Prancis Memberlakukan Sanksi terhadap Puluhan Penduduk Israel di Tepi Barat

Perancis memberlakukan sanksi terhadap puluhan pemukim Israel di Tepi Barat yang diduduki pada hari Selasa, menuduh mereka melakukan tindakan kekerasan terhadap warga Palestina. Ini merupakan salah satu putaran sanksi terbesar yang diberlakukan terhadap warga Israel di Tepi Barat hingga saat ini dan mengikuti pembatasan yang diberlakukan oleh Inggris dan AS terhadap empat pemukim bulan ini.

Kementerian luar negeri Prancis mengatakan bahwa mereka telah melarang 28 pemukim untuk masuk ke Prancis atau wilayahnya manapun, meminta pemerintah Israel untuk menuntut tindakan hukum terhadap mereka.

Pemerintah Prancis mengatakan bahwa pemukiman di Tepi Barat ilegal menurut hukum internasional dan tidak sesuai dengan penciptaan negara Palestina, posisi yang dipegang oleh banyak negara tetapi ditolak oleh Israel. Kementerian luar negeri Israel tidak segera merespons pernyataan pemerintah Prancis, yang tidak menyebutkan nama individu yang dikenakan sanksi.

Sejak 7 Oktober, ketika serangan yang dipimpin oleh Hamas terhadap Israel memicu perang di Gaza, para pemukim Yahudi telah meningkatkan upaya tidak sah untuk memperluas pengaruh mereka di Tepi Barat, menurut laporan bulan lalu oleh Peace Now, sebuah kelompok advokasi Israel.

Para pemukim telah memagari area terbuka di bagian Tepi Barat yang berada di bawah kontrol penuh Israel untuk menghalangi gembala Palestina, demikian laporan tersebut, menambahkan bahwa beberapa pos pemukiman dan jalan berada di tanah milik Palestina secara ilegal dan melanggar hukum Israel.

Penginjaman para pemukim telah meningkatkan ketegangan di Tepi Barat, di mana kekerasan dan serbuan militer Israel terus meningkat bahkan sebelum perang pecah. Milisi Palestina telah melakukan serangan penembakan terhadap warga Israel. Para pemukim Israel ekstremis telah merajalela di desa Palestina, membakar properti. Militer Israel telah sering melakukan serbuan yang sering kali berujung pada kematian, menangkap ribuan orang.

Membaca  Dampak Globalisasi terhadap Seni Rupa Indonesia Modern

Inggris pada hari Senin memberlakukan sanksi berupa pembatasan keuangan dan perjalanan terhadap empat pemukim Israel di Tepi Barat dalam apa yang disebutnya sebagai “upaya untuk mengatasi kekerasan pemukim yang terus mengancam stabilitas Tepi Barat.”

Pada 1 Februari, Amerika Serikat memberlakukan sanksi keuangan terhadap empat pria yang dikatakan terkait dengan “peningkatan kekerasan terhadap warga sipil di Tepi Barat.”

The Jerusalem Post melaporkan bahwa lembaga keuangan Israel telah membekukan rekening bank keempat pria tersebut atau sedang dalam proses melakukannya, dan bahwa bisa ada dampak yang lebih luas dari sanksi jika mereka membuat lembaga internasional waspada bahwa berurusan dengan Israel bisa secara tidak sengaja melibatkan mereka dalam penghindaran sanksi.

Kanada juga mengatakan akan memberlakukan sanksi terhadap para pemukim Israel yang menghasut kekerasan di Tepi Barat.

Koalisi pemerintahan yang berkuasa di bawah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Desember 2022 adalah pemerintahan paling kanan dan konservatif secara agama dalam sejarah negara itu. Mereka mendukung ekspansi pemukiman dan mencakup para pemukim ekstremis yang ingin melampirkan sebagian atau seluruh Tepi Barat. Israel telah dalam waktu lampau secara retrospektif mengesahkan pemukiman yang sebelumnya dianggap ilegal.

Kebanyakan negara menganggap semua konstruksi pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem Timur sebagai pelanggaran hukum internasional. Israel merebut Tepi Barat, serta Yerusalem Timur dan Gaza, dari Yordania dalam Perang Arab-Israel 1967. Palestina melihat tanah tersebut sebagai bagian dari negara independen di masa depan, yang semakin kurang memungkinkan karena ekspansi pemukim.

Populasi pemukim tumbuh 3 persen tahun lalu menjadi sekitar 517.000, dan telah tumbuh lebih dari 15 persen dalam lima tahun terakhir, menurut laporan berdasarkan data pemerintah Israel yang dikeluarkan oleh kelompok pro pemukim, West Bank Population Stats.com. Sebagai perbandingan, ada sekitar tiga juta warga Palestina tinggal di Tepi Barat, yang mencakup Samaria dan Yudea.

Membaca  Perspektif Kontemporer Terhadap Penceritaan Tradisional: Sebuah Tinjauan