Prancis Berusaha Membatasi Protes Petani saat Kemarahan Menyebar

Protes petani yang marah karena regulasi yang rumit, kesulitan administrasi, dan upah yang rendah menyebar di seluruh Prancis pada Jumat, memblokir beberapa jalan raya, menyebabkan kemacetan lalu lintas sejauh beberapa mil, dan memaksa perdana menteri baru negara itu untuk membatalkan jadwalnya dan menuju ke sebuah peternakan terpencil di wilayah tempat demonstrasi dimulai.

Gabriel Attal, perdana menteri berusia 34 tahun yang mulai menjabat bulan ini, tiba di barat daya Prancis pada sore menjelang untuk mencoba meredakan ketegangan.

“Tanpa petani kita, kita bukan lagi Prancis,” katanya di sebuah peternakan sapi di Montastruc-de-Salies, di wilayah Haute-Garonne. Dia tampak bermaksud meyakinkan audiens pedesaannya bahwa pesannya yang marah telah diterima, bahkan ketika beberapa konvoi traktor mendekati Paris.

Mr. Attal mengatakan bahwa pemerintah akan membatalkan rencana untuk mengurangi subsidi negara atas bahan bakar diesel yang digunakan dalam truk dan mesin pertanian lainnya, dan dia berjanji bahwa pemerintah akan secara signifikan memangkas regulasi birokratis yang memakan waktu yang harus diikuti petani. Sebagai contoh, 14 regulasi yang berbeda tentang pagar akan digabungkan menjadi satu.

“Petani kami ingin berada di ladang mereka, bukan di depan layar mereka,” kata Mr. Attal, sambil catatan-catatannya beristirahat di atas bale jerami.

“Kami akan berjuang bersama Anda,” tambahnya. “Kami akan berjuang untuk Anda.”

Mr. Attal juga mengumumkan bahwa pihak berwenang akan menegakkan hukum yang dimaksudkan untuk menjamin upah layak bagi petani dalam negosiasi harga dengan pengecer dan distributor. Dia mengatakan bantuan darurat akan tiba lebih cepat, termasuk bagi mereka yang ternaknya sakit. Pada saat yang sama, Presiden Emmanuel Macron akan mendorong untuk mendapatkan pengecualian dari beberapa aturan Uni Eropa yang baru.

Membaca  Pertempuran telah Memerangkap Oligarki Ukraina, Setidaknya Untuk Saat Ini

Reaksi para petani terhadap pengumuman Mr. Attal bervariasi. Beberapa mengumumkan secara lokal bahwa mereka akan mengangkat blokade mereka, namun dua serikat nasional utama meminta agar protes tetap dilanjutkan.

“Ada banyak tuntutan yang tidak direspons oleh perdana menteri,” kata Arnaud Rousseau, kepala salah satu serikat, kepada stasiun televisi TF1. “Apa yang dikatakan malam ini tidak meredakan kemarahan.”

Serikat-serikat itu memperkirakan bahwa lebih dari 70.000 orang melakukan protes di seluruh negara, dengan lebih dari 40.000 traktor membentuk konvoi panjang di beberapa jalur utama Prancis.

Protes-protes itu menutup sejumlah jalan raya, termasuk jalan dari Prancis ke Spanyol. “Akhir kami = kelaparan Anda,” demikian bunyi spanduk.

Jerami terbakar di sana-sini, kotoran dilemparkan di luar Balai Kota Nice, dan di kota barat daya Agen, seekor babi hutan digantung di luar kantor inspeksi tenaga kerja. Polisi tidak bergerak untuk menghapus hambatan atau menghentikan protes, meskipun baru-baru ini Presiden Macron berjanji Prancis yang “teratur” dan “menghormati.”

Mr. Macron, yang sedang dalam kunjungan resmi ke India, belum banyak mengatakan tentang protes itu.

Didesak dalam wawancara TV pada Kamis malam, Gérald Darmanin, menteri dalam negeri, mengatakan bahwa dia merasa “sangat simpati” dengan para petani, menambahkan, “Tidak ada yang merespons penderitaan dengan mengirim polisi anti huru-hara.”

