tahun 2010, Mr. Terrail, generasi ketiga dari keluarga yang memiliki La Tour d’Argent, mengadakan lelang 18.000 botol anggur dan minuman keras dari ruang bawah tanah. Penjualan tersebut menambahkan lebih dari 1,5 juta euro (sekitar $1,6 juta) ke keuntungan restoran tersebut.