Presiden Hungaria Mengundurkan Diri Setelah Protes atas Pengampunan Kasus Pelecehan Seks

Presiden Hongaria, sekutu setia dan dalam kebanyakan kasus tanpa kekuasaan dari perdana menteri otoriter negara itu, Viktor Orban, mengundurkan diri pada hari Sabtu di tengah sorotan publik atas pengampunan yang diberikannya kepada seorang pria yang terlibat dalam skandal pelecehan seksual di sebuah rumah anak-anak.

Presiden Katalin Novak, seorang pendukung nila-nila tradisional yang vokal dan mantan menteri urusan keluarga Hongaria, mengumumkan pengunduran dirinya di televisi, menjadi salah satu dari serangkaian figur terkemuka dalam partai konservatif Fidesz yang dijatuhkan oleh skandal seks.

Dia mundur dari jabatan presiden, sebuah jabatan yang sebagian besar bersifat seremonial yang dipegangnya sejak 2022, sebagai respons terhadap kegemparan yang meluas, termasuk di dalam Fidesz, atas pengungkapan baru-baru ini bahwa seorang pria yang dia maafkan tahun lalu telah dinyatakan bersalah atas menutupi pelecehan seksual di sebuah rumah anak-anak yang dijalankan oleh negara.

Pria itu termasuk di antara lebih dari 20 orang yang dimaafkan oleh Ny. Novak bulan April lalu sebelum kunjungan Paus Fransiskus ke Hongaria.

“Saya mengeluarkan pengampunan yang menimbulkan kebingungan dan kerusuhan di kalangan banyak orang,” kata Ny. Novak pada hari Sabtu, menegaskan bahwa dia telah percaya “bahwa si terpidana tidak menyalahgunakan kerentanan anak-anak.” Itu, katanya, “sebuah kesalahan.”

Pengunduran dirinya tidak akan memengaruhi cengkeraman kuat Mr. Orban atas kekuasaan, tetapi ini mengguncang citra Fidesz — dengan hati-hati dibangun oleh media pemerintah dan swasta yang dikontrol oleh partai pemerintah — sebagai pembela teguh nilai-nilai Kristen dan musuh pedofilia, yang sering kali dikaitkan oleh pemerintah dengan upaya oleh Uni Eropa untuk melindungi hak-hak L.G.B.T.Q.

Janji untuk melindungi anak-anak dari predator telah menjadi bagian penting dalam pesan politik dalam negeri oleh Mr. Orban, yang telah memenangkan empat pemilu umum berturut-turut dan secara rutin mengecam para kritikusnya di dalam dan luar negeri sebagai “globalis yang terjaga” yang bertujuan untuk merusak keluarga tradisional.

Membaca  Bintang Sepakbola Spanyol Memberikan Kesaksian Tentang Ciuman Tak DiinginkanorBintang Sepakbola Spanyol Bersaksi Tentang Ciuman Tak Diinginkan

Sejumlah politisi Fidesz, termasuk seorang walikota yang kuat yang terekam dalam video ikut serta dalam pesta seks dengan pekerja seks komersial di atas kapal pesiar, telah terlibat dalam skandal seks dalam beberapa tahun terakhir. Yang paling mencolok adalah Jozsef Szajer, anggota Fidesz Parlemen Eropa yang membantu menulis ulang Konstitusi Hongaria untuk mencakup larangan terhadap pernikahan sesama jenis. Dia mengundurkan diri pada tahun 2020 setelah ditangkap oleh polisi Belgia karena melanggar pembatasan Covid dengan menghadiri pesta seks pria di Brussels dan kemudian mencoba melarikan diri melalui pipa pembuangan.

Menghadapi kritik atas pengampunan Ny. Novak atas rekanan dalam kasus pelecehan seksual terhadap anak, Fidesz pada hari Kamis mengusulkan amandemen Konstitusi Hongaria untuk mencegah pengampunan di masa depan diberikan kepada siapa pun yang dinyatakan bersalah dalam kaitan dengan kejahatan terhadap anak-anak.