Di masa lalu, Mr. Darmanin telah menunjukkan sedikit kehesitan dalam mengirim polisi anti huru-hara untuk membubarkan protes dari berbagai jenis, yang menyebabkan bentrokan dengan aktivis lingkungan dan dengan anak muda, terutama minoritas etnis, yang marah atas penembakan oleh polisi terhadap seorang remaja keturunan Aljazair dan Maroko musim panas lalu.

“Saya membiarkan mereka melakukannya,” kata Mr. Darmanin tentang para petani, meskipun memblokir jalan raya ilegal.

Membaca  Hacker Intersep Pesan yang Menunjukkan Berpengaruhnya Perang Ukraina terhadap Kompleks Industri Militer Rusia.

Namun di Prancis, petani memiliki tempat suci, meskipun jumlahnya sudah berkurang menjadi kurang dari 2 persen dari pekerja Prancis. Mereka dianggap sebagai penjaga “terroir,” sebuah kata bahasa Prancis yang memuat emosi untuk tanah yang merujuk pada karakteristik khususnya, lahan, iklim, dan hubungan yang unik dan abadi manusia dengannya.

Pemerintah tampaknya bertekad, setidaknya untuk saat ini, untuk menghindari konfrontasi kekerasan yang dapat memicu kerusuhan nasional. Survei menunjukkan bahwa lebih dari 80 persen orang Prancis mendukung petani. Yang terakhir, yang diinginkan pemerintah, setelah perombakan kabinet bulan ini adalah kerusuhan besar, seperti gerakan protes baju kuning yang dimulai pada 2018.

Protes-protes itu telah menjadi ujian penting bagi Mr. Attal — dan keputusan Mr. Macron untuk menunjuknya. Jika Mr. Attal tidak bisa menghentikan demonstrasi tanpa mengirimkan pasukan anti huru-hara, dia mungkin akan menemukan bahwa daya tariknya yang muda — dan popularitasnya — merosot.

“Petani benar-benar bertekad,” kata Jérémy Bazaillacq, 31, peternak susu dekat kota barat daya Pau dan anggota Jeunes Agriculteurs, serikat petani muda.

“Protes akan berlangsung selama yang diperlukan,” kata Mr. Bazaillacq, yang telah ditempatkan di blokade dekat Pau sejak Selasa.

Mr. Bazaillacq, salah satu dari tiga mitra di sebuah peternakan sekitar 200 sapi, mengatakan alasan untuk kemarahan tersebut bervariasi. Namun banyak petani muak dengan tugas administrasi yang memakan waktu “terlalu banyak,” katanya.

“Ini 60 jam per bulan untuk pekerjaan administratif,” kata Mr. Bazaillacq. Banyak petani kesulitan memenuhi kebutuhan hidup, tambahnya. Statistik resmi tahun 2022 menunjukan sekitar seperempat petani Prancis hidup di bawah garis kemiskinan.

Sektor pertanian Prancis mendapatkan sekitar $10 miliar dari Uni Eropa tahun lalu, bagian tunggal terbesar dari anggaran pertanian sebesar $58,3 miliar yang dirancang untuk meningkatkan produksi, menjamin kehidupan di daerah pedesaan, dan menstabilkan harga makanan bagi konsumen Eropa.

Membaca  Pelemparan Ulang Rudal Nuklir Trident Inggris Gagal, Meningkatkan Pemeriksaan

Namun kebijakan pertanian Eropa berubah pada 2023 dengan cara yang mencerminkan dorongan untuk ekonomi Eropa yang hijau dan netral dalam karbon. Kewajiban baru untuk meninggalkan 4 persen lahan sawah telantar untuk memastikan kelestarian keanekaragaman hayati telah membuat petani marah.

Petani-petani negara itu juga mengeluh bahwa Prancis masih mengimpor terlalu banyak makanan dari negara-negara seperti Brasil dan Selandia Baru, yang tidak memiliki praktik lingkungan yang ketat. Negara-negara tersebut juga memiliki biaya produksi yang lebih murah yang menurunkan harga supermarket, menurut mereka.

“Ketika kami mendengar bahwa mereka mendatangkan susu dari Selandia Baru, itu tidak bisa diterima bagaimana kami,” kata Mr. Bazaillacq.